HEalth

Paparan COVID prenatal memengaruhi keterampilan motorik, ucapan, penelitian menemukan

Bayi yang lahir dari mereka yang dites positif COVID-19 selama kehamilan mungkin memiliki masalah perkembangan saraf setelah lahir, menurut temuan awal baru dari dua studi terpisah di AS dan Spanyol.

Studi peer-review AS, yang diterbitkan dalam jurnal JAMA Network Open pada 9 Juni, mengamati 7.772 bayi yang dilahirkan selama pandemi antara Maret dan September 2020 di enam rumah sakit di Massachusetts, 222 di antaranya memiliki paparan pranatal terhadap SARS-CoV-2. Hasil menunjukkan bahwa kelompok bayi yang terakhir lebih mungkin menerima diagnosis perkembangan saraf pada tahun pertama setelah kelahiran.

Secara terpisah, sebuah penelitian kecil di Spanyol membandingkan 21 kasus di mana orang tua dinyatakan positif selama kehamilan dan 21 bayi yang tidak terpapar selama kehamilan di Rumah Sakit Universitas Marqués de Valdecilla di Santander, Spanyol. Analisis menunjukkan bahwa bayi yang terpapar di dalam rahim menunjukkan lebih banyak kesulitan keterampilan motorik enam minggu setelah lahir, temuan yang dipresentasikan pada Kongres Psikiatri Eropa ke-30 pada awal Juni.

Kedua penelitian tersebut adalah yang terbaru untuk melihat perkembangan saraf bayi dan paparan prenatal terhadap infeksi SARS-CoV-2 ibu. Beberapa penelitian sebelumnya menemukan hubungan antara keduanya, sementara beberapa penelitian menunjukkan bahwa stres ibu selama pandemi dapat menjadi faktor utama yang berkontribusi terhadap perubahan perkembangan saraf yang merugikan ini.

Kedua studi baru menyoroti sifat awal dari temuan mereka dan mengatakan bahwa studi yang lebih besar selama periode pengamatan yang lebih lama diperlukan untuk lebih memahami hasilnya.

STUDI AS

Ketika membandingkan bayi yang terpapar selama kehamilan dengan mereka yang tidak, para peneliti dalam studi AS menemukan bahwa diagnosis yang melibatkan fungsi motorik atau bicara dan bahasa, “secara signifikan lebih umum” di antara bayi yang telah terpapar, terutama jika paparan terjadi selama kehamilan. trimester ketiga.

“Temuan kami yang mengidentifikasi hubungan antara paparan SARS-CoV-2 prenatal dan diagnosis perkembangan saraf pada 12 bulan konsisten dengan banyak literatur termasuk penelitian pada manusia dan hewan yang menghubungkan infeksi virus ibu dan aktivasi kekebalan ibu dengan gangguan perkembangan saraf keturunan di kemudian hari, beberapa yang dapat diramalkan sejak tahun pertama kehidupan,” tulis para penulis dalam penelitian tersebut.

Para peneliti menemukan bahwa 14 dari 222 bayi yang terpapar, atau 6,3 persen, dan 227 atau 7550 bayi yang tidak terpapar, atau 3 persen, menerima diagnosis beberapa bentuk gangguan perkembangan saraf, termasuk yang melibatkan fungsi motorik, bahasa ekspresif, dan bicara. Waktu rata-rata untuk diagnosis juga lebih awal di antara mereka yang terpapar dalam kandungan – pada 214 hari – dibandingkan dengan 275 hari di antara mereka yang tidak terpapar.

Hasilnya penting bahkan ketika memperhitungkan kelahiran prematur, tetapi karena anak-anak ini masih berusia dua tahun atau lebih muda, penelitian yang lebih besar dengan periode tindak lanjut yang lebih lama diperlukan untuk mengkonfirmasi apakah ada hubungan yang pasti, kata para peneliti.

