Science

Nenek moyang jerapah menawarkan wawasan tentang evolusi leher

WASHINGTON –

Fosil yang digali di Cina dari cikal bakal jerapah modern menawarkan wawasan tentang evolusi awal dari mamalia berleher panjang yang menjadi ciri khasnya, didorong tidak hanya oleh keuntungan mencapai dedaunan tinggi tetapi juga oleh kompetisi memukul kepala antara jantan untuk mendapatkan pasangan.

Para peneliti pada hari Kamis menggambarkan sisa-sisa kerangka termasuk tengkorak tebal dan tulang leher yang kuat dari anggota awal keluarga jerapah yang disebut Discokeryx xiezhi, kira-kira seukuran domba bighorn besar, yang hidup sekitar 17 juta tahun yang lalu di wilayah Xinjiang di barat laut Cina.

Tengkorak Discokeryx yang kokoh dan tulang belakang leher yang kuat beradaptasi dengan baik terhadap benturan kepala-ke-kepala berkecepatan tinggi seperti yang terlihat dalam persaingan di antara jantan dari beberapa spesies mamalia untuk pasangan betina, menurut para peneliti.

Discokeryx membual, kata mereka, sendi paling kompleks antara kepala dan leher serta antara tulang leher individu mamalia mana pun.

Tengkorak Discokeryx diatapi oleh satu ossicone berbentuk cakram besar dan seperti helm, nama untuk kenop seperti tanduk di atas kepala jerapah.

“Ossicones, seperti tanduk dan tanduk, biasanya berfungsi sebagai senjata bagi pejantan yang berjuang untuk mendapatkan pasangan,” kata ahli paleontologi Akademi Ilmu Pengetahuan China Shi-Qi Wang, penulis utama studi yang diterbitkan dalam jurnal Science.

Diskokeryx berarti “tanduk cakram”, sedangkan xiezhi mengacu pada binatang bertanduk tunggal dalam legenda Tiongkok.

“Discokeryx memiliki morfologi ekstrem pada kepala dan leher yang disesuaikan untuk perilaku menyeruduk,” kata ahli paleontologi dan rekan penulis studi Jin Meng dari American Museum of Natural History di New York.

“Hipotesis tradisional untuk mendorong pemanjangan leher jerapah adalah makan — menggapai untuk mendapatkan daun pohon. Temuan baru ini menunjukkan bahwa, dalam keluarga jerapah, anggota melakukan hal yang berbeda dalam evolusi awal mereka. Spesies baru merupakan contoh ekstrem di mana lehernya tidak memanjang tetapi menjadi sangat tebal untuk menyerap kekuatan dan benturan dari benturan kepala yang kuat,” tambah Meng.

Hipotesis lain untuk evolusi leher jerapah — yang didukung oleh anatomi Discokeryx — adalah bahwa pemanjangan didorong oleh perilaku yang ditampilkan dalam persaingan untuk mendapatkan pasangan seperti “pengikatan” yang terlihat pada jerapah saat ini di mana pejantan saling memukul dengan keras dengan leher mereka. Laki-laki berleher panjang sering memenangkan duel ini.

“Jika jerapah jantan memiliki leher yang lebih pendek, maka betina boleh menolak permintaan kawin dari pejantan,” kata Wang.

Pemanjangan leher secara independen berkembang di antara beberapa kelompok hewan sejak ratusan juta tahun, juga termasuk reptil laut seperti Elasmosaurus dan Tanystropheus, berbagai dinosaurus sauropoda termasuk Patagotitan dan Mamenchisaurus dan bahkan angsa dan angsa yang hidup hari ini.

Discokeryx, menurut para peneliti, mungkin menawarkan mengintip tahap awal pemanjangan leher jerapah yang berlangsung selama jutaan tahun, meskipun spesies ini mengambil rute evolusi yang berbeda khusus untuk head-butting. Discokeryx tidak dianggap sebagai nenek moyang langsung jerapah saat ini, melainkan cabang samping dari keluarga jerapah.

Jerapah modern, ditemukan di sub-Sahara Afrika, adalah hewan darat hidup tertinggi di dunia, dengan tinggi jantan hingga 18 kaki (5,5 meter) dan betina hingga 14 kaki (4,3 meter). Leher jerapah, yang membentang sekitar enam kaki (1,8 meter), adalah yang terpanjang dari semua hewan yang ada, meskipun hanya memiliki tujuh tulang leher seperti mamalia lainnya.

Discokeryx menghuni padang rumput terbuka dengan tambalan pohon dan semak selama waktu yang dikenal sebagai zaman Miosen. Ia hidup berdampingan dengan gajah bergading sekop, badak tak bertanduk, babi bertanduk, rusa dengan tanduk seperti mahkota, kuda berjari tiga, dan berbagai kijang. Predator termasuk kucing bertaring tajam, hyena dan anggota kelompok mamalia yang disebut “beruang anjing” sebesar beruang kutub.

“Discokeryx kemungkinan besar memakan rumput,” kata Meng.


(Laporan oleh Will Dunham, Penyuntingan oleh Rosalba O’Brien)

sgp prize hari ini dan sebelumnya yang sudah kita catat terhadap tabel data sgp prize paling lengkap ini tentu punya banyak faedah bagi pemain. Dimana lewat knowledge sgp harian ini pemain dapat melihat ulang semua hasil pengeluaran sgp tercepat dan terbaru hari ini. Bahkan togelmania bisa lihat ulang semua no pengeluaran togel singapore yang sudah pernah terjadi sebelumnya. Data sgp paling lengkap sajian kita ini pasti senantiasa mencatat semua no pengeluaran singapore yang sah bagi pemain.

Dengan memanfaatkan Info knowledge pengeluaran sgp prize paling lengkap ini, Tentu para pemain beroleh kemudahan mencari sebuah nomer hoki. Pasalnya pengeluaran sgp hari ini pada tabel information togel singapore hari ini paling lengkap ini sering digunakan pemain untuk memenangkan togel singapore hari ini. Namun tetap saja para togelers kudu lebih berhati-hati dalam mencari Info information togel singapore pools ini. Pasalnya tidak seluruh web pengeluaran sgp terakhir menyajikan information singapore yang sebenarnya. Kesalahan Info togel singapore ini tentu dapat membuat prediksi sgp jitu jadi tidak akurat bagi para pemain.

sidney 2022 memang punya peranan perlu agar selamanya dicari oleh para pemain togel singapore. Dimana para master prediksi togel jitu sekalipun terhitung senantiasa memerlukan information sgp prize 2022 paling lengkap. Pasalnya untuk membuat sebuah angka main togel singapore yang jitu, Dibutuhkan sumber Info hasil keluaran sgp sah hari ini. Itulah mengapa seluruh web site keluaran sgp tercepat maupun bandar togel singapore online perlu melaksanakan pengkinian nomer singapore berdasarkan singaporepools. Seperti yang kami ketahui, Satu-satunya pihak yang mengendalikan togel sgp di dunia adalah situs resmi singapore pools itu sendiri.