Panel 6 Januari bergerak maju dengan tuduhan terhadap Meadows
World

Panel 6 Januari bergerak maju dengan tuduhan terhadap Meadows

WASHINGTON — Komite DPR AS yang menyelidiki pemberontakan 6 Januari di Capitol “tidak punya pilihan” selain melanjutkan dengan tuduhan penghinaan terhadap mantan kepala staf Gedung Putih Trump Mark Meadows sekarang karena dia tidak lagi mematuhi panggilan pengadilan, ketua panel kata Rabu.

Dalam sepucuk surat kepada pengacara Meadows, Rep. Bennie Thompson mengatakan Meadows telah memberikan dokumen kepada komite, termasuk email pribadi dan teks tentang upaya Donald Trump untuk membatalkan kekalahannya pada pemilu 2020. Namun Meadows tidak muncul Rabu untuk deposisi yang dijadwalkan setelah pengacara, George Terwilliger, mengatakan kepada komite bahwa kliennya mengakhiri kerja samanya.

Thompson, D-Miss., mencatat dalam suratnya bahwa Meadows juga telah menerbitkan sebuah buku, yang dirilis minggu ini, yang membahas serangan 6 Januari.

“Bahwa dia akan menjual cerita tentang fakta-fakta hari itu sementara menolak komite kongres kesempatan untuk bertanya kepadanya tentang serangan terhadap Capitol kami menandai pembangkangan bersejarah dan agresif Kongres,” kata Thompson dalam surat kepada Terwilliger.

Langkah untuk menghina Meadows datang ketika komite tersebut telah berjuang untuk mendapatkan kepatuhan dari beberapa sekutu terdekat dan paling terkenal dari mantan presiden itu. Meski begitu, panitia telah melakukan lebih dari 250 wawancara dengan saksi mata terkait kerusuhan tersebut.

Para pemimpin komite mengatakan mereka berniat untuk menghukum siapa pun yang tidak mematuhi, dan DPR telah memilih untuk menghina sekutu lama Trump Steve Bannon setelah dia menentang panggilan pengadilan mereka. Departemen Kehakiman kemudian mendakwa Bannon atas dua tuduhan.

Dokumen-dokumen yang diberikan Meadows, tulis Thompson, termasuk komunikasi dari sekitar waktu pemilihan presiden pada November 2020 dan sebelum pemberontakan dan melibatkan upaya Gedung Putih untuk membatalkan kemenangan pemilihan Joe Biden. Meadows memberi komite bulan lalu email pribadi dan data cadangan dari ponsel pribadinya, termasuk pesan teks, kata Thompson.

Dokumen yang diserahkan Meadows termasuk email tertanggal 7 November 2020 – hari Biden dinyatakan sebagai pemenang Gedung Putih – yang digambarkan Thompson sebagai “membahas penunjukan daftar pemilih alternatif sebagai bagian dari `serangan langsung dan jaminan’ setelah pemilihan.” Thompson tidak mengatakan siapa yang mengirim email atau memberikan rincian lebih lanjut.

Thompson juga menjelaskan email yang merujuk pada PowerPoint setebal 38 halaman berjudul “Penipuan Pemilu, Interferensi Asing & Opsi untuk 6 JAN.” yang Thompson katakan dimaksudkan untuk dibagikan di Capitol Hill. Thompson tidak merinci lebih lanjut email itu tetapi mengatakan itu tertanggal 5 Januari 2021, sehari sebelum ratusan pendukung Trump dengan keras melanggar Capitol dan mengganggu sertifikasi kemenangan Biden.

Pertukaran teks terpisah pada 6 November 2020 antara Meadows dan seorang anggota Kongres yang tidak disebutkan namanya, tulis Thompson, adalah “tampaknya tentang penunjukan pemilih alternatif di negara bagian tertentu sebagai bagian dari rencana yang diakui anggota itu akan `sangat kontroversial,’ dan untuk yang rupanya dikatakan Mr. Meadows, ‘Saya menyukainya.’

Juga termasuk dalam dokumen, menurut Thompson: A 5 Januari 2021, email tentang memiliki Garda Nasional siaga pada hari berikutnya, “pertukaran pesan teks awal 2021” antara Meadows dan penyelenggara rapat umum diadakan pagi hari tanggal 1 Januari 6, ketika Trump mengatakan kepada para pendukungnya untuk “berjuang seperti neraka,” dan “pesan teks tentang perlunya mantan presiden mengeluarkan pernyataan publik yang bisa menghentikan serangan 6 Januari di Capitol.”

Terwilliger tidak segera menanggapi permintaan untuk mengomentari surat itu atau mengkonfirmasi isi dokumen.

Keputusan Meadows untuk berhenti mematuhi komite adalah pembalikan setelah dia awalnya menyetujui deposisi dan setelah Terwilliger mengatakan komite terbuka untuk mengizinkannya menolak beberapa pertanyaan berdasarkan klaim hak istimewa eksekutif Trump. Trump telah berusaha untuk menghalangi banyak pekerjaan komite, termasuk dalam kasus pengadilan yang sedang berlangsung, dengan menyatakan bahwa Kongres tidak dapat memperoleh informasi tentang percakapan pribadinya di Gedung Putih.

Terwilliger menulis komite minggu ini, bagaimanapun, bahwa deposisi telah menjadi “tidak dapat dipertahankan” karena komite “tidak berniat menghormati batas” di sekitar pertanyaan yang diklaim Trump terlarang. Terwilliger juga mengatakan dia mengetahui selama akhir pekan bahwa komite telah mengeluarkan panggilan pengadilan kepada penyedia komunikasi pihak ketiga yang dia katakan akan memasukkan informasi “sangat pribadi” tentang Meadows.

“Sebagai hasil dari pertimbangan yang hati-hati dan disengaja dari faktor-faktor ini, kita sekarang harus menolak kesempatan untuk muncul secara sukarela untuk sebuah deposisi,” tulis Terwilliger dalam surat itu.

Dalam tanggapannya, Thompson mengkonfirmasi panggilan pengadilan kepada pihak ketiga tetapi mengatakan itu “tidak mempengaruhi produksi dokumen dan pesan teks Mr. Meadows, yang merupakan area yang ingin kami kembangkan selama deposisinya besok.”

Komite pada bulan Agustus mengeluarkan tuntutan besar-besaran agar perusahaan telekomunikasi dan media sosial menjaga komunikasi pribadi ratusan orang yang mungkin terkait dengan serangan itu. Tetapi panel tidak meminta perusahaan untuk menyerahkan catatan pada saat itu.

Ketika penyelidikan telah berkembang, komite telah “mencari data yang akan membantu menjawab pertanyaan-pertanyaan penting” tetapi tidak termasuk isi komunikasi, menurut seorang pembantu komite yang tidak berwenang untuk secara terbuka membahas penyelidikan dan berbicara dengan syarat anonim. Metadata yang diminta mencakup tanggal dan waktu komunikasi, yang dapat mencakup email dan teks.

Penulis Associated Press Eric Tucker dan Jill Colvin berkontribusi pada laporan ini.


Posted By : pengeluaran hk