Omicron: Data menunjukkan varian lebih ringan, lebih baik dalam menghindari vaksin
Brody

Omicron: Data menunjukkan varian lebih ringan, lebih baik dalam menghindari vaksin

JOHANNESBURG — Varian Omicron tampaknya menyebabkan penyakit yang lebih ringan daripada versi virus corona sebelumnya, dan vaksin Pfizer tampaknya menawarkan lebih sedikit pertahanan terhadap infeksi darinya tetapi masih perlindungan yang baik dari rawat inap, menurut analisis data dari Afrika Selatan, di mana varian baru mendorong lonjakan infeksi.

Sementara temuan awal dan belum peer-review – standar emas dalam penelitian ilmiah – mereka sejalan dengan data awal lainnya tentang perilaku Omicron, termasuk yang tampaknya lebih mudah ditransmisikan.

Vaksinasi dua dosis Pfizer/BioNTech tampaknya hanya memberikan perlindungan 33% terhadap infeksi selama gelombang Omicron Afrika Selatan saat ini, tetapi 70% perlindungan terhadap rawat inap, menurut analisis yang dilakukan oleh Discovery Health, perusahaan asuransi kesehatan swasta terbesar di Afrika Selatan, dan South Africa. Dewan Penelitian Medis Afrika.

Data dikumpulkan dari 15 November hingga 7 Desember, saat Omicron pertama kali ditemukan oleh para ilmuwan di Afrika Selatan dan Botswana, dan dapat berubah seiring berjalannya waktu. Para ahli sekarang mengatakan bahwa Omicron menyumbang lebih dari 90% dari semua infeksi baru di Afrika Selatan, menurut kepala eksekutif Discovery Health Dr. Ryan Noach.

Negara ini mengalami penyebaran virus yang cepat — terkonsentrasi di provinsi terpadatnya, Gauteng. Rata-rata bergulir tujuh hari kasus baru harian di Afrika Selatan telah meningkat selama dua minggu terakhir dari 8,07 kasus baru per 100.000 orang pada 29 November menjadi 34,37 kasus baru per 100.000 orang pada 13 Desember, menurut Universitas Johns Hopkins. Tingkat kematian tidak meningkat selama periode yang sama.

“Gelombang keempat yang digerakkan oleh Omicron memiliki lintasan infeksi baru yang jauh lebih curam dibandingkan dengan gelombang sebelumnya. Data nasional menunjukkan peningkatan eksponensial pada infeksi baru dan tingkat tes positif selama tiga minggu pertama gelombang ini, menunjukkan varian yang sangat menular dengan cepat penyebaran infeksi di masyarakat,” kata Noach.

Meskipun jumlah kasus meningkat, rawat inap tidak meningkat pada tingkat yang sama, membuat para ilmuwan melaporkan bahwa risiko rawat inap dari Omicron lebih rendah daripada delta atau varian sebelumnya. Penerimaan rumah sakit untuk orang dewasa yang didiagnosis dengan COVID-19 adalah 29% lebih rendah dibandingkan dengan gelombang yang dialami Afrika Selatan pada pertengahan 2020, setelah disesuaikan dengan status vaksinasi, menurut analisis.

Hasilnya menunjukkan bahwa orang yang menerima dua dosis vaksin Pfizer memiliki perlindungan 33% terhadap infeksi pada minggu-minggu pertama gelombang yang digerakkan oleh Omikron Afrika Selatan saat ini. Itu penurunan yang signifikan dari perlindungan 80% terhadap infeksi yang diberikan selama periode sebelumnya.

Para peneliti mengatakan itu menggembirakan bahwa penelitian menunjukkan bahwa orang yang divaksinasi penuh dengan Pfizer memiliki 70% perlindungan terhadap masuk rumah sakit selama gelombang Omicron. Itu masih penurunan dari perlindungan 93% yang terlihat pada gelombang yang digerakkan oleh delta Afrika Selatan.

Studi menunjukkan bahwa perlindungan yang signifikan terhadap masuk rumah sakit bahkan di antara kelompok usia yang lebih tua, dengan 67% pada orang berusia 60 hingga 69 tahun dan 60% untuk orang berusia 70 hingga 79 tahun.

Analisis tersebut didasarkan pada pemeriksaan lebih dari 211.000 hasil tes positif COVID-19, 41% di antaranya adalah untuk orang dewasa yang telah menerima dua dosis vaksin Pfizer. Sekitar 78.000 dari hasil positif dikaitkan dengan infeksi Omicron.

Analisis Afrika Selatan mendukung penilaian sebelumnya oleh otoritas Inggris.

Badan Keamanan Kesehatan Inggris mengatakan pada hari Jumat bahwa data baru dari Inggris mengkonfirmasi bahwa Omicron lebih mudah menular daripada varian lainnya. Studi lain menunjukkan bahwa vaksin AstraZeneca dan Pfizer kurang efektif dalam mencegah infeksi simtomatik pada orang yang terpapar Omicron, meskipun data awal menunjukkan bahwa efektivitas tampaknya meningkat antara 70% dan 75% setelah dosis booster ketiga.

Studi ini juga menemukan bahwa Omicron menimbulkan risiko infeksi ulang yang lebih tinggi. Untuk individu yang sebelumnya memiliki COVID-19, risiko infeksi ulang dengan Omicron secara signifikan lebih tinggi daripada varian sebelumnya.


Posted By : keluaran hongkong malam ini