Orang tua dengan anak di bawah usia lima tahun merasa ‘tertinggal’ dengan berakhirnya mandat masker
Canada

Orang tua dengan anak di bawah usia lima tahun merasa ‘tertinggal’ dengan berakhirnya mandat masker

Joanna Dales mulai khawatir tentang anak-anaknya yang masih kecil begitu dia mendengar tentang rencana Ontario untuk mencabut mandat masker di sebagian besar tempat, termasuk sekolah dan tempat penitipan anak, akhir bulan ini.

Putrinya yang berusia satu tahun akan memulai penitipan anak pada 21 Maret – hari ketika persyaratan masker berakhir – dan Dales mengatakan penghapusan tindakan kesehatan masyarakat telah membuatnya khawatir dan frustrasi.

“Ini menakutkan,” kata warga London, Ontario dalam sebuah wawancara.

“Sulit dipercaya bahwa mereka akan mengambil sesuatu yang terbukti membantu. Saya pikir banyak orang dengan anak-anak di bawah usia lima tahun, sekali lagi, merasa tertinggal.”

Dales memiliki seorang anak berusia lima tahun yang juga dia khawatirkan, tetapi dia mencatat bahwa anaknya yang lebih besar setidaknya bisa mendapatkan kedua dosis vaksin COVID-19 dan akan terus memakai masker di sekolah.

Banyak orang tua dari anak balita, yang terlalu muda untuk divaksinasi, mengatakan langkah terakhir provinsi itu membuat mereka merasa kecewa.

Orang tua baru Nick Lecuyer mengatakan pencabutan mandat masker yang akan datang membuat dia dan istrinya merasa lebih terisolasi.

Lecuyer mengatakan dia dan keluarganya sebagian besar akan tinggal di rumah dalam upaya untuk menjaga keselamatan putrinya yang berusia lima minggu pada 21 Maret.

“Saya tidak ingin dia masuk angin, apalagi COVID,” katanya.

“Apa yang membuat saya frustrasi tentang ini adalah bahwa solusinya sederhana. Jika semua orang memakai masker dan vaksinasi adil, tidak apa-apa bagi semua orang untuk memiliki beberapa aktivitas sosial … Menghapus mandat ini berarti bahwa sekelompok besar orang, orang-orang di Dalam situasi saya, orang-orang dengan gangguan kekebalan atau penuaan harus mengambil langkah-langkah yang jauh lebih ekstrim untuk melindungi kesehatan kita.”

Sophie Desrosiers, yang putranya berusia tiga tahun memiliki kondisi pernapasan bagian atas, mengatakan pencabutan mandat masker membuat anaknya semakin rentan terhadap COVID-19.

“Orang bilang kita harus beradaptasi. Saya bukannya tidak setuju, tapi saya rasa tidak berlebihan untuk meminta kita tetap memakai masker sampai balita mendapat kesempatan untuk divaksinasi,” ujarnya.

Desrosiers mengatakan dia dan keluarganya melakukan semua yang mereka bisa untuk tinggal di rumah tetapi paparan potensial masih merayap ke dalam kehidupan mereka, seperti ketika mereka harus pergi keluar untuk tugas atau janji dengan dokter.

“Kami belum pergi ke restoran. Kami belum pergi ke bioskop. Kami belum melakukan apa pun sejak Maret 2020 … mengapa saya setidaknya tidak merasa aman pergi ke toko kelontong?” dia berkata. “Bisakah mereka tidak hanya memakai masker untuk pergi membeli sekantong susu hanya sampai semua orang memiliki kesempatan untuk divaksinasi?”

Provinsi tersebut mengatakan peningkatan indikator kesehatan, seperti tingkat tes positif yang stabil dan penurunan rawat inap, serta tingkat vaksinasi yang tinggi di Ontario dan ketersediaan perawatan antivirus, memungkinkan rencana untuk menghapus sebagian besar mandat masker pada 21 Maret dan mengakhiri semua kesehatan masyarakat yang tersisa. pesanan sebulan kemudian.

Roderick Lim dari Pediatric Emergency Department di London Health Sciences Centre mengatakan pemerintah harus menyeimbangkan kepentingan kesehatan masyarakat di Ontario dengan kepentingan orang-orang yang ingin kembali ke “kehidupan normal.”

Mereka yang merasa cemas tentang pengumuman baru-baru ini harus menghubungi profesional perawatan kesehatan tepercaya, katanya, mencatat bahwa itu dapat membantu orang tua menavigasi pertanyaan dan ketakutan mereka.

Untuk Shoshanah Jacobs dan pasangannya, berita tentang mandat topeng dicabut mendorong keputusan untuk menarik anak-anak mereka, yang berusia empat dan tujuh tahun, keluar dari sekolah.

Mereka tidak ingin mengambil risiko infeksi, tetapi juga khawatir tentang anak-anak mereka yang berpotensi menularkan virus kepada seseorang yang lebih rentan, kata Jacobs.

Untuk saat ini, anak-anak mereka berada dalam daftar tunggu pembelajaran jarak jauh, meskipun tidak pasti apakah tempat mereka dijamin.

“Kami tidak benar-benar tahu apa yang akan terjadi … Di masa lalu, kami telah bergeser, kami memiliki hak istimewa dan fleksibilitas mutlak untuk dapat mengubah jam kerja kami ke malam hari, yang harus kami lakukan lagi. ,” kata Jacobs.

“Rasanya seperti kita sedang dihukum.”


Laporan oleh The Canadian Press ini pertama kali diterbitkan 12 Maret 2022.



Cerita ini diproduksi dengan bantuan keuangan dari Dewan Penelitian Ilmu Sosial dan Humaniora, yang mendanai sebuah proyek oleh Sekolah Jurnalisme Universitas Carleton dan The Canadian Press.

Posted By : togel hongkonģ malam ini