Netizen Tiongkok menyerang figure skater setelah dia jatuh saat mewakili Tiongkok
Sports

Netizen Tiongkok menyerang figure skater setelah dia jatuh saat mewakili Tiongkok

Membuat debut Olimpiadenya untuk Tim China, skater figur kelahiran California Zhu Yi sangat ingin membuktikan dirinya kepada publik China.

Sebaliknya, 19 tahun menghadapi badai api di media sosial Cina setelah dia jatuh datar di atas es dan selesai terakhir dalam acara tim program pendek putri Minggu.

Di Weibo, platform mirip Twitter China, tagar “Zhu Yi telah jatuh” memperoleh 200 juta tampilan hanya dalam beberapa jam. Banyak yang mempertanyakan mengapa Zhu, seorang skater kelahiran Amerika, dipilih untuk mewakili China dengan mengorbankan seorang atlet yang lahir di negara tersebut.

“Ini sangat memalukan,” kata komentar dengan 11.000 upvotes.

Pada Minggu malam, tagar itu tampaknya telah disensor. Tidak jelas mengapa.

Zhu adalah orang pertama yang bertanding pada hari kedua acara tim skating, meluncur ke gelanggang es untuk mendapatkan sorakan keras dari sebagian besar orang China di Stadion Indoor Capital Beijing.

Tapi dia jatuh dan menabrak dinding setelah lompatan yang gagal dalam kombinasi pembukaan, dan melewatkan lompatan lain kemudian dalam program, berakhir dengan skor terendah dari acara tersebut.

Cina akibatnya jatuh dari tempat ketiga ke urutan kelima dalam klasemen – cukup untuk maju ke babak kompetisi berikutnya.

“Saya kesal dan sedikit malu,” kata Zhu setelah balapan, sambil menyeka air matanya.

“Saya kira saya merasakan banyak tekanan karena saya tahu semua orang di China cukup terkejut dengan pemilihan untuk tunggal putri dan saya hanya benar-benar ingin menunjukkan kepada mereka apa yang bisa saya lakukan tapi sayangnya saya tidak melakukannya.”

TEKANAN UNTUK KINERJA

Atlet China menghadapi tekanan besar untuk mendapatkan hasil di Olimpiade, dengan jumlah medali yang telah lama disebut-sebut oleh pemerintah China sebagai tanda kekuatan nasional.

Di masa lalu, banyak yang menghadapi reaksi buruk karena penampilan yang buruk.

Zhu termasuk di antara setidaknya selusin atlet kelahiran asing yang direkrut oleh China dalam beberapa tahun terakhir dalam upaya untuk meningkatkan jumlah medali di Olimpiade Musim Dingin. Tetapi serangan terhadapnya juga menyoroti tekanan yang dihadapi para atlet naturalisasi ini untuk bersaing di bawah bendera Tiongkok.

Lahir di Los Angeles dari keluarga imigran Tiongkok, Zhu memutuskan untuk bersaing di Tiongkok pada 2018 dan melepaskan kewarganegaraan Amerikanya. Dia juga mengubah namanya dari Beverly Zhu menjadi Zhu Yi.

Tetapi dia telah menghadapi kritik di Tiongkok karena tidak dapat berbicara bahasa Mandarin dengan lancar.

“Tolong biarkan dia belajar bahasa Cina terlebih dahulu, sebelum dia berbicara tentang patriotisme,” kata seorang pengguna Weibo pada hari Minggu.

Yang lain telah membidik latar belakang dan ikatan keluarga yang diduga istimewa. Ayah Zhu, Zhu Songchun, adalah seorang ilmuwan kecerdasan buatan pemenang penghargaan. Ia bergabung dengan Peking University dari University of California, Los Angeles pada tahun 2020.

Serangan terhadap Zhu sangat kontras dengan popularitas besar Eileen Gu kelahiran California, seorang ahli ski bebas yang juga bersaing untuk China.

Gadis berusia 18 tahun itu telah memikat publik Tiongkok dengan bahasa Mandarinnya yang fasih dan keakraban dengan budaya Tiongkok, setelah tumbuh dewasa menghabiskan liburan musim panas di Beijing.

Dia telah menjadi wajah tidak resmi Olimpiade Musim Dingin China, yang banyak ditampilkan di liputan media pemerintah untuk mempromosikan olahraga musim dingin, serta iklan untuk merek-merek China.

Gu akan melakukan debut Olimpiade di kualifikasi udara besar freeski putri pada Senin pagi.

Di Weibo, di mana Gu memiliki 1,9 juta pengikut, tagar “Pertunjukan pertama Eileen Gu” menjadi tren pada Minggu malam dengan lebih dari 300 juta tampilan.

Posted By : hongkong prize