Para ahli mempertimbangkan bagaimana subvarian Omicron yang lebih menular dapat membentuk pegas
HEalth

Para ahli mempertimbangkan bagaimana subvarian Omicron yang lebih menular dapat membentuk pegas

Ketika beberapa negara melaporkan peningkatan kasus COVID-19 yang sebagian disebabkan oleh versi varian Omicron yang lebih menular, pertanyaannya adalah apakah gelombang Kanada berikutnya akan menjadi gelombang atau riak.

Pertemuan pelonggaran protokol COVID-19 dan munculnya BA.2, turunan dari varian Omicron, memperumit perkiraan epidemiologis untuk musim semi, kata para ahli.

Sementara sebagian besar setuju bahwa tingkat imunisasi Kanada harus menumpulkan dampak dari apa yang disebut subvarian “siluman”, beberapa khawatir bahwa penurunan kewaspadaan kesehatan masyarakat dapat membuka jalan bagi BA.2 untuk meningkatkan infeksi dan rawat inap.

Kepala petugas kesehatan masyarakat Kanada menyarankan pekan lalu bahwa negara itu harus dilindungi dari kebangkitan COVID-19 terburuk yang mengguncang daerah di luar negeri, alih-alih memprediksi “blip” musim semi ketika langkah-langkah kesehatan masyarakat dicabut.

Sementara bukti menunjukkan bahwa BA.2 lebih menular daripada pendahulunya Omicron, subvarian menyebar pada tingkat yang relatif lambat di Kanada, kata Dr. Theresa Tam.

Tampaknya tidak menyebabkan penyakit yang lebih parah daripada varian lainnya, katanya, tetapi data internasional menunjukkan BA.2 menargetkan orang-orang yang tidak dilindungi oleh vaksinasi atau paparan varian Omicron sebelumnya.

Itu berarti pengambilan imunisasi Kanada yang tinggi – dengan 81 persen populasi dianggap divaksinasi lengkap – harus menjaga rawat inap pada tingkat yang dapat dikelola bahkan jika kasus meningkat, kata Tam.

Tetapi Dr. Lynora Saxinger, spesialis penyakit menular di University of Alberta, memperingatkan bahwa risiko BA.2 dapat didistribusikan secara tidak merata di seluruh Kanada.

Infeksi ulang Omicron tampaknya jarang terjadi, kata Saxinger, sehingga daerah yang terkena dampak gelombang BA.1 mungkin lebih baik daripada daerah yang variannya belum beredar.

“Saya pikir itu akan sangat bervariasi bahkan antara kota, komunitas dan provinsi, dan secara keseluruhan di seluruh negeri,” katanya. “Di tempat-tempat di mana mereka tidak memiliki banyak infeksi baru-baru ini, saya pikir ada sedikit lebih banyak risiko bahwa varian yang sangat menular ini dapat membuat gelombang yang lebih besar.”

Faktor lain yang perlu dipertimbangkan adalah pengambilan dosis vaksin ketiga, yang melakukan banyak “pengangkatan berat” dalam melindungi terhadap hasil parah dari infeksi Omicron, kata Saxinger. Angka federal menunjukkan bahwa sekitar 46 persen dari populasi telah menerima suntikan booster.

Apa yang kurang jelas bagi Saxinger adalah apakah menerapkan kembali aturan COVID-19 akan banyak membantu untuk mengekang penyebaran BA.2, mencatat bahwa subvarian telah mendapatkan tenaga di tempat-tempat dengan langkah-langkah kesehatan masyarakat yang ketat.

“Saya pikir ada lapangan bermain yang luas di antara menyerah, yang menurut saya bukan jawaban yang tepat, dan melakukan semacam penguncian kejam pada sinyal awal.”

Caroline Colijn, seorang ahli matematika dan epidemiologi di Universitas Simon Fraser, tidak yakin bahwa BA.2 akan terdaftar hanya sebagai “blip” dalam lintasan COVID-19 Kanada.

Ketua Penelitian Canada 150 dalam Matematika untuk Evolusi, Infeksi dan Kesehatan Masyarakat mengatakan pemodelannya menunjukkan bahwa Kanada berada pada posisi yang baik untuk mengatasi peningkatan penularan yang didorong oleh BA.2 atau melonggarkan pembatasan COVID-19 secara independen, tetapi kombinasi keduanya dapat menyebabkan masalah.

“Kita bisa sangat tahan terhadap peningkatan penularan, dan BA.2 akan memberi kita peningkatan penularan. Tetapi mengurangi tindakan kita dan menghapus perlindungan kita juga akan memberi kita peningkatan penularan pada saat yang sama,” kata Colijn.

“Saya pikir kita tahan terhadap beberapa peningkatan transmisi. Tapi saya pikir kita mungkin akan melihat lonjakan dari dua peningkatan transmisi yang tiba pada waktu yang sama.”

Yang menjadi perhatian khusus Colijn adalah bagaimana BA.2 dapat memengaruhi mereka yang paling rentan terhadap hasil COVID-19 yang parah, seperti orang yang lebih tua atau dengan gangguan kekebalan.

Kelompok-kelompok ini diprioritaskan untuk booster dini di banyak bagian negara, Colijn mencatat, sehingga kekebalan yang diberikan oleh dosis ini cenderung berkurang dalam beberapa bulan sejak itu.

Karena banyak provinsi telah membatasi akses ke pengujian, kata Colijn, kami mungkin tidak memiliki data yang kami perlukan untuk mengukur peningkatan penularan COVID-19 sebelum rawat inap meningkat, pada titik mana, sudah terlambat untuk mengatasi situasi tersebut.

“Saya pikir kita harus menghadapi ini dengan mata terbuka dan mengawasi dengan cermat,” katanya.

Laporan oleh The Canadian Press ini pertama kali diterbitkan pada 22 Maret 2022.


Posted By : hk hari ini