Para ilmuwan juga menemukan bahwa 14,4 persen dari mereka yang dites positif selama kehamilan mereka melahirkan prematur, atau sebelum 37 minggu, dibandingkan dengan 8,7 persen dari mereka yang tidak terinfeksi. Studi sebelumnya di tempat lain juga mencatat risiko kelahiran prematur yang lebih tinggi di antara mereka yang tertular COVID-19 saat hamil.

“Khususnya, meskipun kami mengidentifikasi risiko kelahiran prematur yang lebih besar di antara ibu yang positif SARS-CoV-2 seperti dalam penelitian sebelumnya, penyesuaian untuk kelahiran prematur tidak memperhitungkan semua peningkatan risiko yang diamati untuk menimbulkan diagnosis perkembangan saraf,” menurut makalah itu.

“Selain itu, besarnya hubungan ini hanya sedikit berkurang di antara bayi yang dilahirkan pada 37 minggu atau lebih.”

Studi ini mencatat beberapa keterbatasan penelitiannya, elemen kuncinya adalah kerangka waktu analisis yang singkat.

“Kami tidak dapat mengesampingkan kemungkinan bahwa efek perkembangan saraf tambahan akan menjadi jelas di kemudian hari; memang, keturunan yang dianalisis di sini lebih muda dari usia di mana gangguan perkembangan saraf seperti autisme biasanya didiagnosis, ”kata para penulis.

“Sebaliknya, mungkin ada bentuk bias kepastian yang timbul dari kekhawatiran yang lebih besar terhadap keturunan dari ibu yang sakit selama kehamilan—yaitu, orang tua mungkin lebih cenderung mencari evaluasi, atau dokter lebih cenderung mendiagnosis atau merujuk untuk evaluasi.”

STUDI SPANYOL

Bayi baru lahir yang telah terpapar virus sebelum lahir memiliki lebih banyak kesulitan untuk bersantai dan menyesuaikan tubuh mereka ketika mereka digendong dan dipeluk, dan juga memiliki kesulitan yang lebih besar dalam mengendalikan gerakan kepala dan bahu mereka dibandingkan dengan mereka yang tidak terpapar, menurut para peneliti di balik penelitian tersebut. studi Spanyol. Seperti makalah AS, perbedaannya lebih mencolok jika infeksi terjadi di akhir kehamilan.

Analisis hormonal dan biokimia lainnya, respons gerakan, dan tes lainnya dilakukan selama dan setelah kehamilan pada orang tua, sementara tes bayi mencakup pengukuran gerakan dan perilaku menurut Skala Penilaian Perilaku Neonatal (NBAS).

“Tidak semua bayi yang lahir dari ibu yang terinfeksi COVID menunjukkan perbedaan perkembangan saraf, tetapi data kami menunjukkan bahwa risiko mereka meningkat dibandingkan dengan mereka yang tidak terpapar COVID di dalam rahim,” kata Dr. Rosa Ayesa Arriola, seorang neuropsikolog dan peneliti senior di Valdecilla Research Institute (IDIVAL) dan pemimpin proyek untuk penelitian ini, dalam sebuah pernyataan.

Peneliti Spanyol hanya menyajikan data dari penilaian kehamilan dan enam minggu pascakelahiran dan mengatakan itu adalah bagian dari proyek berkelanjutan yang akan terus memantau perkembangan bahasa dan motorik.

“Pada bayi yang masih sangat muda ada beberapa hal yang tidak bisa kita ukur, seperti kemampuan bahasa atau kognisi. Kami juga perlu menyadari bahwa ini adalah sampel yang relatif kecil, jadi kami mengulangi pekerjaan ini, dan kami akan menindaklanjutinya dalam jangka waktu yang lebih lama,” kata rekan peneliti Nerea San Martin Gonzalez dalam sebuah pernyataan.

STRES PANDEMI?

Torri Metz, dari Departemen Obstetri dan Ginekologi Kesehatan Universitas Utah, mengatakan bahwa data awal dari penelitian AS sangat penting, tetapi mencatat bahwa hasilnya berasal dari anak-anak yang terpapar varian awal dan Alpha dari COVID- 19, karena mereka adalah satu-satunya yang cukup tua untuk menjalani beberapa penilaian perkembangan saraf yang lebih ketat.

