Olimpiade Beijing: Mahasiswa Tibet dikunci sebagai protes
Sports

Olimpiade Beijing: Mahasiswa Tibet dikunci sebagai protes

LAUSANNE –

Dua mahasiswa Tibet merantai diri mereka ke ring Olimpiade di luar markas besar Komite Olimpiade Internasional Swiss pada Sabtu untuk menyerukan boikot internasional terhadap pertandingan musim dingin tahun depan.

Pasangan itu adalah bagian dari protes terbaru terhadap Olimpiade 2022 atas pelanggaran hak asasi manusia Beijing dan perlakuannya terhadap minoritas.

Amerika Serikat tidak akan mengirim pejabat pemerintah ke Olimpiade Musim Dingin 2022 karena “kekejaman” hak asasi manusia China, katanya awal bulan ini.

Anggota Asosiasi Pemuda Tibet di Eropa (TYAE) dan Mahasiswa untuk Tibet Merdeka mengadakan aksi duduk di gedung IOC di Lausanne saat para pejabat berkumpul untuk rapat.

Para aktivis menuntut negara-negara menarik diri dari acara yang mereka sebut “Permainan Genosida,” yang mereka katakan digunakan untuk memoles reputasi China.

China menguasai Tibet setelah pasukannya memasuki wilayah itu pada 1950 dalam apa yang disebutnya “pembebasan damai.” Tibet sejak itu menjadi salah satu daerah paling terlarang di negara itu. Kritikus, yang dipimpin oleh pemimpin spiritual di pengasingan, Dalai Lama, mengatakan aturan Beijing sama dengan “genosida budaya.”

Dua aktivis membentangkan spanduk di pintu masuk gedung bertuliskan, “No Beijing 2022,” sementara lima mahasiswa masuk ke dalam gedung dan melakukan aksi duduk.

“Meskipun meningkatnya kritik internasional terhadap IOC dan China, pelanggaran hak asasi manusia rezim China di Tibet, Turkestan Timur, dan Hong Kong terus berlanjut,” kata Tenzing Dhokhar, Direktur Kampanye TYAE, salah satu pengunjuk rasa.

“Dengan bekerja sama dengan China, IOC menjadikan dirinya kaki tangan kejahatan Partai Komunis China, yang akan dicuci olahraga oleh Olimpiade Beijing.”

Pada bulan Oktober sekelompok aktivis Tibet menggelar pemakaman tiruan untuk IOC di depan markas besarnya untuk memprotes pertandingan tersebut.

IOC telah lama dikritik oleh kelompok hak asasi manusia karena memberikan Olimpiade kepada Beijing. Organisasi itu sebelumnya mengatakan bahwa itu adalah kekuatan untuk kebaikan dan tidak dapat memiliki pengaruh apa pun atas negara-negara berdaulat.

Itu tidak menanggapi permintaan komentar pada hari Sabtu.

Pihak berwenang China telah dituduh memfasilitasi kerja paksa dengan menahan sekitar satu juta warga Uyghur dan minoritas Muslim lainnya di kamp-kamp sejak 2016.

China membantah melakukan kesalahan, dengan mengatakan telah mendirikan pusat pelatihan kejuruan untuk memerangi ekstremisme.

Posted By : hongkong prize