Sports

NBA Hall of Famer Bob Lanier meninggal pada usia 73

Bob Lanier, pria kidal bertubuh besar yang berotot di samping orang-orang seperti Kareem Abdul-Jabbar sebagai salah satu pemain top NBA tahun 1970-an, meninggal Selasa. Dia berusia 73 tahun.

NBA mengatakan Lanier meninggal setelah sakit singkat. Hall of Famer telah bekerja untuk liga sebagai duta global. The Athletic melaporkan pada 2019 bahwa Lanier dirawat karena kanker kandung kemih.

Lanier bermain 14 musim dengan Detroit Pistons dan Milwaukee Bucks dan rata-rata 20,1 poin dan 10,1 rebound untuk karirnya. Dia berada di urutan ketiga dalam daftar karir Pistons dalam hal poin dan rebound. Detroit merancang Lanier dengan pick keseluruhan No. 1 pada tahun 1970 setelah dia memimpin St. Bonaventure ke Final Four.

Komisaris NBA Adam Silver mengatakan Lanier adalah salah satu center paling berbakat dalam sejarah liga, dan menambahkan bahwa pencapaiannya jauh melampaui apa yang dia lakukan di lapangan.

“Selama lebih dari 30 tahun, Bob menjabat sebagai duta global kami dan sebagai asisten khusus untuk David Stern dan kemudian saya, berkeliling dunia untuk mengajarkan nilai-nilai permainan dan membuat dampak positif bagi kaum muda di mana pun,” kata Silver dalam sebuah pernyataan. “Itu adalah kerja cinta untuk Bob, yang merupakan salah satu orang paling baik dan paling tulus yang pernah ada.”

Dengan berat 6 kaki 10 dan 250 pon, Lanier dianggap sebagai pria besar pada masanya dan menggunakan jumlah itu untuk keuntungannya.

Lanier masuk ke Naismith Memorial Basketball Hall of Fame pada tahun 1992. Tapi sepatu seukuran perahunya ada di depannya, dengan pajangan sepatu kets perunggu di kuil.

Dia dikenal karena memakai sepatu ukuran 22, meskipun itu diperdebatkan pada tahun 1989 oleh perwakilan Converse, yang mengatakan kepada The Atlanta Constitution bahwa Lanier mengenakan ukuran 18 1/2.

“Nomor 22 yang dia pakai adalah ukuran Korea,” kata perwakilan sepatu Gary Stoken.

Tidak dibantah adalah fakta yang sangat jelas bahwa kakinya besar.

“Banyak orang bisa memasukkan kedua kaki ke salah satu sepatu saya,” kata Lanier kepada majalah HOOP.

Lahir 10 September 1948, di Buffalo, New York, Lanier membintangi kuliah di St Bonaventure, di mana ia rata-rata 27,6 poin dan 15,7 rebound dalam tiga musim. The Bonnies berhasil mencapai Final Four pada tahun 1970, tetapi Lanier mengalami cedera lutut di final regional, dan St. Bonaventure kalah di semifinal nasional dari Jacksonville.

Lanier mengatasi serangkaian cedera ortopedi, berurusan dengan masalah bahu, punggung, siku, tangan dan kaki selama karirnya. Tapi itu tidak mencegahnya untuk mendapatkan tempatnya di antara pusat-pusat NBA teratas di zamannya. Setelah ditunjuk ke tim all-rookie pada tahun 1971, ia rata-rata setidaknya 21 poin dan 11 rebound untuk masing-masing dari tujuh musim berikutnya. Lanier adalah All-Star delapan kali dan MVP All-Star Game 1974.

Dia tetap menjadi pemimpin waralaba Pistons dalam mencetak rata-rata 22,7 poin per game, dicintai di Detroit karena keganasan dan keramahannya.

“Betapa garang dan dominannya Bob di lapangan, dia juga baik dan berpengaruh di masyarakat,” kata Pistons. “Sebagai duta untuk organisasi Pistons dan NBA, dia mewakili liga kami, waralaba kami, dan penggemar kami dengan penuh semangat dan integritas. Kami menyampaikan belasungkawa yang tulus kepada keluarga dan teman Bob.”

Lanier bisa mengalahkan lawan dari dalam dan luar sambil menguasai papan. Meskipun Abdul-Jabbar memiliki pukulan hook shot yang lebih terkenal, namun hook shot milik Lanier adalah senjata yang paling tepat.

