Pakar imigrasi menggambarkan bisnis penyelundupan manusia
Canada

Pakar imigrasi menggambarkan bisnis penyelundupan manusia

Polisi di negara bagian barat India telah mulai menyelidiki lebih dalam kematian empat migran India yang mayatnya ditemukan di Manitoba tidak jauh dari perbatasan Kanada-AS.

Ashish Bhatia, direktur jenderal polisi di Gujarat, mengatakan para penyelidik sedang mencoba untuk menentukan apakah ada agen perjalanan di India yang membantu kelompok itu.

“Sangat jelas bahwa orang-orang ini pergi ke Kanada dan mereka secara ilegal mencoba memasuki AS, jadi … kami sedang menyelidikinya,” kata Bhatia dalam sebuah wawancara dengan The Canadian Press.

RCMP menemukan mayat seorang pria, seorang wanita, seorang remaja dan bayi minggu lalu di dekat Emerson, Man. Polisi yakin mereka telah mencoba menyeberang ke Amerika Serikat selama badai salju besar dalam suhu beku.

Para penyelidik mengatakan mereka yakin kematian itu terkait dengan skema penyelundupan manusia.

Tujuh orang berhasil melintasi perbatasan. Dua ditemukan di sebuah van dengan seorang pria yang sekarang menghadapi dakwaan. Yang lainnya dijemput oleh petugas patroli perbatasan tidak jauh dari situ.

Steve Shand dari Deltona, Fla., menghadapi tuduhan mengangkut atau mencoba mengangkut orang asing ilegal. Dia dibebaskan dari tahanan pada hari Senin.

Bhatia mengatakan pihak berwenang India menyadari bahwa orang yang pergi ke negara lain tidak selalu memiliki dokumen yang layak untuk memasuki Amerika Serikat. “Ini sudah berlangsung (selama) tahun. Secara legal orang pergi; secara ilegal juga orang pergi.”

Dua pakar imigrasi dan seorang penyelidik ingin siapa pun yang mempertimbangkan jalur ilegal untuk memahami kenyataan pahit penyelundupan manusia.

“Banyak penyelundup akan berpura-pura bahwa itu aman dan mudah untuk menyeberang secara tidak sah,” kata Jamie Holt, penjabat agen khusus yang bertanggung jawab atas penyelidikan Keamanan Dalam Negeri AS terhadap pergerakan orang secara ilegal.

“Para penyelundup memiliki cara yang sangat spesifik dalam melakukan sesuatu. Ini adalah bisnis bagi mereka.

“Ini tentang uang, bukan tentang orang.”

Dokumen pengadilan menyatakan salah satu orang yang dijemput mengatakan kepada petugas bahwa kelompoknya telah berjalan selama 11 jam melalui cuaca dingin yang menyengat. Seorang wanita dibawa ke rumah sakit karena salah satu tangannya harus diamputasi sebagian.

Pria itu mengatakan dia telah membayar sejumlah besar uang untuk mendapatkan visa pelajar palsu di Kanada dan mengharapkan tumpangan ke kerabat di Chicago setelah dia menyeberang, kata dokumen itu.

Deepak Ahluwalia, seorang pengacara imigrasi Kanada yang bekerja dengan pencari suaka di California, mengatakan penyeberangan Emerson sering dikunjungi oleh penyelundup dan migran yang tahu keterpencilannya membuatnya tidak dapat diakses oleh petugas patroli.

Yvon Dandurand, seorang kriminolog di University of the Fraser Valley di British Columbia, mengatakan orang-orang beralih ke penyelundup untuk meminta bantuan karena mereka tidak memenuhi syarat menurut undang-undang imigrasi. Dokumen juga bisa memakan waktu bertahun-tahun untuk diproses.

Orang bermigrasi karena dua alasan utama: untuk mencari peluang ekonomi yang lebih baik atau untuk berkumpul kembali dengan keluarga, katanya.

Ini adalah bisnis yang menguntungkan. Dandurand mengatakan beberapa penyelundup mengenakan biaya US$10.000 hingga US$50.000 per orang. Operasi penyelundupan bisa sekecil lima hingga 10 orang yang bekerja bersama di berbagai negara, tambahnya.

“Mereka menghasilkan banyak uang dari keputusasaan (dan) terkadang ketidaktahuan. Mereka mudah ditipu,” kata Dandurand, yang telah mempelajari penyelundupan migran selama 25 tahun.

Ahluwalia mengatakan dia telah membantu banyak pencari suaka India yang datang ke AS melalui Kanada.

Penyelidik masih mengumpulkan motif kelompok terbaru untuk menyeberang, tetapi Ahluwalia mengatakan dalam banyak kasus dia menangani migran telah ditipu di Kanada oleh seorang pengacara yang menjanjikan dokumen palsu.

“Kami sering melihat itu.”

Begitu migran melakukan kontak dengan penyelundup melalui iklan atau dari mulut ke mulut — dan memberikan pembayaran — mereka biasanya menerima instruksi umum tentang perjalanan mereka, kata Ahluwalia.

“Sangat umum bagi seorang agen penyelundup untuk hanya mengatakan, ‘Oh, perbatasannya ada di sana,’ tetapi agen itu tidak memberi tahu Anda bahwa Anda harus berjalan kaki selama dua hari.”

Holt mengatakan ponsel biasanya tidak berfungsi karena para migran diturunkan di antah berantah dan disuruh berjalan ke arah tertentu, terlepas dari cuaca buruk atau kekurangan makanan dan air.

“Mereka tahu bahwa begitu mereka menempatkan Anda, pekerjaan mereka selesai. Mereka tidak benar-benar memiliki insentif untuk memastikan bahwa Anda berakhir dengan selamat,” tambah Ahluwalia.

“Dalam hal ini, saya tidak tahu siapa pun yang waras untuk memberitahu mereka melakukan perjalanan ini, mengetahui bahwa ibu memiliki bayi di tangannya,” katanya.

“Sungguh menyedihkan bahwa empat orang meninggal, dan mereka meninggal dengan sangat brutal dan tragis.”

Laporan oleh The Canadian Press ini pertama kali diterbitkan pada 27 Januari 2022.

——

Cerita ini diproduksi dengan bantuan keuangan dari Facebook dan Canadian Press News Fellowship.


Posted By : togel hongkonģ malam ini