Omicron: Petugas medis Inggris memperingatkan titik puncak yang menjulang
HEalth

Omicron: Petugas medis Inggris memperingatkan titik puncak yang menjulang

LONDON – Serikat perawat utama Inggris, Senin, memperingatkan bahwa kelelahan dan melonjaknya kasus virus corona di antara staf medis mendorong mereka ke titik puncak, menambah tekanan pada pemerintah untuk pembatasan baru guna menurunkan angka infeksi tertinggi yang didorong oleh varian omicron.

Patricia Marquis, direktur Inggris untuk serikat Royal College of Nursing, mengatakan situasi selama beberapa minggu ke depan tampak “sangat suram,” karena meningkatnya ketidakhadiran karena sakit dan isolasi diri melanda rumah sakit yang berjuang untuk membersihkan tumpukan prosedur yang ditunda dan merawat musim dingin yang normal. penyakit di samping kasus virus corona.

“Di banyak tempat mereka sudah berada di bawah tekanan dan tekanan yang sangat besar, sehingga mereka mulai sakit sendiri karena COVID, tetapi juga kelelahan mental dan fisik,” katanya kepada BBC. “Jadi, staf melihat ke depan sekarang dengan berpikir, ‘Ya ampun, apa yang akan datang?”‘

Setelah berulang kali berjanji bahwa tidak akan ada pengulangan Natal tahun lalu yang dirusak oleh penguncian, Perdana Menteri Boris Johnson menghadapi pilihan yang menyakitkan: menghancurkan rencana liburan jutaan orang atau menghadapi gelombang pasang kasus dan gangguan.

Banyak pemerintah di Eropa dan AS menghadapi dilema serupa tentang betapa sulitnya menurunkan omicron, yang tampaknya lebih menular daripada varian delta sebelumnya yang menyebabkan lonjakan di banyak bagian dunia. Bukti awal menunjukkan bahwa omicron juga dapat menyebabkan penyakit yang tidak terlalu serius – meskipun para ilmuwan memperingatkan bahwa ini terlalu dini untuk dikatakan – dan bahwa hal itu dapat menghindari perlindungan vaksin dengan lebih baik.

Meskipun umumnya menyebabkan lebih sedikit kasus serius, omicron masih dapat membanjiri sistem kesehatan karena banyaknya infeksi.

Tetapi banyak pemimpin politik enggan untuk menerapkan langkah-langkah kaku yang mereka lakukan sebelumnya di masa pandemi — seringkali karena mereka berjanji kepada rakyat mereka bahwa vaksin akan menawarkan jalan keluar dari pembatasan semacam itu dan mungkin secara politis tidak dapat diterapkan lagi.

Di AS, prospek musim dingin yang didinginkan oleh gelombang infeksi virus corona adalah kebalikan dari optimisme yang diproyeksikan oleh Presiden Joe Biden sekitar 10 bulan lalu, ketika ia menyarankan bahwa negara itu pada dasarnya akan kembali normal pada Natal ini. Prancis berusaha mati-matian untuk menghindari penguncian baru yang akan merugikan ekonomi dan mengaburkan kampanye pemilihan kembali Presiden Emmanuel Macron yang diharapkan.

Sementara itu, Johnson, yang otoritasnya telah dihantam oleh skandal politik selama berminggu-minggu, terjebak di antara seruan dari penasihat ilmiah untuk batasan baru dalam interaksi sosial sekarang, dan oposisi yang gencar di dalam Partai Konservatifnya terhadap pembatasan semacam itu.

Awal bulan ini, pemerintah Johnson memberlakukan kembali aturan yang mewajibkan masker wajah di toko-toko dan memerintahkan orang untuk menunjukkan bukti vaksinasi atau tes virus corona negatif sebelum memasuki klub malam dan tempat ramai lainnya. Tetapi banyak ilmuwan mengatakan tindakan yang lebih keras diperlukan.

Wakil Perdana Menteri Inggris Dominic Raab mengatakan Senin bahwa dia tidak bisa “membuat jaminan keras dan cepat” bahwa pembatasan baru tidak akan diumumkan minggu ini.

Para menteri pemerintah sedang mendiskusikan beberapa opsi, mulai dari panduan yang tidak mengikat bagi orang-orang untuk membatasi pertemuan yang meriah hingga jarak sosial wajib dan jam malam untuk bar dan restoran.

Kecepatan penyebaran omicron di Inggris, di mana kasus meningkat dua kali lipat setiap dua hari, menghancurkan ekonomi di masa sibuk sebelum Natal. Biasanya bioskop dan restoran yang penuh sesak mengalami pembatalan. Beberapa restoran dan pub tutup hingga setelah liburan karena begitu banyak staf yang sakit atau mengasingkan diri. Museum Sejarah Alam, salah satu atraksi utama London, mengatakan Senin bahwa museum itu tutup selama seminggu karena “kekurangan staf front-of-house.”

Industri perhotelan mendesak pemerintah untuk menawarkan dukungan keuangan, seperti yang dilakukan sebelumnya dalam pandemi dengan hibah, pinjaman, dan skema yang membayar gaji jutaan pekerja yang dirumahkan. Program-program itu dihentikan setelah Inggris mencabut pembatasan di musim panas.

Pemerintah Belanda memulai penguncian nasional yang ketat pada hari Minggu untuk mengendalikan infeksi yang meningkat tajam, setidaknya sebagian dikaitkan dengan varian omicron. Tetapi negara-negara Eropa lainnya telah memilih sesuatu yang kurang.

Prancis dan Jerman telah melarang sebagian besar pelancong Inggris masuk. Irlandia memberlakukan jam malam jam 8 malam di pub dan bar dan kehadiran terbatas di acara indoor dan outdoor.

Negara-negara ini dengan hati-hati mengawasi Inggris, yang untuk saat ini muncul di antara tempat-tempat yang paling terpukul oleh varian omicron.

Kasus virus corona yang dikonfirmasi di Inggris telah melonjak 50% dalam seminggu. Pemerintah pada hari Minggu melaporkan 82.886 lebih banyak kasus COVID-19 yang dikonfirmasi laboratorium dalam sehari. Dengan lebih dari 147.000 kematian, Inggris memiliki angka kematian COVID-19 tertinggi di Eropa setelah Rusia.

Jumlah rawat inap tumbuh jauh lebih lambat, tetapi kelompok medis memperingatkan bahwa rumah sakit sudah berada di bawah tekanan di London, yang paling terpukul sejauh ini oleh gelombang yang digerakkan oleh omicron.

Asosiasi Medis Inggris telah memperingatkan bahwa hampir 50.000 dokter, perawat, dan staf Layanan Kesehatan Nasional lainnya di Inggris dapat sakit karena COVID-19 pada Hari Natal kecuali langkah-langkah tambahan diterapkan.

Waktu dan energi petugas medis juga dialihkan untuk memberikan booster vaksin — sesuai dengan data awal bahwa suntikan ekstra membantu melindungi dari varian tersebut. Johnson telah menetapkan tujuan untuk menawarkan semua orang berusia 18 tahun ke atas sebagai pendorong pada akhir Desember. Lebih dari 900.000 tembakan booster dikirimkan pada hari Minggu, ketika stadion sepak bola, pusat perbelanjaan dan katedral diubah menjadi klinik inokulasi sementara.


Posted By : hk hari ini