Natan Obed tidak merayakan pertemuan dengan Paus Fransiskus
Canada

Natan Obed tidak merayakan pertemuan dengan Paus Fransiskus

Pemimpin organisasi nasional yang mewakili Inuit mengatakan itu tidak akan menjadi acara perayaan ketika dia bertemu dengan Paus Fransiskus di Vatikan minggu depan sebagai bagian dari delegasi Pribumi.

Natan Obed memiliki agenda khusus: keadilan bagi tersangka korban seorang pendeta Katolik Roma yang dituduh melakukan kejahatan terhadap anak-anak.

Obed, presiden Inuit Tapiriit Kanatami, ingin gereja meminta pertanggungjawaban seorang imam Oblat, Johannes Rivoire, yang terus hidup bebas meskipun banyak tuduhan pelecehan seksual terkait dengan waktunya di Nunavut.

“Dia masih hidup dan belum menghadapi tuntutan hukum,” kata Obed dalam sebuah wawancara baru-baru ini.

Rivoire berada di Kanada dari awal 1960-an hingga 1993, ketika dia kembali ke Prancis.

Sebuah surat perintah dikeluarkan untuk penangkapannya pada tahun 1998. Dia menghadapi setidaknya tiga tuduhan pelecehan seksual di komunitas Nunavut di Arviat, Rankin Inlet dan Naujaat. Lebih dari dua dekade kemudian, tuduhan itu dibatalkan.

Layanan Penuntutan Umum Kanada mengatakan pada saat itu sebagian karena keengganan Prancis untuk mengekstradisi.

Para pemimpin dan politisi Inuit terus mendesak agar imam itu, yang sekarang berusia 90-an, diadili. Seruan itu menjadi lebih keras dengan ditemukannya kuburan tak bertanda di lokasi bekas sekolah perumahan yang dikelola oleh Gereja Katolik, kata Obed.

“Kami ingin mendengar dari gereja dan Paus secara langsung komitmen mereka untuk meminta pertanggungjawaban siapa pun yang terkait dengan gereja yang telah melakukan kejahatan, terutama terhadap anak-anak,” katanya.

Obed mengatakan dia tidak bermaksud berjinjit di sekitar masalah sulit ketika dia bertemu dengan Paus.

“Ini adalah kesempatan untuk mencari keadilan.”

Obed mengatakan delegasi Inuit lainnya adalah anggota komunitas dan beberapa Katolik. Mereka akan berbagi cerita dan koneksi mereka ke gereja.

Diperkirakan 150.000 anak First Nations, Inuit dan Metis dipaksa bersekolah di sekolah tempat tinggal. Lebih dari 60 persen sekolah dijalankan oleh Gereja Katolik.

Sekolah-sekolah tempat tinggal di Far North berbeda dengan yang ada di Kanada Selatan, tetapi lembaga-lembaga tersebut merupakan sumber trauma antargenerasi yang serupa lama setelah sekolah-sekolah itu ditutup.

Sekolah-sekolah misionaris, yang dijalankan oleh Katolik dan gereja-gereja lain, masih dominan sampai sekitar tahun 1950. Sekolah-sekolah itu juga dikenal karena pelecehan, penyakit, dan bahkan kematian. Institusi yang dijalankan secara federal didirikan sebagai sekolah harian dan asrama daripada sekolah perumahan yang lebih umum di Selatan.

Anak-anak sering diambil jauh dari komunitas mereka, memutuskan hubungan dengan keluarga dan cara hidup tradisional. Beberapa anak tidak akan melihat keluarga selama bertahun-tahun.

“Mungkin butuh satu bulan atau minggu untuk pergi dari sekolah ke rumah Anda,” kata Obed.

Beberapa anak dikirim ke sekolah tempat tinggal di Alberta atau Manitoba, di mana tidak ada guru atau siswa Pribumi lainnya yang berbicara bahasa mereka.

Sekolah-sekolah utara adalah bagian dari rencana yang lebih besar untuk memindahkan paksa Inuit, kata Obed. Setelah Perang Dunia Kedua, pemerintah federal mulai memindahkan banyak keluarga Inuit ke wilayah Kutub Utara yang tidak ramah dalam upaya untuk menegaskan kedaulatan atas wilayah tersebut.

Banyak orang meninggal selama periode itu. Anjing kereta luncur dibunuh. Cara hidup Inuit berubah drastis di rumah dan di sekolah.

Pada tahun 1964, 75 persen anak-anak dan remaja Inuit berusia antara enam dan 15 tahun terdaftar di sekolah tersebut.

Laporan menemukan penekanan di ruang kelas adalah pada budaya barat, disiplin yang berlebihan dan iman Katolik.

“Dalam budaya di mana peran keluarga dan hubungan dengan tanah begitu menonjol, mudah untuk melihat mengapa para siswa ini mengalami rasa keterpisahan dan kehilangan,” tulis pengacara utara Katherine Peterson dalam laporan tahun 1994 tentang sekolah Nunavut. dan asrama.

Ada juga kekerasan fisik dan seksual.

Penyelidikan terbesar yang pernah dilakukan oleh Mounties di Utara adalah ke asrama Grollier Hall dan sekolah-sekolah di Inuvik, NWT. Penyelidikan ini menyebabkan lebih dari 80 dakwaan terhadap banyak orang, termasuk beberapa yang terkait dengan gereja.

Martin Houston, yang adalah seorang pengawas di aula, kemudian ditahbiskan sebagai imam meskipun dia dihukum karena kejahatan seksual. Dia tinggal di kediaman para imam Katolik di Manitoba sampai kematiannya pada tahun 2010.

Obed mengatakan dia akan memberi tahu Paus Fransiskus bahwa Inuit mengharapkan penyelidikan lebih lanjut yang menemukan kesalahan oleh anggota gereja akan menempatkan keadilan bagi para korban di garis depan.

“Inilah yang ada di benak banyak orang Inuit,” katanya.

Dia juga ingin Gereja Katolik untuk membantu dalam mengidentifikasi anak-anak di kuburan tak bertanda dan untuk menegakkan tanggung jawab moral untuk restitusi moneter. Para uskup Kanada membuat komitmen tahun lalu untuk mengumpulkan $30 juta selama lima tahun untuk upaya rekonsiliasi.

Obed mengatakan dia juga akan berbagi harapan bahwa Paus meminta maaf atas peran gereja di sekolah-sekolah perumahan di Kanada.

“Ini adalah sesi yang dimaksudkan untuk memfasilitasi tindakan.”

Laporan The Canadian Press ini pertama kali diterbitkan pada 26 Maret 2022.


Posted By : togel hongkonģ malam ini