Omicron: Menguji dan melacak di kunci perbatasan, kata pakar
Canada

Omicron: Menguji dan melacak di kunci perbatasan, kata pakar

BARRIE — Larangan bepergian yang diterapkan di tujuh negara Afrika bagian selatan dalam upaya untuk menjauhkan varian baru omicron COVID-19 dari Kanada harus didukung dengan pengujian dan penelusuran yang lebih ketat di perbatasan, menurut seorang ahli di bidangnya.

Dr. Nazeem Muhajarine, seorang ahli epidemiologi di Saskatoon, mengatakan kepada CTV News Channel bahwa larangan perjalanan yang diterapkan pada hari Jumat harus mencakup “penyaringan yang sangat, sangat hati-hati dan sangat komprehensif di perbatasan para pelancong yang datang ke negara itu.”

“Saya benar-benar berpikir itulah yang perlu kita fokuskan,” katanya. “Menguji, melacak [and] jika diperlukan, mengisolasi para pelancong kami lebih dari segala jenis carte blanche dalam larangan perjalanan kami.”

“Itu adalah tindakan yang sangat kasar, jenis palu godam,” lanjutnya, “Dan saya pikir kita perlu sedikit lebih tajam, lebih banyak tindakan berbasis data seperti pengujian, penelusuran di tempat.”

Pernyataan Mihajarine datang ketika Kanada mengkonfirmasi dua kasus pertama B.1.1.529 — atau varian omicron — di Ontario.

Dalam sebuah pernyataan Minggu malam, Menteri Kesehatan Ontario Christine Elliott dan Dr. Kieran Moore, kepala petugas kesehatan kesehatan, mengatakan kedua kasus varian omicron terdeteksi di Ottawa.

“Keduanya dilaporkan pada individu dengan perjalanan baru-baru ini dari Nigeria,” bunyi pernyataan itu. “Kesehatan Masyarakat Ottawa sedang melakukan manajemen kasus dan kontak dan pasien diisolasi.”

Menteri Kesehatan Kanada Jean-Yves Duclos mengatakan saat pemantauan dan pengujian berlanjut di seluruh negeri, “diharapkan kasus lain dari varian ini akan ditemukan di Kanada.”

“Saya tahu bahwa varian baru ini mungkin tampak mengkhawatirkan, tetapi saya ingin mengingatkan warga Kanada bahwa vaksinasi, dikombinasikan dengan kesehatan masyarakat dan tindakan perlindungan individu, bekerja untuk mengurangi penyebaran COVID-19 dan variannya di komunitas kami,” kata Duclos. dalam sebuah pernyataan, Minggu.

Pada hari Jumat, para pejabat mengumumkan larangan perjalanan yang melarang pelancong asing dari tujuh negara Afrika selatan memasuki Kanada.

Tindakan perbatasan telah diperketat pada siapa saja yang telah melakukan perjalanan ke Afrika Selatan, Eswatini, Lesotho, Botswana, Zimbabwe, Mozambik, dan Namibia.

Pejabat juga meminta siapa saja yang telah melakukan perjalanan ke salah satu negara dalam 14 hari terakhir, yang kini berada di Kanada, untuk melakukan tes dan isolasi COVID-19.

Warga Kanada atau penduduk tetap lainnya yang ingin masuk kembali juga harus dikarantina selama 14 hari dan menjalani pemeriksaan dan pengujian yang ditingkatkan.

Urusan Global Kanada juga mengeluarkan peringatan perjalanan, mendesak warga Kanada untuk tidak bepergian ke wilayah tersebut.

Kanada hanyalah salah satu dari beberapa negara, termasuk AS, Inggris, dan Uni Eropa, yang telah menerapkan aturan perjalanan yang lebih ketat atas kekhawatiran varian omicron.

Berbicara pada konferensi pers pada hari Jumat, Kepala Petugas Kesehatan Masyarakat Kanada Dr. Theresa Tam, mengatakan varian omicron adalah “tidak biasa” karena memiliki jumlah mutasi yang tinggi.

“Karena potensi peningkatan penularan dan kemungkinan peningkatan resistensi terhadap perlindungan yang diinduksi vaksin, kami khawatir tentang varian baru ini dan memantau dengan cermat situasi yang berkembang,” katanya kepada wartawan.

Tam mengatakan laboratorium di seluruh negeri telah “diperingatkan” tentang varian baru, tetapi mengakui akan “sangat sulit” untuk mencegah varian omicron mencapai Kanada.

Zain Chagla, seorang profesor kedokteran di Universitas McMaster, mengatakan kepada The Canadian Press bahwa “penutupan buta” tidak masuk akal secara ilmiah, menambahkan bahwa varian tersebut mungkin pertama kali terdeteksi di Afrika Selatan karena mereka memiliki infrastruktur pengawasan genom yang baik. .

“Ini kemungkinan sudah beredar selama beberapa waktu,” katanya kepada outlet. “Sangat tidak masuk akal jika kita menggunakan larangan perjalanan yang kaku sebagai cara untuk mencegah kasus, dibandingkan dengan mengurangi penyebaran.”

Chagla mengatakan ini menggarisbawahi kebutuhan mendesak akan upaya global yang bersatu untuk meningkatkan akses ke vaksin di seluruh dunia.

Dia mengatakan Kanada harus mengevaluasi apakah harus mengimpor lebih banyak vaksin untuk booster untuk populasi berisiko rendah, atau jika harus bekerja untuk mendapatkan vaksin ke negara-negara yang membutuhkan.

“Jika kita akan mengulangi kesalahan yang sama kali ini, dan terus memvaksinasi ulang populasi berisiko terendah kita dan melupakan tugas global kita, saya cukup yakin kita akan melihat skenario ini berulang-ulang. lagi,” katanya.

HARI SANGAT AWAL

Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) menetapkan omicron sebagai ‘varian perhatian’ pada hari Jumat.

Pada hari Minggu, WHO mengatakan belum jelas apakah varian, yang pertama kali dilaporkan di Afrika Selatan, lebih menular daripada varian lain, atau apakah itu menyebabkan penyakit yang lebih parah.

“Data awal menunjukkan bahwa ada peningkatan tingkat rawat inap di Afrika Selatan, tetapi ini mungkin karena meningkatnya jumlah orang yang terinfeksi, bukan akibat infeksi spesifik,” kata WHO.

Muhajarine menggemakan ini, mengatakan bahwa kita berada di “hari-hari awal” mempelajari varian tersebut.

“Saya pikir para ilmuwan, ilmuwan laboratorium benar-benar mulai melakukan eksperimen untuk mencari tahu bagaimana penularannya, dan khususnya apakah varian ini akan memiliki keuntungan dalam menghindari, sampai batas tertentu, kekebalan antibodi yang diinduksi vaksin, garis pertahanan pertama yang vaksin dan tubuh memproduksi dalam memblokir varian agar tidak masuk ke sel, ”katanya.

Dengan file dari The Canadian Press


Posted By : togel hongkonģ malam ini