“Mengingat bahwa kita hanya 2 tahun dalam pandemi, banyak efek dari paparan dalam rahim terhadap infeksi SARS-CoV-2 ibu masih kurang dipahami,” kata Metz, yang tidak terlibat dalam penelitian ini, dalam komentar editorial di JAMA. Jaringan Terbuka.

Studi sebelumnya telah menyarankan hubungan antara infeksi parah dan kelahiran mati yang lebih tinggi dan risiko kelahiran prematur. Sebuah studi kohort longitudinal sebelumnya dari China yang melibatkan 57 bayi yang terpapar COVID-19 sebelum melahirkan menemukan defisit di area sosial-emosional perkembangan saraf pada usia tiga bulan. Satu studi menemukan bahwa varian Delta secara substansial merusak plasenta. Penulis dari makalah lain baru-baru ini yang melibatkan individu yang terpapar dan tidak terpapar COVID-19 selama kehamilan menyarankan bahwa kemunduran perkembangan dapat disebabkan oleh kehamilan selama pandemi itu sendiri, daripada paparan virus itu sendiri.

Sementara itu, sebuah studi pracetak Kanada dari Rumah Sakit Anak Alberta berdasarkan sampel besar lintas Kanada dari individu hamil menunjukkan peningkatan tekanan ibu prenatal dikaitkan dengan perubahan perkembangan otak bayi mereka.

“Kami bertanya-tanya apakah virus itu sendiri atau perubahan sosial dan tekanan pandemi yang berdampak buruk pada hasil masa kanak-kanak,” kata Metz, menambahkan bahwa pengetahuan tentang efek varian lain masih kurang.

“Tidak mengherankan bahwa pandemi dan paparan in utero terhadap infeksi SARS-CoV-2 ibu dapat berdampak buruk pada hasil perkembangan saraf pada anak kecil. Sebagai studi kohort retrospektif, [the U.S. study] … hanya dapat menunjukkan asosiasi, dan kausalitas tidak dapat ditentukan.”

data sgp hari ini dan di awalnya yang telah kami catat pada tabel knowledge sgp prize paling lengkap ini tentu punyai banyak faedah bagi pemain. Dimana lewat data sgp harian ini pemain mampu menyaksikan kembali semua hasil pengeluaran sgp tercepat dan terbaru hari ini. Bahkan togelmania sanggup lihat lagi seluruh nomor pengeluaran togel singapore yang sudah pernah berjalan sebelumnya. Data sgp paling lengkap sajian kami ini tentu tetap mencatat seluruh no pengeluaran singapore yang sah bagi pemain.

Dengan pakai Info information pengeluaran sgp prize paling lengkap ini, Tentu para pemain beroleh kemudahan melacak sebuah no hoki. Pasalnya pengeluaran sgp hari ini pada tabel information Result SDY paling lengkap ini sering digunakan pemain untuk memenangkan togel singapore hari ini. Namun selamanya saja para togelers harus lebih berhati-hati dalam mencari Info data togel singapore pools ini. Pasalnya tidak seluruh web pengeluaran sgp terbaru menyajikan information singapore yang sebenarnya. Kesalahan informasi togel singapore ini pasti dapat memicu prediksi sgp jitu menjadi tidak akurat bagi para pemain.

data pengeluaran sgp 2022 memang mempunyai fungsi perlu supaya selalu dicari oleh para pemain togel singapore. Dimana para master prediksi togel jitu samasekali termasuk selalu perlu information sgp prize 2022 paling lengkap. Pasalnya untuk membuat sebuah angka main togel singapore yang jitu, Dibutuhkan sumber informasi hasil keluaran sgp sah hari ini. Itulah mengapa seluruh website keluaran sgp tercepat maupun bandar togel singapore online mesti melaksanakan pengkinian nomer singapore berdasarkan singaporepools. Seperti yang kita ketahui, Satu-satunya pihak yang mengendalikan togel sgp di dunia adalah web site formal singapore pools itu sendiri.