Novak Djokovic mendarat di Serbia saat pertanyaan muncul tentang Prancis Terbuka
Sports

Novak Djokovic mendarat di Serbia saat pertanyaan muncul tentang Prancis Terbuka

BELGRADE, Serbia –

Novak Djokovic kembali ke rumah pada hari Senin setelah digagalkan dari mempertahankan gelar Australia Terbukanya hanya untuk menghadapi kesulitan baru: Dia bisa dilarang dari Prancis Terbuka tahun ini juga, jika dia masih belum divaksinasi terhadap COVID-19.

Sebuah pesawat yang membawa pemain peringkat 1 itu mendarat di negara asalnya, Serbia, menutup setidaknya babak pertama dalam drama memusingkan yang memiliki resonansi di dunia olahraga elit, politik pandemi Australia, dan debat terpolarisasi mengenai tembakan virus corona.

Sejumlah penggemar yang mengibarkan bendera Serbia menyambutnya di bandara Beograd. Djokovic memiliki status yang hampir menjadi ikon di Serbia, dan banyak orang di sana merasa dia diperlakukan dengan buruk oleh Australia.

Tapi masalahnya mungkin belum berakhir: Dia bisa dilarang dari Prancis Terbuka tahun ini, di bawah undang-undang baru yang dimaksudkan untuk mengecualikan yang tidak divaksinasi dari stadion dan tempat umum lainnya. Banyak yang bisa berubah antara sekarang dan dimulainya turnamen Grand Slam pada akhir Mei, tetapi hal itu meningkatkan momok bahwa kisah baru-baru ini di Australia tidak hanya akan menjadi kegagalan, tetapi juga tantangan berkelanjutan bagi atlet, yang semakin dianggap sebagai pahlawan oleh gerakan anti-vaksin.

Seorang anggota Parlemen Prancis, Christophe Castaner, mengatakan bahwa undang-undang baru akan berlaku bagi siapa saja yang ingin bermain di Prancis Terbuka — kebalikan dari rencana sebelumnya untuk menciptakan “gelembung” di sekitar turnamen.

“Untuk melakukan pekerjaan Anda, datang untuk bersenang-senang atau bersantai, untuk berlatih olahraga, perlu ada vaksin. Ini akan berlaku untuk orang yang tinggal di Prancis tetapi juga untuk orang asing yang datang ke negara kita untuk berlibur atau untuk kompetisi olahraga besar,” kata Menteri Olahraga Roxana Maracineanu kepada televisi BFM, Senin.

Tetapi beberapa detail undang-undang tersebut masih dibahas — termasuk bagaimana undang-undang itu akan menangani orang-orang yang baru saja pulih dari COVID-19, seperti yang dikatakan Djokovic. Pertanyaannya adalah seberapa baru infeksi harus memenuhi syarat untuk pengecualian aturan vaksinasi.

Djokovic juga juara bertahan di Wimbledon, yang dimulai pada akhir Juni. Namun sejauh ini, Inggris telah mengizinkan pengecualian dari berbagai peraturan virus corona untuk atlet tamu, jika mereka tetap berada di akomodasi mereka saat tidak bertanding atau berlatih. Asosiasi Tenis AS, yang menyelenggarakan AS Terbuka, mengatakan akan mengikuti aturan pemerintah tentang status vaksinasi.

Juga tidak jelas kapan Djokovic bisa kembali ke Australia. Deportasi dapat menyebabkan larangan tiga tahun untuk kembali ke negara itu, meskipun itu dapat diabaikan, tergantung pada situasinya.

Untuk saat ini, sambutan hangat menanti Djokovic, yang mendapat dukungan luar biasa di negara asalnya, Serbia, tempat keluarga terdekatnya tinggal. Presiden Serbia Aleksandar Vucic menuduh pemerintah Australia “melecehkan” bintang tenis papan atas dan mendesaknya untuk pulang.

“God bless you Novak,” baca salah satu spanduk yang dipegang oleh para penggemar di bandara saat dia dibawa melewati pemeriksaan paspor dan bea cukai dan kemudian dibawa oleh saudaranya Djordje ke apartemennya di Beograd.

Kantor berita resmi Tanjug melaporkan bahwa ibu Djokovic, Dijana, mengatakan putranya akan tetap berada di Beograd dalam beberapa hari mendatang dan tidak akan membuat pernyataan untuk media.

Kisah Djokovic di Australia dimulai ketika dia diberikan pengecualian untuk aturan vaksinasi yang ketat oleh dua panel medis dan penyelenggara turnamen untuk bermain di Australia Terbuka berdasarkan dokumen yang dia berikan yang menunjukkan dia baru saja menderita COVID-19. Dia menerima visa untuk memasuki negara itu melalui proses otomatis. Namun setibanya di sana, pejabat perbatasan mengatakan pengecualian itu tidak sah dan dipindahkan untuk mendeportasinya.

Berita awal bahwa bintang tersebut telah diberikan pengecualian memicu kemarahan di Australia, di mana penguncian ketat di kota-kota dan pembatasan perjalanan internasional telah dilakukan untuk mencoba mengendalikan penyebaran virus corona sejak pandemi dimulai.

Lebih dari 95% dari 100 pemain tenis pria dan wanita teratas dalam peringkat tur mereka masing-masing telah divaksinasi. Setidaknya dua pria lainnya — American Tennys Sandgren dan Prancis Pierre-Hugues Herbert — melewatkan Australia Terbuka karena persyaratan vaksin.

Pada akhirnya, pihak berwenang Australia mencabut visa Djokovic, dengan mengatakan kehadirannya dapat membangkitkan sentimen anti-vaksin dan bahwa mengusirnya diperlukan untuk menjaga keamanan warga Australia. Dia dideportasi pada hari Minggu, sehari sebelum turnamen berlangsung di Melbourne.

Djokovic telah memenangkan sembilan gelar di sana sebelumnya. Dia berharap tahun ini untuk mengamankan trofi tunggal Grand Slam ke-21, memecahkan rekor yang dia bagikan dengan rivalnya Roger Federer dan Rafael Nadal untuk rekor terbanyak dalam sejarah tenis putra. Federer tidak bermain saat pulih dari cedera, tetapi Nadal bersaing.

Saat pertarungan hukum berlangsung di Australia, Djokovic mengakui bahwa dia telah menghadiri wawancara di Beograd pada bulan Desember dengan wartawan dari surat kabar L’Equipe setelah dinyatakan positif terkena virus corona. Dia kemudian menggambarkan “kesalahan” penilaian ini.

Ditanya apakah Djokovic akan menghadapi hukuman karena melanggar isolasinya saat terinfeksi ketika dia kembali ke Serbia, pejabat Serbia mengatakan dia tidak akan melakukannya karena negara itu tidak dalam keadaan darurat.

Djokovic adalah pahlawan nasional di Serbia, yang presidennya menyebut sidang pengadilan di Australia “lelucon dengan banyak kebohongan.”

“Novak, selamat datang di rumah, Anda tahu bahwa kami semua mendukung Anda di sini,” kata Snezana Jankovic, seorang warga Beograd. “Mereka dapat mengambil visa Anda, tetapi mereka tidak dapat mengambil kebanggaan Serbia Anda.”

——

Penulis Associated Press Jovana Gec di Beograd, Serbia, dan Lori Hinnant di Paris berkontribusi pada laporan ini.

Posted By : hongkong prize