Para atlet diperingatkan agar tidak berbicara tentang hak asasi manusia di Olimpiade Beijing
Sports

Para atlet diperingatkan agar tidak berbicara tentang hak asasi manusia di Olimpiade Beijing

Para atlet yang melakukan perjalanan ke Olimpiade Beijing bulan depan diperingatkan pada hari Selasa tentang berbicara tentang isu-isu hak asasi manusia saat berada di China untuk keselamatan mereka sendiri oleh pembicara di sebuah seminar yang diselenggarakan oleh Human Rights Watch.

Kelompok-kelompok hak asasi manusia telah lama mengkritik Komite Olimpiade Internasional (IOC) karena menganugerahkan Olimpiade itu kepada China, dengan alasan perlakuan pemerintah China terhadap Uyghur dan kelompok minoritas Muslim lainnya, yang dianggap Amerika Serikat sebagai genosida. China membantah tuduhan pelanggaran hak asasi manusia.

“Benar-benar tidak banyak perlindungan yang kami yakini akan diberikan kepada para atlet,” Rob Koehler, direktur jenderal kelompok Atlet Global, mengatakan dalam seminar tersebut. “Diam adalah keterlibatan dan itulah mengapa kami memiliki kekhawatiran.

“Jadi kami menyarankan para atlet untuk tidak angkat bicara. Kami ingin mereka bersaing dan menggunakan suara mereka ketika mereka pulang.”

Aturan 50 Piagam Olimpiade menyatakan bahwa “tidak ada jenis demonstrasi atau propaganda politik, agama atau rasial yang diizinkan di situs, venue, atau area Olimpiade mana pun.”

“Hukum China sangat kabur tentang kejahatan yang dapat digunakan untuk menuntut kebebasan berbicara,” kata peneliti Human Rights Watch Yaqiu Wang.

“Orang-orang dapat didakwa karena memicu pertengkaran atau memprovokasi masalah. Ada semua jenis kejahatan yang dapat dilakukan dengan komentar yang damai dan kritis.”

Noah Hoffman, pemain ski lintas alam yang mewakili AS di Olimpiade Musim Dingin 2014 dan 2018, mengatakan tim Amerika dilindungi dari pertanyaan tentang hak asasi manusia.

“Saya merasa takut rekan satu tim saya pergi ke China,” kata Hoffman. “Saya tahu rekan satu tim saya dilindungi tentang pertanyaan tentang masalah ini demi keselamatan mereka sendiri.

“Kita seharusnya tidak pernah harus melindungi atlet dari berbicara tentang masalah yang mereka anggap sangat penting.

“Harapan saya kepada para atlet di sana agar tetap diam karena tidak hanya akan diadili oleh pihak berwenang China, tetapi mereka juga bisa dihukum oleh IOC.”

Kekhawatiran tentang privasi data dan mata-mata di Olimpiade diangkat pada hari Selasa ketika aplikasi smartphone yang dibangun oleh China untuk memantau kesehatan peserta dilaporkan mengandung kelemahan keamanan.

“Ketika datang ke pengawasan, kami tahu itu ada di sana,” kata Koehler.

“Ada alasan mengapa beberapa negara keluar dan meminta atlet untuk tidak membawa perangkat seluler mereka sendiri. Setiap orang yang waras yang mendengar hal ini pasti khawatir.”

IOC mengatakan dalam tanggapan email atas permintaan komentar dari Reuters bahwa badan Olimpiade “mengakui dan menjunjung tinggi hak asasi manusia sebagaimana diabadikan dalam Prinsip-Prinsip Dasar Piagam Olimpiade dan dalam Kode Etiknya” setiap saat.

Olimpiade Musim Dingin akan dimulai pada 4 Februari. Beberapa negara termasuk Amerika Serikat, Inggris, Jepang dan Australia telah mengumumkan boikot diplomatik atas Olimpiade tersebut karena kekhawatiran tentang hak asasi manusia di China.

(Laporan oleh Aadi Nair di Bengaluru Pengeditan oleh Toby Davis)

Posted By : hongkong prize