Olimpiade: Perubahan iklim akan membatasi tuan rumah Olimpiade Musim Dingin
Sports

Olimpiade: Perubahan iklim akan membatasi tuan rumah Olimpiade Musim Dingin

Dari 21 kota yang menjadi tuan rumah Olimpiade Musim Dingin, hanya Sapporo, Jepang yang dapat memberikan kondisi yang adil dan aman untuk menggelarnya lagi pada akhir abad ini jika gas rumah kaca tidak berkurang secara drastis, kata sebuah studi Universitas Waterloo yang dirilis pada Selasa. .

Sebuah tim peneliti internasional, yang dipimpin oleh University of Waterloo, meninjau data iklim historis dari tahun 1920-an bersama dengan tren perubahan iklim di masa depan.

Mereka memutuskan bahwa taman bermain musim dingin seperti St. Moritz dan Lillehammer dapat menjadi peninggalan Olimpiade pada pertengahan hingga akhir abad, dengan kondisi yang tidak dapat diandalkan yang membuat mereka tidak dapat menjadi tuan rumah Olimpiade.

Penelitian mengungkapkan bahwa rata-rata suhu siang hari bulan Februari di kota-kota tuan rumah terus meningkat – dari 0,4 Celcius pada Olimpiade yang diadakan pada tahun 1920-an hingga 1950-an, menjadi 3,1C pada Olimpiade selama tahun 1960-an hingga 1990-an, dan 6,3C pada Olimpiade yang diadakan pada tanggal 21. abad, termasuk Beijing Games bulan depan.

“Jika kita melanjutkan lintasan yang kita miliki sekarang, kita akan berakhir dengan Sapporo menjadi satu-satunya lokasi yang dapat diandalkan iklim pada akhir abad ini dan setelah itu kita harus melihat dan melihat bahkan kapan Sapporo beralih,” Daniel Scott, seorang profesor Geografi dan Manajemen Lingkungan di Waterloo, mengatakan kepada Reuters.

“Bahkan pada pertengahan abad jumlah lokasi yang dapat diandalkan iklim, setidaknya 21 host yang kami miliki di masa lalu, akan berkurang.”

Sapporo menjadi tuan rumah Olimpiade pada tahun 1972.

Eropa telah menjadi tempat lahirnya Olimpiade Musim Dingin setelah menjadi tuan rumah lebih dari separuh Olimpiade, termasuk yang pertama di Chamonix pada tahun 1924 dan yang berikutnya setelah Beijing di Milan/Cortina d’Ampezzo.

Tetapi wilayah Alpen di Eropa telah merasakan dampak perubahan iklim dan Scott mengatakan pesan studi tersebut kepada Komite Olimpiade Internasional (IOC) adalah bahwa mereka harus lebih fleksibel di masa depan ketika memilih tempat, beralih ke yang lebih tinggi. dan-ketinggian yang lebih tinggi untuk menjalankan acara seperti balap ski.

“Perubahan iklim mengubah geografi Olimpiade Musim Dingin dan sayangnya, akan menghilangkan beberapa kota tuan rumah yang terkenal dengan olahraga musim dinginnya,” kata Robert Steiger dari Universitas Innsbruck di Austria.

“Sebagian besar lokasi tuan rumah di Eropa diproyeksikan menjadi marjinal atau tidak dapat diandalkan pada awal tahun 2050-an, bahkan di masa depan yang rendah emisi.”

‘IKLIM POSITIF’

Perubahan iklim telah berada di radar IOC selama beberapa waktu, dengan badan Olimpiade menambahkan keberlanjutan sebagai pilar ketiga Olimpiade pada tahun 2014.

IOC, menurut penelitian tersebut, memiliki salah satu komitmen emisi paling ambisius dalam olahraga dan di semua sektor.

Ia mengumumkan menjelang Konferensi Iklim Perserikatan Bangsa-Bangsa di Glasgow bahwa ia bertujuan untuk menjadi ‘iklim positif’ pada tahun 2024 dengan mengurangi emisi langsung dan tidak langsung sebesar 30%.

Mulai tahun 2030, kota-kota tuan rumah Olimpiade akan diwajibkan secara kontrak untuk menjadi iklim positif.

Para peneliti juga mensurvei atlet dan pelatih internasional dan menemukan bahwa 89% merasa perubahan pola cuaca mempengaruhi kondisi kompetisi, dan 94% takut perubahan iklim akan berdampak pada perkembangan olahraga mereka di masa depan.

Laporan tersebut juga mencatat bahwa tingkat kecelakaan dan cedera yang lebih tinggi di antara atlet olahraga salju sebagian dapat dikaitkan dengan suhu lingkungan yang lebih tinggi dan kondisi salju yang buruk.

Tiga Olimpiade Musim Dingin terakhir memiliki tingkat insiden cedera tertinggi yang tercatat di antara atlet ski alpine, snowboarding, dan gaya bebas (55% lebih tinggi dibandingkan Olimpiade Musim Dingin lainnya).

“Komite Olimpiade Internasional akan memiliki keputusan yang semakin sulit tentang di mana memberikan hadiah Olimpiade,” kata Siyao Ma dari Universitas Arkansas.

“Tetapi para atlet terbaik dunia, yang telah mendedikasikan hidup mereka untuk olahraga, layak untuk memiliki Olimpiade yang berlokasi di tempat-tempat yang dapat diandalkan untuk memberikan kompetisi yang aman dan adil.”

(Laporan oleh Steve Keating di Toronto. Penyuntingan oleh Toby Davis)


Posted By : hongkong prize