Neo-Nazi mendapat 7 tahun untuk ancaman kepada wartawan, aktivis
World

Neo-Nazi mendapat 7 tahun untuk ancaman kepada wartawan, aktivis

SEATTLE — Seorang Neo-Nazi yang membantu memimpin kampanye untuk mengancam wartawan dan aktivis Yahudi di tiga negara bagian pada Selasa dijatuhi hukuman tujuh tahun penjara federal — hukuman penjara terlama yang diberikan kepada para peserta konspirasi.

Seorang juri memvonis Kaleb Cole pada bulan September atas lima tuduhan kejahatan terkait dengan pengiriman poster Swastika kepada jurnalis dan karyawan Liga Anti-Pencemaran Nama Baik di negara bagian Washington, Arizona, dan Florida pada awal 2020. Poster-poster itu memperingatkan: “Anda telah dikunjungi oleh Nazi lokal Anda,” “Tindakan Anda Memiliki Konsekuensi,” dan “Kami Mengawasi.”

Hakim Distrik Seattle AS John C. Coughenour menjatuhkan hukuman setelah mendengar dari para korban yang berbicara tentang ketakutan yang tersisa dan memasang sistem keamanan rumah yang mahal sebagai tanggapan atas ancaman tersebut. Miri Cypers, direktur regional Liga Anti-Pencemaran Nama Baik, menggambarkan mengambil mainan dari halaman rumahnya sebelum melarikan diri ke sebuah hotel sehingga Cole dan para pengikutnya tidak akan tahu bahwa dia memiliki seorang putri.

Pengacara AS Nick Brown memuji para korban karena menghadapi Cole di pengadilan: “Keberanian mereka telah mengakibatkan hukuman penjara federal yang dijatuhkan hari ini,” katanya.

Hakim mencatat bahwa Cole, 26, telah mencoba untuk beroperasi di bawah anonimitas internet, dan bahwa ketika jurnalis, termasuk Chris Ingalls dari Seattle’s KING-TV, mengeksposnya, “Dia bersusah payah untuk membungkam mereka melalui ancaman dan intimidasi.”

“Untuk berfungsi sebagai masyarakat demokratis, kita membutuhkan jurnalisme yang andal dan jujur,” kata Coughenour.

Tidak seperti orang lain yang dihukum dalam kasus ini, Cole tidak mengungkapkan penyesalan, yang membantu menjelaskan mengapa hukumannya dua kali lebih lama dari pemimpin konspirasi lainnya, Cameron Shea. Pada hukumannya, Shea mengatakan kepada pengadilan, “Saya tidak dapat mengungkapkan dengan kata-kata rasa bersalah yang saya rasakan tentang ketakutan dan rasa sakit yang saya sebabkan ini.”

Cole, baru-baru ini dari Montgomery, Texas, adalah pemimpin kelompok kebencian yang disebut Divisi Atomwaffen. Dia dan empat orang lainnya menghadapi tuduhan termasuk konspirasi, mengirim komunikasi yang mengancam dan mengganggu aktivitas yang dilindungi federal. Poster-poster itu termasuk gambar-gambar seperti sosok berkerudung yang bersiap untuk melempar bom Molotov ke sebuah rumah, dan kata-kata “Matilah Babi” — pesan yang sama yang ditulis oleh pengikut Charles Manson dengan darah korban selama pembunuhan invasi rumah.

Cole telah berada di radar penegak hukum setidaknya sejak 2018, ketika ia dihentikan di Bea Cukai AS setelah kembali dari perjalanan ke Eropa. Pihak berwenang menggeledah ponselnya dan menemukan foto dirinya berpose di berbagai tempat, termasuk di gerbang Auschwitz, atau mengibarkan bendera supremasi putih dan melakukan penghormatan Nazi.

Penyelidik mengatakan dia menjadi pemimpin Divisi Atomwaffen setelah pemimpin lain ditangkap atas tuduhan bahan peledak.

Pada 2019, polisi Seattle memperoleh “perintah perlindungan risiko ekstrem” terhadapnya, menyita sembilan senjata dari rumahnya. Mereka mengatakan Cole telah “berubah dari mendukung kebencian menjadi sekarang mengambil langkah aktif atau persiapan untuk `perang ras’ yang akan datang.”

Langkah-langkah itu termasuk mengatur “kamp kebencian” bergaya paramiliter di Nevada dan Washington, kata para penyelidik.

Setelah senjata disita, Cole pindah ke Texas, di mana ia ditemukan di dalam mobil yang melaju kencang dengan anggota Atomwaffen lainnya, ganja dan empat senjata, termasuk tiga senapan serbu.

Nenek Cole, JoAnne Powell, memohon keringanan hukuman kepada hakim pada hari Selasa, bersikeras bahwa cucunya adalah pria baik yang membuat beberapa “keputusan buruk” dan tidak pernah bermaksud menyakiti siapa pun.

“Saya mohon agar Anda tidak memandangnya dengan kebencian atas pandangan politiknya,” katanya. “Kaleb bukanlah orang yang kejam atau kejam.”

Pengacara Cole, Christopher Black, bersikeras bahwa dia sebenarnya bukan pemimpin konspirasi, dan bahwa kampanye ancaman adalah ide Shea. Dia mengakui bahwa Cole membuat poster dan menawarkan saran dalam melakukan upaya tersebut, tetapi mengatakan orang lain yang dituduh telah melakukan pekerjaan serupa.

Asisten Jaksa AS Thomas Woods tidak setuju, mengatakan Cole menonjol dari terdakwa lain karena kurangnya penyesalan. Dia mengecam rasisme dan intoleransi agama mengatakan itu “tragedi besar negara ini, 250 tahun, begitu banyak orang Amerika memiliki perasaan gelisah.”

“Itulah identitasnya, pekerjaan hidupnya sampai saat ini: kebencian, menargetkan orang untuk menanamkan teror,” kata Woods. “Dan itu berhasil.”

Dua terdakwa lainnya adalah Johnny Roman Garza, dari Queen Creek, Arizona, yang dijatuhi hukuman 16 bulan karena menempelkan salah satu poster di jendela kamar seorang jurnalis Yahudi, dan Taylor Parker-Dipeppe, dari Spring Hill, Florida, yang menerima tidak ada waktu penjara karena mencoba mengirimkan brosur tetapi meninggalkannya di alamat yang salah. Parker-Dipeppe disiksa dengan kejam oleh ayah dan ayah tirinya dan menyembunyikan identitas transgendernya dari rekan konspiratornya dan hakim menemukan bahwa dia sudah cukup menderita.


Posted By : pengeluaran hk