“Teman-teman tidak banyak berganti tim, jadi ketika Anda menghadapi Bulls atau Bucks atau New York, Anda memiliki semua persaingan ini,” kata Lanier kepada NBA.com pada 2018. “Lanier melawan Jabbar! Jabbar melawan Willis Reed! Dan kemudian (Wilt) Chamberlain, dan Artis Gilmore, dan Bill Walton! Anda memiliki semua pria besar yang hebat ini dan permainan ini dimainkan dari dalam ke luar.”

Meskipun Lanier luar biasa, Pistons hanya memenangkan satu seri playoff bersamanya. Dia memainkan 64 pertandingan atau kurang di masing-masing dari empat musim terakhirnya bersama Detroit. Pada Februari 1980, ia diperdagangkan ke Milwaukee.

Lanier rata-rata bermain lebih sedikit dengan Bucks, tetapi dia adalah bagian dari tim Milwaukee yang mencapai final Wilayah Timur pada tahun 1983 dan 1984, dua musim terakhir dalam karirnya.

“Bahkan lebih dari kesuksesan bola basketnya, termasuk menjadi All-Star pada tahun 1982, Bob adalah salah satu pemain paling populer di kalangan penggemar Bucks dan dikenal di seluruh komunitas karena kemurahan hati dan kebaikannya,” kata Bucks dalam sebuah pernyataan.

Dia juga menjabat sebagai presiden serikat pemain selama tahun-tahun terakhir karirnya, dengan Silver mengatakan bahwa dia memainkan “peran kunci dalam negosiasi perjanjian perundingan bersama yang mengubah permainan.”

Lanier adalah pemimpin karir Detroit dalam poin dan rebound sebelum dia dilewati oleh Isiah Thomas dan Bill Laimbeer dalam kategori tersebut, dan rekor waralaba permainan tunggalnya dengan 33 rebound dilampaui oleh Dennis Rodman.

Pada tahun 1995, Lanier adalah asisten pelatih untuk Golden State Warriors, kemudian mengambil alih sebagai pelatih sementara setelah Don Nelson mengundurkan diri. Lanier unggul 12-25, dan Warriors menemukan pelatih lain setelah musim berakhir.

Lanier memenangkan Penghargaan Kewarganegaraan J. Walter Kennedy NBA untuk musim 1977-78 untuk pelayanan masyarakat yang luar biasa. Setelah karir bermainnya, ia membantu memulai kampanye Stay in School NBA dan berpartisipasi dalam penjangkauan lain untuk liga.

“Ada begitu banyak kebutuhan di sini,” kata Lanier. “Ketika Anda bepergian ke berbagai kota dan negara yang berbeda, Anda melihat ada begitu banyak orang dalam kesulitan sehingga NBA hanya dapat melakukan begitu banyak. Kami membuat perbedaan yang sangat besar, tetapi selalu ada lebih banyak yang harus dilakukan. “

singapore prize hari ini dan sebelumnya yang udah kami catat pada tabel information sgp prize paling lengkap ini pasti punya banyak fungsi bagi pemain. Dimana lewat data sgp harian ini pemain bisa lihat ulang seluruh hasil pengeluaran sgp tercepat dan terakhir hari ini. Bahkan togelmania dapat memandang lagi semua nomer pengeluaran togel singapore yang sudah pernah berjalan sebelumnya. Data sgp paling lengkap sajian kami ini tentu selamanya mencatat semua nomer pengeluaran singapore yang sah bagi pemain.

Dengan manfaatkan Info data pengeluaran sgp prize paling lengkap ini, Tentu para pemain mendapatkan kemudahan melacak sebuah no hoki. Pasalnya pengeluaran sgp hari ini pada tabel information Data Sidney paling lengkap ini kerap digunakan pemain untuk memenangkan togel singapore hari ini. Namun selalu saja para togelers mesti lebih berhati-hati didalam melacak Info knowledge togel singapore pools ini. Pasalnya tidak semua situs pengeluaran sgp paling baru menyajikan information singapore yang sebenarnya. Kesalahan informasi togel singapore ini pasti sanggup sebabkan prediksi sgp jitu menjadi tidak akurat bagi para pemain.

singapore prize 2022 sebenarnya memiliki guna mutlak sehingga tetap dicari oleh para pemain togel singapore. Dimana para master prediksi togel jitu sama sekali termasuk senantiasa memerlukan information sgp prize 2022 paling lengkap. Pasalnya untuk membuat sebuah angka main togel singapore yang jitu, Dibutuhkan sumber Info hasil keluaran sgp sah hari ini. Itulah mengapa semua web site keluaran sgp tercepat maupun bandar togel singapore online mesti laksanakan pengkinian nomer singapore berdasarkan singaporepools. Seperti yang kami ketahui, Satu-satunya pihak yang mengendalikan togel sgp di dunia adalah situs resmi singapore pools itu sendiri.