NYCFC memenangkan Piala MLS, mengalahkan Portland Timbers dalam adu penalti
Sports

NYCFC memenangkan Piala MLS, mengalahkan Portland Timbers dalam adu penalti

PORTLAND, Bijih –

Setelah lebih dari satu dekade di Major League Soccer, kiper Sean Johnson akhirnya mampu mengangkat trofi juara.

Dia mendapatkan penghargaan MVP Piala MLS, juga.

Johnson menghentikan sepasang penalti Portland dan New York City FC memenangkan gelar Piala MLS pertamanya dalam adu penalti setelah bermain imbang 1-1 dengan Timbers pada hari Sabtu. Alex Callens mengonversi upayanya untuk memastikan adu penalti, 4-2.

Setelah itu, rekan setimnya mengisi cangkir dengan sampanye dan menyerahkannya kepada Johnson, yang minum. Johnson telah berada di MLS sejak 2010, pertama dengan Chicago Fire. Dia bergabung dengan NYCFC pada 2017.

“Perjalanan yang luar biasa sejauh ini, perjalanan ini gila tahun ini. Begitu banyak naik begitu banyak turun,” kata Johnson. “Kami berbicara di antara kami sendiri sebelum pertandingan dan hanya mengatakan ini adalah peluang besar untuk membuat semuanya berharga. Dan untuk itulah kami hidup, saat-saat ini. Menjadi MVP final, maksud saya itu berarti dunia, tapi itu sangat berarti untuk mengangkat piala untuk klub ini.”

Pemenang Sepatu Emas Valentin “Taty” Castellanos mencetak gol di babak pertama dan tampaknya NYCFC sedang dalam perjalanan menuju kejuaraan liga dalam regulasi, tetapi pemain Portland Felipe Mora mencetak gol pada menit akhir untuk memberi harapan kepada Timbers.

Kapten Johnson NYCFC, menghentikan PK dari Mora dan Diego Valeri dalam adu penalti setelah kedua tim bermain tanpa gol di perpanjangan waktu.

“Saya hanya ingin memastikan bahwa kami tetap level, kami pernah berada di posisi itu sebelumnya. Saya mengatakan kepada orang-orang bahwa kami memiliki pengalaman, tidak panik, tidak merendahkan diri sendiri, karena ada lebih banyak kesempatan untuk pergi. maju dan menangkan pertandingan,” katanya tentang membimbing tim hingga akhir.

NYCFC merayakan di depan gawang setelah Callens dikonversi, sementara Valeri berbaring di tengah lapangan tak percaya. Sekelompok pemain New York berhenti dari pesta untuk memberi hormat kepada penggemar mereka, berkumpul di sudut seberang stadion.

New York tetap di lapangan lama setelah kemenangan. Pelatih Ronny Delia menanggalkan pakaian dalamnya dan mengangkat trofi.

“Saya tidak menyesalinya, itu adalah momen besar,” kata Delia. “Saya akan terus melakukan itu jika kami terus memenangkan trofi.”

NYCFC, yang bergabung dengan liga pada tahun 2015, tidak pernah maju ke pertandingan perebutan gelar.

Castellanos, yang mencetak 19 gol di musim reguler, kembali masuk tim inti setelah absen di final Wilayah Timur melawan Philadelphia. Striker Argentina itu mendapat kartu merah di semifinal konferensi melawan unggulan teratas New England Revolution, yang dimenangkan NYCFC melalui adu penalti setelah bermain imbang 2-2.

Kemenangan 2-1 New York atas di Philadelphia mengamankan tempat NYCFC di final Piala MLS. NYCFC adalah unggulan keempat di Timur setelah menyelesaikan musim reguler 14-9-11.

Timbers juga diunggulkan keempat setelah menang 17-13-4 di musim reguler. Portland mengalahkan unggulan teratas Colorado Rapids pada Hari Thanksgiving sebelum mengalahkan Real Salt Lake 2-0 di Providence Park untuk memenangkan Wilayah Barat dan mengamankan lapangan kandang untuk final.

