Pandemi sangat bagus untuk penjualan mobil listrik
Autos

Pandemi sangat bagus untuk penjualan mobil listrik

Kendaraan listrik meraih pangsa pasar mobil global yang jauh lebih besar tahun lalu karena penjualan meningkat lebih dari dua kali lipat meskipun kondisi ekonomi bergejolak dan kekurangan chip komputer yang parah.

Penjualan global kendaraan listrik baterai meningkat menjadi 4,5 juta tahun lalu dari 2,1 juta pada 2020, menurut data dari konsultan LMC Automotive. Mobil listrik menyumbang 6,3% dari penjualan kendaraan global pada tahun 2021, tiga kali lipat pangsa pasar mereka dari 2019, sebelum pandemi virus corona.

Penjualan kendaraan penumpang secara keseluruhan tetap tertekan, dengan hanya di bawah 72 juta lot dealer di seluruh dunia setelah pandemi menyebabkan kekurangan chip komputer yang memaksa banyak pembuat mobil untuk sementara menutup pabrik. Lebih dari 80 juta kendaraan penumpang terjual pada 2019.

Al Bedwell, direktur powertrain global di LMC Automotive, mengatakan kepada CNN Business bahwa kekurangan chip “sangat membantu” meningkatkan penjualan kendaraan listrik.

“Tentu saja, di Eropa dan tentu saja di China … sangat sering kendaraan listrik generasi baru yang rendah emisi yang diprioritaskan, karena merekalah yang dibutuhkan,” katanya. Konsumen ingin membeli mobil listrik, dan pembuat mobil perlu menjualnya untuk memenuhi target regulasi, tambahnya.

“Itu adalah kesempatan utama yang saya pikir bagi industri untuk fokus pada itu,” kata Bedwell.

WORTEL DAN TONGKAT

Pemerintah telah meningkatkan tekanan pada pembuat mobil untuk memangkas emisi karbon dan mengalihkan produksi ke kendaraan listrik, kadang-kadang dengan wortel — dengan menawarkan kredit emisi untuk kendaraan listrik atau membayar poin pengisian — tetapi juga dengan tongkat.

Uni Eropa, misalnya, akan mendenda pembuat mobil jika mereka gagal memangkas emisi tahunan rata-rata armada mereka sebesar 15% pada tahun 2025, dan hingga 37,5% pada tahun 2030 dibandingkan dengan tingkat tahun 2021. Ia ingin menaikkan ini menjadi pengurangan 55% di bawah proposal yang jauh lebih ambisius yang diadopsi Juli lalu.

Mulai tahun 2035, blok tersebut ingin memberlakukan larangan efektif terhadap penjualan kendaraan berbahan bakar fosil.

Pemerintah juga telah mencoba untuk menarik konsumen dengan subsidi dan keringanan pajak. Tahun lalu, Jerman memperpanjang bonus €9.000 (US$10.000) untuk kendaraan listrik baru hingga €40.000 ($45.000) untuk empat tahun lagi. Negara ini lebih dari dua kali lipat pangsa penjualan kendaraan listrik pada tahun 2021 menjadi 14%.

Dan Ives, analis ekuitas di Wedbush Securities, mengatakan kepada CNN Business bahwa subsidi telah menjadi “pendorong yang jelas” meningkatkan penjualan mobil listrik di Eropa dan China, memperkirakan mereka telah “secara positif mempengaruhi sekitar 15% dari penjualan EV selama tahun lalu.”

Bulan terakhir tahun 2021 mungkin telah menawarkan pandangan sekilas ke masa depan.

Kendaraan listrik merebut 10% dari pangsa pasar global pada bulan Desember, menurut data LMC Automotive. Pada bulan yang sama, lebih banyak kendaraan listrik yang dijual di Eropa Barat daripada mobil diesel untuk pertama kalinya, menurut data yang mencakup 18 pasar yang dikumpulkan oleh Matthias Schmidt, penerbit European Electric Car Market Intelligence Study.

Angka bumper untuk Desember kemungkinan merupakan “distorsi,” kata Bedwell, dan mungkin tidak akan direplikasi pada bulan-bulan awal 2022. Itu karena pembuat mobil akan mendorong untuk menjual banyak mobil listrik di bulan terakhir tahun ini agar untuk memenuhi target pengurangan CO2.

“Ini akan memakan waktu beberapa tahun lagi sebelum kita melihat pangsa kendaraan listrik semacam itu secara luas di seluruh wilayah setiap tahun,” tambah Bedwell.

