O’Toole menanggapi penghapusan Que.  guru berhijab
Politic

O’Toole menanggapi penghapusan Que. guru berhijab

OTTAWA — Pemimpin Konservatif Erin O’Toole menyatakan bahwa undang-undang sekularisme kontroversial Quebec adalah perdebatan tingkat provinsi, setelah seorang guru sekolah dasar Quebec baru-baru ini dikeluarkan dari kelas karena mengenakan jilbab.

O’Toole mengatakan meskipun dia secara pribadi menentang RUU 21, yang melarang pegawai pemerintah tertentu mengenakan simbol agama di tempat kerja, dia menghormati otonomi provinsi.

Dewan Sekolah Quebec Barat telah mengkonfirmasi bahwa seorang guru Kelas 3 di Sekolah Dasar Chelsea di Chelsea, Que., telah dikeluarkan dari kelas karena hukum.

Orang tua siswa Kelas 3 di sekolah tersebut menerima email pada hari Jumat, 3 Desember yang memberi tahu mereka bahwa guru tidak lagi berada di kelas. Beberapa orang tua kemudian mengetahui bahwa guru tersebut dipindahkan karena RUU 21.

Orang tua telah menempatkan pita hijau di pagar di luar sekolah untuk mendukung guru.

Pemimpin Konservatif menghadapi kebingungan pertanyaan tentang masalah Kamis pagi tetapi menggandakan posisinya yang baru-baru ini dia bagikan di sepanjang jejak kampanye pemilihan federal.

“Saya tidak setuju dengan penyewa sekuler dari Bill 21 tetapi ini adalah pertanyaan untuk Quebec untuk memutuskan dan saya pikir kita harus memastikan bahwa setiap orang menghormati dan dihormati dalam diskusi ini,” katanya.

“Apa yang saya coba lakukan adalah berbicara dengan perdana menteri tentang pandangan pribadi saya dan juga kemudian mencoba dan menemukan area tujuan bersama di mana kita dapat bekerja sama.”

Dia menambahkan bahwa jika terpilih sebagai perdana menteri, dia tidak akan memperkenalkan undang-undang yang sebanding dengan RUU 21 di tingkat federal dan bahwa dia akan menjadi pemimpin bagi semua orang Kanada.

“Terlepas dari hari apa dalam seminggu Anda boleh beribadah atau jika Anda tidak memiliki keyakinan sama sekali, apa pun latar belakang budaya Anda, ras Anda, keyakinan Anda, Anda diterima di pesta kami,” katanya.

Perdana Menteri Justin Trudeau telah menyatakan bahwa dia tidak setuju dengan undang-undang tersebut, yang mulai berlaku pada Juni 2019, tetapi tidak sampai menyebutnya diskriminatif. Dia juga menunjukkan bahwa dia menjaga pintu terbuka untuk tantangan pengadilan Bill 21 di kemudian hari.

Pemimpin NDP Jagmeet Singh, di sisi lain, menjuluki RUU 21 diskriminatif tetapi tidak akan melakukan intervensi federal jika terpilih sebagai perdana menteri.

Dalam sebuah wawancara dengan CTV News Ottawa, ketua sementara Dewan Sekolah Quebec Barat Wayne Daly mengatakan dewan mengeluarkan guru dari kelas begitu departemen sumber daya manusia diberitahu tentang situasi tersebut.

Semua kepala sekolah di sekolah dalam dewan menerima memo yang menguraikan undang-undang dan menginstruksikan mereka untuk “mempertimbangkannya saat Anda merekrut guru,” kata Daly.

Daly mengatakan dewan mengatakan kepada pemerintah Quebec bahwa “dengan tegas menyatakan penentangan kami terhadap RUU 21 dari perspektif hak asasi manusia dasar,” menambahkan undang-undang itu “tidak etis.”

Dewan Sekolah Quebec Barat mengatakan guru akan tetap bekerja dengan sekolah dalam “fungsi lain,” tetapi tidak akan merilis rincian lebih lanjut.

Dengan file dari Jeremie Charron dan Josh Pringle dari CTV News Ottawa


Posted By : result hk