The Timbers memenangkan Piala MLS pada tahun 2015 dan pergi ke final pada tahun 2018 tetapi jatuh ke Atlanta.

“Rasanya kejam, pahit, sulit diterima. Sebelum kita belajar sesuatu darinya, kita perlu merasakan dan memahami emosi yang akan kita miliki setelah pertandingan ini, bukan untuk mencapai apa yang menjadi tujuan kita, untuk angkat trofi di kandang sendiri,” kata pelatih Timbers Giovanni Savarese. “Kami tidak bisa memikirkan situasi yang lebih indah bagi kami selain mengangkat trofi itu. Jadi, hal pertama yang harus kami lakukan adalah mengelola emosi kami dan menyadari bahwa itu terjadi seperti ini. Permainannya bisa kejam.”

Pertandingan berjalan lancar di awal, dengan bentrokan singkat pecah di menit ke-25. Pemain juga harus menanggung kondisi cuaca yang agak buruk dengan suhu di tahun 40-an, hujan deras dan angin kencang.

Castellanos mencetak gol melalui sundulan dari tendangan bebas Maxi Moralez pada menit ke-40, membuat NYCFC memimpin lebih dulu. Selebrasi gol itu dirusak ketika pemain New York Jesus Medina dihantam benda yang dilemparkan oleh seorang penggemar.

Itu adalah gol bola mati pertama yang diizinkan Timbers dalam 20 pertandingan.

Timbers kadang-kadang tampak tidak teratur. Mora memiliki salah satu peluang terbaik di babak kedua, namun tendangannya di menit ke-81 langsung jatuh ke tangan Johnson. Dia mencetak gol lagi di menit ke-97 tetapi sundulannya melambung melewati net.

Mora akhirnya menerobos di saat-saat akhir empat menit perpanjangan waktu. Itu adalah gol terbaru yang pernah dicetak dalam regulasi di Piala MLS.

Namun gol tersebut menuai kontroversi. Pemain NYCFC berpendapat bahwa itu harus dianulir, mengklaim bahwa Maxime Chanot dilanggar oleh Larrys Mabiala dari Portland menjelang pertandingan. Pada akhirnya,

“Babak pertama agak sulit, karena New York mencoba mengontrol bola, mengontrol permainan. Mereka menemukan cara untuk mencetak gol kepada kami, dan membuat kami lebih sulit,” kata Diego Chara dari Portland. “Di babak kedua, kami menemukan cara untuk menyamakan kedudukan. Saya pikir setelah itu berbeda bagi kami, mendapatkan kepercayaan diri, bermain dengan bola, dan kami menciptakan banyak peluang.”

Valeri masuk sebagai pemain pengganti pada menit ke-89 saat spekulasi tentang pensiunnya pemain depan berusia 35 tahun itu berputar.

Valeri bersama Timbers ketika mereka memenangkan Piala MLS pada tahun 2015, mencetak gol di saat-saat pembukaan kemenangan 2-1 atas Kru Columbus. Dia dinobatkan sebagai MVP liga pada tahun 2017 setelah mencetak 21 gol dan 11 assist.

NYCFC bergabung dengan klub induk Manchester City dalam grup yang didanai Abu Dhabi dalam memenangkan gelar. Grup sekarang sebagian atau seluruhnya memiliki NYCFC dan Manchester City, serta tim di Australia, Belgia, Cina, Prancis, India, Jepang, Spanyol, dan Uruguay dengan kemitraan di Bolivia juga.

Pengambilalihan pemilik Manchester City oleh Sheikh Mansour pada tahun 2008 yang mengubah nasib tim dengan sedikit rekam jejak kesuksesan menjadi tim paling sukses di Liga Premier selama dekade terakhir.

——

Penulis sepak bola global Associated Press Rob Harris berkontribusi pada laporan ini.

Posted By : hongkong prize