Orangutan yang terancam punah di New Orleans melahirkan
Lifestyle

Orangutan yang terancam punah di New Orleans melahirkan

NEW ORLEANS — Seekor orangutan Sumatera yang terancam punah di New Orleans telah melahirkan bayi laki-laki yang sehat, tetapi saudara kembarnya meninggal dalam kandungan, kata pejabat di Kebun Binatang Audubon, Senin.

Menari yang berusia dua belas tahun melahirkan bayi pertama tanpa masalah pada Malam Natal dan mengasuhnya dengan tepat, tetapi dia mengalami masalah setelah itu, menurut rilis berita.

Sebuah tim profesional medis yang dipanggil dipanggil, termasuk OBGYN lokal dan spesialis neonatologi yang biasanya merawat manusia.

Menari dibius, dan USG menunjukkan bahwa bayi kedua sudah mati dan posisinya buruk. Tim dapat mengeluarkannya tanpa operasi caesar, kata kebun binatang.

Kera besar yang diberi nama karena rambut merah panjangnya dianggap sangat terancam punah oleh Persatuan Internasional untuk Konservasi Alam. Ancaman termasuk perburuan dan perusakan hutan dan rawa gambut di mana mereka menghabiskan hampir seluruh waktunya di atas pohon.

Kurang dari 14.000 hidup di alam liar dan jumlah mereka menurun saat perkebunan kelapa sawit menyebar ke habitat hutan mereka, menurut Audubon Nature Institute, yang mengelola kebun binatang.

Ketika kehamilan Menari diumumkan pada bulan Oktober, kebun binatang mengatakan ada sekitar 1% kemungkinan orangutan kembar.

Kelahiran kembar pada dasarnya berisiko tinggi.

“Ini adalah saat yang pahit bagi tim kami, tetapi, mengingat komplikasi yang sangat serius dengan bayi kedua, kami sangat senang bahwa Menari dan bayi yang masih hidup bersama-sama dan baik-baik saja,” kata dokter hewan senior Audubon, Bob MacLean. “Ada banyak risiko yang terkait dengan kehamilan, terutama dengan ibu yang baru pertama kali melahirkan, tetapi tim dokter hewan dan spesialis OBGYN kami sangat senang dengan pemulihan Menari dan naluri keibuannya yang alami sejauh ini.”

Bayi itu diberi susu botol semalaman, sementara Menari pulih, kata McLean dalam sebuah pernyataan yang dikirim melalui email ke The Associated Press oleh juru bicara kebun binatang Annie Matherne.

“Menari segera membawa bayi itu kembali pada pagi Natal, ketika ditawarkan kepadanya, dan dia berhasil mulai menyusui,” katanya.

Ibu dan bayi berada di belakang layar untuk memberi mereka waktu untuk menjalin ikatan dan membiarkan penjaga dan dokter hewan merawat mereka, kata kebun binatang. Dikatakan bahwa bayi itu menyusu dengan sangat baik.

Dokter hewan tidak tahu apa yang menyebabkan kematian bayi lainnya, yang juga cukup bulan, kata McLean. “Tim medis yang ada menunjukkan bahwa plasenta tampak tidak normal. Kami akan mengirimkan jaringan untuk histopatologi untuk mengumpulkan informasi lebih lanjut, tetapi hasilnya akan berminggu-minggu yang akan datang, ”katanya.

Menari dibesarkan dengan tangan dan merupakan ibu pertama kali. Namun, dia dapat mengamati ibunya, Feliz, dan adik angkatnya Reese melahirkan dan membesarkan bayi — Feliz pada 2019 dan Reese pada Februari. Menari dan saudara tiri Bulan sering makan, tidur, atau mencari makan bersama, kata pihak kebun binatang.

“Pengalaman baru-baru ini dengan bayi telah membantu mempersiapkan Menari untuk menjadi ibu,” kata rilis berita tersebut.

Bayi tersebut merupakan anak ketiga bagi bapak Jambi, yang juga menjadi bapak bagi bayi-bayi yang lahir pada 2019 dan tahun ini. Dia datang ke New Orleans pada 2018 dari Kebun Binatang Hannover di Jerman.

Mungkin enam tahun atau lebih sebelum bayi berikutnya.

Orangutan sumatera tidak disapih sampai mereka berusia sekitar 7 tahun, dan betina memiliki periode terpanjang antara kelahiran mamalia mana pun – 8,2 hingga 9,3 tahun, menurut International Union for Conservation of Nature.


Posted By : keluaran hk hari ini