AMERIKA MASIH MEMILIKI JALAN YANG PANJANG

Amerika Serikat tertinggal di belakang beberapa ekonomi besar lainnya.

Sementara kendaraan listrik diunggulkan tahun lalu di Eropa dan China, masing-masing mengambil 10% dan 12% dari pangsa pasar, listrik hanya menyumbang 3% dari penjualan AS.

Target emisi yang lebih lemah ditambah dengan keengganan yang lebih besar di antara konsumen Amerika untuk merangkul kendaraan listrik telah menempatkan jarak yang cukup jauh antara Amerika Serikat dan para pesaingnya. Meningkatkan penjualan akan membutuhkan perubahan pola pikir.

“Kau bertanya [consumers] untuk beradaptasi dengan hal yang sama sekali berbeda. Bukan hanya [that] mereka pergi ke jenis pompa bensin yang berbeda,” Jessica Caldwell, direktur eksekutif wawasan di Edmunds, mengatakan kepada CNN Business. “Mereka harus merencanakan rute mereka, mereka harus mencari tahu apakah mereka ingin memasang pengisi daya di rumah mereka. “

Cina berbeda, kata Caldwell.

“Ada banyak pemilik mobil pertama kali … bukan seolah-olah mereka berada di kendaraan kelima, keenam, ketujuh dan mereka terjebak pada rutinitas yang sama,” katanya.

Ives mengatakan bahwa 2022 dapat menandai titik balik bagi Amerika Serikat karena “Ford, GM, Rivian, dan lainnya mengikuti Tesla secara agresif mengejar pasar EV.” Dia memprediksi penjualan kendaraan listrik di Tanah Air akan mencapai 10% pasar pada 2025.

TESLA ‘Mustahil untuk Ditangkap’

Pembuat mobil dunia menginvestasikan puluhan miliar dolar dalam perlombaan kendaraan listrik, dengan banyak model baru yang diperkirakan akan datang ke pasar pada tahun 2022.

Tesla Model 3 menduduki puncak penjualan kendaraan listrik global pada tahun 2021, bergerak sekitar 540.000 unit, menurut LMC Automotive. Perusahaan, yang secara singkat mencapai penilaian $ 1 triliun pada bulan Oktober – satu dari hanya enam perusahaan AS yang melakukannya – menghasilkan rekor 936.000 mobil untuk tahun ini, meningkat 87% dari tahun 2020.

Ives tidak berharap Tesla atau CEO Elon Musk akan menyerahkan mahkotanya dalam waktu dekat.

“Perusahaan ini memiliki pegangan yang kuat di pasar EV secara global dan memiliki merek, kapasitas, teknologi baterai, dan inovasi di bawah Musk yang membuat mereka hampir mustahil untuk ditangkap,” katanya.

Itu tidak berarti Tesla tidak akan memiliki penantang. Volkswagen Group mengirimkan 453.000 kendaraan listrik pada tahun 2021, hampir dua kali lipat angka tahun 2020. Pemilik merek termasuk Porsche, Audi dan Skoda telah berkomitmen untuk menghabiskan lebih dari $100 miliar selama lima tahun ke depan untuk melistriki armadanya. Grup ini sudah menjadi pemimpin pasar di Eropa.

Produsen mobil China juga sedang bergerak. Hong Guang Mini EV, mobil berukuran $ 4.400 pint yang dibuat oleh kemitraan antara SAIC, GM dan Wuling, menduduki puncak penjualan di China tahun lalu, dan berada di urutan kedua secara global, menurut data LMC Automotive.

JALAN DI DEPAN

Perjalanan mobil listrik masih panjang.

Penjualan kendaraan listrik diperkirakan akan meningkat 75% menjadi lebih dari 8 juta pada tahun 2022, menurut perkiraan UBS.

Bedwell memperkirakan bahwa mobil listrik akan mencapai lebih dari 60% dari penjualan kendaraan di Prancis, Jerman dan Inggris pada akhir dekade ini. China dan Amerika Serikat akan tertinggal sekitar 35%, katanya. Itu berarti masih banyak yang harus dimainkan.

“Saya tidak merasa ada orang yang keluar dari perlombaan, karena ini masih cukup awal,” kata Caldwell tentang pasar AS.

“Ini tidak seperti seseorang memilikinya di dalam tas.”

Posted By : hk prize