Otopsi pemain NFL Jackson menunjukkan ‘penggunaan alkohol kronis’
Sports

Otopsi pemain NFL Jackson menunjukkan ‘penggunaan alkohol kronis’

Kematian mantan pemain NFL Vincent Jackson disebabkan oleh “penggunaan alkohol kronis,” menurut otopsinya.

The Hillsboro County, Florida, laporan pemeriksa medis, dirilis minggu ini, menunjukkan bahwa kematian Jackson pada bulan Februari dianggap “alami” dan penyebabnya terdaftar sebagai “penggunaan alkohol kronis.”

Jackson, yang berusia 38 tahun ketika dia meninggal awal tahun ini, bermain untuk San Diego Chargers dan Tampa Bay Buccaneers selama karirnya. Dia ditemukan memiliki Tahap 2 CTE, seperti yang dilaporkan CNN minggu lalu.

Dia ditemukan tewas di sebuah kamar hotel pada 15 Februari di Brandon, Florida, tanpa tanda-tanda trauma, kata para pejabat saat itu. Keluarganya telah melaporkan dia hilang kurang dari seminggu sebelumnya, CNN melaporkan.

“Vincent Jackson adalah seorang raksasa yang brilian, disiplin, lembut yang hidupnya mulai berubah pada usia pertengahan 30-an. Dia menjadi depresi, dengan kehilangan ingatan yang progresif, kesulitan memecahkan masalah, paranoia, dan akhirnya isolasi sosial yang ekstrem,” kata Dr. Ann McKee, kepala neuropatologi untuk VA Boston Healthcare System dan direktur BU CTE Center dan VA-BU-CLF Brain Bank.

CTE adalah penyakit otak degeneratif progresif yang disebabkan oleh trauma kepala berulang, menurut Concussion Legacy Foundation. Tahap 2 CTE, yang hanya dapat didiagnosis melalui otopsi, dikaitkan dengan gejala perilaku seperti agresi, impulsif, depresi, kecemasan, paranoia, penyalahgunaan zat, dan ide bunuh diri, bersama dengan gejala kognitif progresif, menurut yayasan tersebut.

Posted By : hongkong prize