Olimpiade: Kim Korea Utara memberi selamat kepada China atas Olimpiade
World

Olimpiade: Kim Korea Utara memberi selamat kepada China atas Olimpiade

SEOUL — Pemimpin Korea Utara Kim Jong Un mengirim pesan kepada Presiden China Xi Jinping untuk mengucapkan selamat kepadanya atas Olimpiade Musim Dingin Beijing sebagai “kemenangan besar” dan mengatakan dia ingin meningkatkan hubungan antara negara mereka, kantor berita negara KCNA melaporkan pada hari Jumat.

“Pembukaan Olimpiade Musim Dingin Beijing yang sukses terlepas dari krisis kesehatan di seluruh dunia dan keadaan parah yang belum pernah terjadi sebelumnya adalah kemenangan besar lainnya yang dimenangkan oleh China sosialis,” kata Kim dalam surat itu, menurut KCNA.

Kim mengatakan bahwa dia akan “terus mengembangkan hubungan antara kedua pihak dan kedua negara ke tahap tinggi yang baru.”

Olimpiade akan dibuka di Beijing pada hari Jumat.

Dewan Keamanan Perserikatan Bangsa-Bangsa akan bertemu pada hari yang sama untuk membahas rekor satu bulan uji coba rudal Korea Utara, termasuk peluncuran rudal balistik jarak menengah pada hari Minggu, uji coba pertama dari jenis itu sejak 2017.

China dan Rusia bulan lalu menunda upaya AS untuk menjatuhkan sanksi PBB pada lima warga Korea Utara, kata para diplomat.

Dalam surat sebelumnya dari otoritas olahraga pada Januari, Korea Utara mengatakan tidak akan menghadiri Olimpiade di negara tetangga China, menyalahkan “kekuatan musuh” dan risiko COVID-19.

Atlet Korea Utara tidak memenuhi syarat untuk bersaing di bawah bendera nasional mereka setelah negara itu diskors dari Komite Olimpiade Internasional (IOC) hingga akhir 2022 karena gagal mengirim tim ke Olimpiade Musim Panas Tokyo tahun lalu, dengan alasan kekhawatiran COVID-19.

Surat sebelumnya juga mengkritik langkah yang tidak ditentukan oleh Amerika Serikat, yang pada bulan Desember mengumumkan pejabat pemerintahnya akan memboikot Olimpiade Musim Dingin 2022 karena catatan hak asasi manusia China, sementara membiarkan atlet AS bebas melakukan perjalanan ke Beijing untuk bersaing.

China telah menjadi satu-satunya sekutu utama Korea Utara sejak keduanya menandatangani perjanjian pada tahun 1961, dan sanksi internasional yang dikenakan atas program senjata nuklir dan rudal balistik Pyongyang telah membuatnya lebih bergantung dari sebelumnya pada Beijing untuk perdagangan dan dukungan lainnya.

Setelah hampir dua tahun dari beberapa penutupan perbatasan paling ketat di dunia dalam pandemi, Korea Utara memulai kembali perdagangan terbatas dengan kereta api dengan China bulan lalu, tetapi mempertahankan penutupan hampir total pada perjalanan perbatasan lainnya.

(Laporan oleh Josh Smith Pengeditan oleh Grant McCool)


Posted By : pengeluaran hk