Para ilmuwan menemukan biomarker untuk depresi
HEalth

Para ilmuwan menemukan biomarker untuk depresi

Para ilmuwan percaya bahwa mereka telah menemukan biomarker untuk depresi, sebuah penemuan yang dapat mengarah pada tes darah yang mampu menentukan efektivitas berbagai obat antidepresan, berpotensi sedini satu minggu dalam pengobatan.

Dalam sebuah studi bukti konsep kecil, para peneliti mengambil sampel darah dari 41 pasien dengan gangguan depresi mayor dan membandingkannya dengan kelompok kontrol yang terdiri dari 44 orang tanpa depresi, untuk mengisolasi biomarker yang dapat melacak gangguan tersebut.

“Apa yang kami kembangkan adalah tes yang tidak hanya dapat menunjukkan adanya depresi tetapi juga dapat menunjukkan respons terapeutik dengan biomarker tunggal, dan itu adalah sesuatu yang belum ada hingga saat ini,” Mark Rasenick, seorang profesor di University of Illinois Chicago dan pemimpin penelitian, mengatakan dalam siaran pers.

Penelitian sebelumnya telah menemukan bahwa mereka yang mengalami depresi juga mengalami penurunan adenilil siklase, yang merupakan enzim yang ada di hampir semua sel dan merupakan bagian dari proses rumit pemberian sinyal neurotransmiter seperti serotonin dan epinefrin.

“Ketika Anda mengalami depresi, adenilat siklase rendah,” kata Rasenick. “Alasan adenilat siklase dilemahkan adalah bahwa protein perantara yang memungkinkan neurotransmitter membuat adenilat siklase, Gs alfa, terjebak dalam matriks membran yang kaya kolesterol – rakit lipid – di mana mereka tidak bekerja dengan baik. ”

Dalam studi baru yang diterbitkan dalam jurnal Molecular Psychiatry edisi Januari, para peneliti mengidentifikasi biomarker seluler – pergeseran protein Gs alfa dari rakit lipid – yang menandakan depresi. Biomarker ini dapat ditemukan melalui tes darah, kata mereka.

Para peneliti mendapatkan data mereka dari percobaan enam minggu yang mengamati pasien yang mengalami episode depresif berat akut yang setuju untuk menjadi bagian dari penelitian. Pasien ditemukan untuk penelitian antara September 2013 dan Mei 2016, dan mereka dibandingkan dengan kelompok kontrol dari individu yang tidak memiliki riwayat depresi.

Dalam studi tersebut, sampel darah diambil dari pasien setidaknya dalam dua kasus yang dipisahkan oleh seminggu. Pada kunjungan kedua, pasien yang ingin mencoba menjalani pengobatan untuk mengobati depresi mereka diberi resep antidepresan setelah berkonsultasi dengan psikiater penelitian.

Pasien-pasien ini menjalani tindak lanjut enam minggu kemudian untuk menilai gejala mereka dan mengambil lebih banyak darah.

Para peneliti berfokus secara khusus pada trombosit dalam darah, di mana mereka menemukan biomarker.

Studi ini menemukan bahwa pasien dengan depresi memiliki “secara signifikan lebih rendah” […] aktivasi aktivitas adenil siklase dalam sampel trombosit daripada kontrol yang sehat,” tetapi mereka juga menemukan bahwa mereka yang merespon dengan baik terhadap pengobatan anti-depresan memiliki “peningkatan yang nyata dalam […] adenylyl cyclase” pada check-in enam minggu dibandingkan dengan mereka yang tidak menanggapi pengobatan anti-depresan yang mereka pakai.

Ini mendukung penelitian sebelumnya yang menemukan bahwa ketika pasien yang memakai antidepresan melaporkan perbaikan gejala depresi mereka, protein alfa Gs ditemukan telah pindah dari rakit lipid. Tetapi pasien yang menggunakan anti-depresan yang melaporkan tidak ada perbaikan dalam gejala mereka memiliki Gs alpha yang masih terperangkap di rakit lipid.

Obat anti-depresi dapat mengubah hidup bagi sebagian orang, tetapi bagi yang lain dapat memakan waktu berbulan-bulan untuk melihat dampaknya, atau perlu melalui proses yang melelahkan untuk menguji berbagai jenis untuk menemukan satu yang berhasil.

Jika tes darah dapat menunjukkan apakah protein alfa Gs bergeser keluar dari rakit lipid sebagai indikator keberhasilan pengobatan, itu bisa membantu merampingkan proses menemukan obat yang bekerja untuk pasien individu, sesuatu yang bisa sangat penting mengingat bagaimana banyak obat antidepresan yang ada di pasaran.

“Karena trombosit berubah dalam satu minggu, Anda akan melihat perubahan pada orang yang akan menjadi lebih baik,” kata Rasenick. “Anda akan dapat melihat biomarker yang seharusnya menandakan pengobatan yang berhasil.”

Ini juga berpotensi mengidentifikasi pasien mana yang akan mendapat manfaat dari pengobatan untuk mengobati depresi mereka, dan pasien mana yang membutuhkan cara lain untuk meredakan gejalanya.

Rasenick berharap untuk mengembangkan tes skrining dengan perusahaannya Pax Neuroscience di masa depan jika penelitian lebih lanjut berhasil.

“Sekitar 30 persen orang tidak menjadi lebih baik – depresi mereka tidak teratasi. Mungkin, kegagalan melahirkan kegagalan dan baik dokter maupun pasien membuat asumsi bahwa tidak ada yang akan berhasil,” kata Rasenick. “Sebagian besar depresi didiagnosis di kantor dokter perawatan primer di mana mereka tidak memiliki skrining yang canggih. Dengan tes ini, seorang dokter dapat berkata, ‘Wah, mereka terlihat seperti depresi, tetapi darah mereka tidak memberitahu kita bahwa mereka depresi. Jadi, mungkin kita perlu mengkaji ulang ini.’”

Para peneliti mencatat dalam penelitian bahwa mereka tidak memiliki kelompok plasebo, sehingga belum sepenuhnya ditetapkan apakah anti-depresan menyebabkan peningkatan adenilat siklase atau tidak. Penelitian ini juga dibatasi oleh ruang lingkup yang kecil, dan para peneliti berharap untuk melakukan penelitian yang lebih besar di masa depan, termasuk yang dapat membandingkan berbagai jenis antidepresan.


Posted By : hk hari ini