Neptunus mengalami perubahan suhu yang dramatis
Uncategorized

Neptunus mengalami perubahan suhu yang dramatis

Planet terjauh di tata surya kita telah menghadirkan misteri baru.

Para astronom yang mengamati Neptunus selama 17 tahun terakhir dengan beberapa teleskop berbasis darat melacak penurunan mengejutkan dalam suhu global raksasa es, yang kemudian diikuti oleh tren pemanasan dramatis di kutub selatan planet.

Neptunus, yang mengorbit matahari pada jarak 2,8 miliar mil (4,5 miliar kilometer), mengalami musim seperti yang dialami Bumi — hanya berlangsung lebih lama. Satu tahun di Neptunus berlangsung selama sekitar 165 tahun Bumi, jadi satu musim bisa berlangsung sekitar 40 tahun. Sudah musim panas di belahan bumi selatan Neptunus sejak 2005.

Para astronom memutuskan untuk melacak suhu atmosfer planet setelah titik balik matahari musim panas selatan terjadi tahun itu.

Hampir 100 gambar termal Neptunus yang diambil sejak saat itu menunjukkan bahwa sebagian besar Neptunus secara bertahap mendingin, turun 14 derajat Fahrenheit (8 derajat Celcius) antara tahun 2003 dan 2018.

Sebuah studi tentang fenomena yang diterbitkan Senin di Planetary Science Journal.

“Perubahan ini tidak terduga,” kata penulis utama studi Michael Roman, peneliti pascadoktoral di University of Leicester, dalam sebuah pernyataan. “Karena kami telah mengamati Neptunus selama awal musim panas selatan, kami memperkirakan suhu perlahan-lahan tumbuh lebih hangat, bukan lebih dingin.”

Kemudian, peristiwa pemanasan dramatis terjadi di kutub selatan Neptunus antara 2018 dan 2020 dan suhu naik 20 derajat Fahrenheit (11 derajat Celcius). Pusaran kutub yang hangat ini sepenuhnya membalikkan pendinginan yang terjadi sebelumnya.

Pemanasan kutub semacam ini belum pernah terlihat di Neptunus sampai sekarang.

“Data kami mencakup kurang dari setengah musim Neptunus, jadi tidak ada yang mengharapkan untuk melihat perubahan besar dan cepat,” kata rekan penulis studi Glenn Orton, ilmuwan peneliti senior di Jet Propulsion Laboratory NASA, dalam sebuah pernyataan.

Gambar diambil menggunakan Teleskop Sangat Besar Observatorium Eropa Selatan dan teleskop Gemini Selatan di Chili, bersama dengan Teleskop Subaru Hawaii, Teleskop Keck dan teleskop Gemini Utara, serta data dari Teleskop Luar Angkasa Spitzer NASA yang sekarang sudah pensiun. Cahaya inframerah yang dipancarkan oleh stratosfer Neptunus, atau pita atmosfer di atas lapisan cuaca aktif, membantu para astronom mendeteksi fluktuasi suhu.

Frosty Neptunus memiliki rata-rata negatif 340 derajat Fahrenheit (negatif 220 derajat Celcius), dan para astronom masih belum tahu apa yang menyebabkan perubahan suhu ini.

Untuk saat ini, mereka telah mempertimbangkan bahwa perubahan tak terduga dapat disebabkan oleh sejumlah faktor.

“Variasi suhu mungkin terkait dengan perubahan musiman dalam kimia atmosfer Neptunus, yang dapat mengubah seberapa efektif atmosfer mendingin,” kata Roman. “Tetapi variabilitas acak dalam pola cuaca atau bahkan respons terhadap siklus aktivitas matahari 11 tahun mungkin juga berpengaruh.”

Pengamatan lebih lanjut akan diperlukan untuk benar-benar mengeksplorasi kemungkinan ini. Teleskop Luar Angkasa James Webb akan mengamati Uranus dan Neptunus akhir tahun ini. Instrumen inframerah tengah observatorium ruang angkasa dapat memetakan kimia dan suhu di atmosfer Neptunus dan dapat mengidentifikasi apa yang menyebabkan pergeseran tersebut.

Neptunus lebih dari 30 kali lebih jauh dari matahari dari Bumi, dan itu satu-satunya planet di tata surya kita yang tidak terlihat dengan mata telanjang dari Bumi. Sejauh ini, hanya pesawat antariksa Voyager 2 NASA yang pernah terbang dekat Neptunus, yang terjadi pada 1989.

“Saya pikir Neptunus itu sendiri sangat menarik bagi banyak dari kita karena kita masih tahu sedikit tentang itu,” kata Roman. “Ini semua mengarah pada gambaran yang lebih rumit tentang atmosfer Neptunus dan bagaimana perubahannya seiring waktu.”


Posted By : angka keluar hk