Para ilmuwan menemukan planet raksasa masih dalam masa pertumbuhan
Science

Para ilmuwan menemukan planet raksasa masih dalam masa pertumbuhan

WASHINGTON — Para ilmuwan telah mengamati sebuah planet raksasa yang massanya sekitar sembilan kali massa Jupiter pada tahap awal pembentukannya – menggambarkannya sebagai masih dalam kandungan – dalam sebuah penemuan yang menantang pemahaman saat ini tentang pembentukan planet.

Para peneliti menggunakan Teleskop Subaru yang terletak di dekat puncak gunung berapi Hawaii yang tidak aktif dan Teleskop Luar Angkasa Hubble yang mengorbit untuk mendeteksi dan mempelajari planet ini, raksasa gas yang mengorbit sangat jauh dari bintang induk mudanya. Raksasa gas adalah planet, seperti planet terbesar di tata surya kita Jupiter dan Saturnus, sebagian besar terdiri dari hidrogen dan helium, dengan gas berputar mengelilingi inti padat yang lebih kecil.

“Kami pikir itu masih sangat awal dalam proses ‘melahirkan’,” kata astrofisikawan Thayne Currie dari Teleskop Subaru dan Pusat Penelitian NASA-Ames, penulis utama studi yang diterbitkan pada Senin di jurnal Nature Astronomy. “Bukti menunjukkan bahwa ini adalah tahap paling awal pembentukan yang pernah diamati untuk raksasa gas.”

Itu tertanam dalam piringan gas dan debu yang luas, membawa material yang membentuk planet, yang mengelilingi bintang yang disebut AB Aurigae yang terletak 508 tahun cahaya – jarak yang ditempuh cahaya dalam setahun, 5,9 triliun mil (9,5 triliun km) – dari Bumi . Bintang ini mendapat ketenaran sesaat ketika citranya muncul dalam sebuah adegan dalam film “Don’t Look Up” tahun 2021.

Sekitar 5.000 planet di luar tata surya kita, atau exoplanet, telah diidentifikasi. Yang ini, disebut AB Aur b, adalah salah satu yang terbesar. Itu mendekati ukuran maksimum untuk diklasifikasikan sebagai planet daripada katai coklat, tubuh perantara antara planet dan bintang. Itu dipanaskan oleh gas dan debu yang jatuh ke dalamnya.

Planet dalam proses pembentukan – disebut protoplanet – telah diamati hanya di sekitar satu bintang lain.

Hampir semua exoplanet yang diketahui memiliki orbit di sekitar bintangnya dalam jarak yang memisahkan matahari kita dan planet terjauhnya, Neptunus. Namun planet ini mengorbit tiga kali jarak Neptunus dari matahari dan 93 kali jarak Bumi dari matahari.

Kelahirannya tampaknya mengikuti proses yang berbeda dari model pembentukan planet standar.

“Pemikiran konvensional adalah bahwa sebagian besar – jika tidak semua – planet terbentuk dengan pertambahan lambat padatan ke inti berbatu, dan raksasa gas melewati fase ini sebelum inti padat cukup besar untuk mulai mengakresi gas,” kata astronom dan rekan studi. -penulis Olivier Guyon dari Subaru Telescope dan University of Arizona.

Dalam skenario ini, protoplanet yang tertanam di piringan yang mengelilingi bintang muda secara bertahap tumbuh dari debu hingga benda padat berukuran batu dan, jika inti ini mencapai beberapa kali massa Bumi, maka mulai mengumpulkan gas dari piringan.

“Proses ini tidak dapat membentuk planet raksasa pada jarak orbit yang besar, sehingga penemuan ini menantang pemahaman kita tentang pembentukan planet,” kata Guyon.

Sebaliknya, para peneliti percaya AB Aur b terbentuk dalam skenario di mana piringan di sekitar bintang mendingin dan gravitasi menyebabkannya terpecah menjadi satu atau lebih gumpalan besar yang membentuk planet.

“Ada lebih dari satu cara untuk memasak telur,” kata Currie. “Dan tampaknya mungkin ada lebih dari satu cara untuk membentuk planet mirip Jupiter.”

Bintang AB Aurigae sekitar 2,4 kali lebih besar dari matahari kita dan hampir 60 kali lebih terang. Usianya sekitar 2 juta tahun – seorang bayi menurut standar bintang – dibandingkan dengan sekitar 4,5 miliar tahun untuk matahari paruh baya kita. Matahari pada awal kehidupannya juga dikelilingi oleh piringan yang memunculkan Bumi dan planet-planet lainnya.

“Pengamatan astronomi baru terus menantang teori kita saat ini, yang pada akhirnya meningkatkan pemahaman kita tentang alam semesta,” kata Guyon. “Pembentukan planet sangat kompleks dan berantakan, dengan banyak kejutan masih di depan.”

(Laporan oleh Will Dunham, Penyuntingan oleh Rosalba O’Brien)


Posted By : angka keluar hk