Omicron dapat meningkatkan kekebalan yang memudar, tes darah menunjukkan
HEalth

Omicron dapat meningkatkan kekebalan yang memudar, tes darah menunjukkan

OTTAWA — Kekebalan terhadap COVID-19 di antara orang dewasa Kanada yang divaksinasi dan mereka yang telah tertular virus telah berkurang di seluruh populasi, tes pada darah yang disumbangkan telah ditemukan.

Tes pada sekitar 9.000 sampel darah yang disumbangkan dari seluruh Kanada menunjukkan bahwa antibodi dalam darah yang melawan virus menurun pada Oktober di antara semua kelompok umur, dengan para ahli mengatakan kekebalan yang memudar kemungkinan akan berlanjut pada November dan Desember.

Tetapi kepala Gugus Tugas Imunitas COVID-19 pemerintah mengatakan bahwa varian Omicron yang sangat menular dapat menawarkan “dividen kekebalan” yang menawarkan perlindungan baru terhadap infeksi di masa depan.

Para ilmuwan di gugus tugas sekarang menganalisis tingkat kekebalan yang ditawarkan oleh Omicron, serta “memori perlindungan kekebalan” dalam sel yang dapat memicu infeksi COVID-19 di masa depan.

Dengan studi gugus tugas tentang tingkat kekebalan yang menginformasikan kebijakan pemerintah tentang suntikan booster, temuan tersebut kemungkinan akan memengaruhi kapan dan berapa banyak suntikan booster yang mungkin dimiliki orang di masa depan.

Dr. Tim Evans, direktur eksekutif gugus tugas, yang memberi saran kepada pemerintah tentang tanggapannya terhadap pandemi, mengatakan dalam sebuah wawancara bahwa mempelajari kekebalan karena Omicron sekarang menjadi prioritas.

“Ada sebagian besar populasi yang sekarang terinfeksi Omicron dan oleh karena itu ini adalah salah satu prioritas gugus tugas, untuk memahami apa keuntungan kekebalan dari infeksi Omicron,” katanya kepada The Canadian Press.

“Jika kuat dan berkelanjutan dalam hal memori kekebalan, itu mungkin berdampak pada cara kita berpikir tentang kebutuhan dan waktu penguat.”

Evans, menambahkan bahwa Omicron sekarang begitu tersebar luas sehingga “sistem pengujian kami tidak dapat mengimbanginya.”

“Jadi jumlahnya (dengan Omicron) sangat diremehkan. Ada sebagian besar populasi yang sekarang terinfeksi Omicron,” katanya.

Layanan Darah Kanada sedang menguji keberadaan antibodi yang melawan COVID-19 dalam sampel darah dari pendonor berusia di atas 17 tahun setiap bulan. Itu mendeteksi peningkatan kekebalan yang besar musim panas lalu setelah orang Kanada mendapat suntikan vaksin kedua mereka. Tetapi pada bulan September, diketahui bahwa antibodi yang dapat melawan virus berkurang pada orang yang berusia di atas 70 tahun.

Laporan Layanan Darah Kanada yang diselesaikan minggu ini, menganalisis darah yang disumbangkan pada bulan Oktober, menunjukkan bahwa di antara semua donor, dari usia 17 tahun hingga pensiunan, kekebalan telah menurun.

Sheila O’Brien, direktur asosiasi epidemiologi dan pengawasan di Canadian Blood Services mengatakan bahwa “diposisikan secara unik untuk memberikan informasi tentang keberadaan antibodi COVID-19 pada sejumlah besar orang di seluruh Kanada dengan relatif cepat.”

Dia mengatakan antibodi yang dapat melawan virus secara signifikan lebih tinggi pada orang yang divaksinasi daripada orang yang tidak divaksinasi.

“Sekitar 2 minggu setelah vaksinasi, tingkat antibodi memuncak dan kemudian secara bertahap menurun,” tambahnya.

Evans memperkirakan kekebalan yang memudar, diukur dalam darah, akan terus muncul pada data November dan Desember. Namun dia mengatakan gugus tugas akan mempelajari jika ada peningkatan kekebalan dengan semakin banyak orang yang tertular Omicron.

Temuan gugus tugas tentang menurunnya kekebalan memengaruhi pemerintah untuk menawarkan suntikan penguat vaksin kepada kelompok rentan seperti pasien transplantasi dengan kekebalan yang lebih lemah dan orang tua.

Bruce Mazer, seorang ahli imunologi dan direktur ilmiah asosiasi dari Gugus Tugas Imunitas COVID-19, mengatakan bahwa bahkan dengan berkurangnya tingkat antibodi dalam darah, sistem kekebalan tubuh memiliki memori seluler dari virus dan dapat bergerak untuk melawannya. Dia mengatakan orang yang telah divaksinasi, memiliki virus, atau keduanya, menghasilkan kekebalan seluler.

“Bagian lain dari sistem kekebalan sedang menunggu dan bertindak sebagai penjaga,” katanya. “Anda memiliki memori sel T yang membantu melawan virus dan memori sel B yang membantu membuat kelompok antibodi baru.”

Profesor McGill mengatakan gugus tugas saat ini sedang mempelajari respons imun cadangan ini, serta respons imun terhadap varian Omicron yang katanya memiliki 50 mutasi, dibandingkan dengan virus COVID-19 asli.

Laporan oleh The Canadian Press ini pertama kali diterbitkan pada 6 Januari 2022


Posted By : hk hari ini