Para ilmuwan menemukan warna pelangi ditemukan di ‘zona senja’ lautan
Science

Para ilmuwan menemukan warna pelangi ditemukan di ‘zona senja’ lautan

Jauh di bawah ombak yang mengelilingi Maladewa, ada pelangi hidup di “zona senja” lautan. Sampaikan salam pada peri wrasse berkerudung mawar, spesies ikan berwarna-warni yang baru dalam sains.

Ikan yang menyandang nama ilmiah Cirrhilabrus finifenmaa ini ditemukan hidup di kedalaman antara 131 hingga 229 kaki (40 hingga 70 meter) di bawah permukaan laut.

Nama itu menghormati warna merah muda ikan yang menakjubkan, serta mawar merah muda, bunga nasional Maladewa. “Finifenmaa” berarti “mawar” dalam bahasa lokal Dhivehi.

Sementara ratusan spesies tumbuh subur di perairan dekat dan sekitar negara kepulauan, ini adalah ikan pertama yang dideskripsikan oleh ilmuwan Maladewa — Ahmed Najeeb. Sebuah studi yang menggambarkan ikan yang diterbitkan Selasa di jurnal ZooKeys.

“Selalu ilmuwan asing yang mendeskripsikan spesies yang ditemukan di Maladewa tanpa banyak keterlibatan dari ilmuwan lokal, bahkan mereka yang endemik Maladewa,” kata rekan penulis studi Najeeb, seorang ahli biologi di Institut Penelitian Kelautan Maladewa, dalam sebuah pernyataan.

“Kali ini berbeda dan menjadi bagian dari sesuatu untuk pertama kalinya benar-benar mengasyikkan, terutama memiliki kesempatan untuk bekerja bersama ahli ichthyologists atas spesies yang begitu elegan dan indah.”

IKAN DENGAN NAMA LAIN

Ikan tersebut memiliki sejarah salah identitas. Para peneliti pertama kali menemukannya pada 1990-an, tetapi mereka mengira itu adalah orang dewasa yang termasuk dalam Cirhilabrus rubrisquamis, atau beludru merah peri wrasse. Spesies yang berbeda ini hanya dideskripsikan dari satu ikan remaja yang ditemukan 621 mil (1.000 kilometer) selatan Maladewa di Kepulauan Chagos.

Wrasses, keluarga ikan yang sebagian besar berwarna cerah, telah diketahui berubah warna saat mereka bertransisi dari remaja ke dewasa, kata penulis studi senior Luiz Rocha, kurator ichthyology dari Akademi Ilmu Pengetahuan California, dalam sebuah email.

Sementara remaja dari banyak spesies terlihat sama, itu adalah orang dewasa yang membawa karakteristik yang membedakan, katanya.

“Beberapa bulan yang lalu, Yi-Kai Tea (penulis pertama kami) menerima rekaman (kendaraan yang dioperasikan dari jarak jauh) dari Chagos yang menunjukkan orang dewasa, yang sangat berbeda dari orang dewasa dari Maladewa,” kata Rocha. “Saat itulah kami memutuskan bahwa spesies dari Maladewa itu baru dan berbeda dari C. rubrisquamis.”

Dalam studi mereka, para peneliti berfokus pada detail orang dewasa dan remaja, menganalisis ketinggian duri yang menopang sirip punggung mereka, menghitung sisik, dan membuat katalog warna jantan dewasa.

Jantan dewasa peri wrasse berkerudung mawar memiliki pola warna yang unik termasuk magenta cerah, peach, oranye-merah muda dan merah keunguan gelap.

Menemukan bahwa finifenmaa dan rubrisquamis adalah dua spesies terpisah dapat membantu para ilmuwan memahami kisaran ikan ini, yang menjadi sangat penting ketika mencoba melindungi mereka.

“Apa yang kami pikir sebelumnya adalah satu spesies ikan yang tersebar luas, sebenarnya adalah dua spesies yang berbeda, masing-masing dengan potensi penyebaran yang jauh lebih terbatas,” kata penulis utama Yi-Kai Tea, seorang mahasiswa doktoral Universitas Sydney, dalam sebuah pernyataan. “Ini mencontohkan mengapa menggambarkan spesies baru, dan taksonomi secara umum, penting untuk konservasi dan pengelolaan keanekaragaman hayati.”

Namanya mungkin baru, tetapi ikan hias mawar berkerudung sudah menjadi target perdagangan hobi akuarium.

“Meskipun spesiesnya cukup melimpah dan oleh karena itu saat ini tidak berisiko tinggi untuk dieksploitasi secara berlebihan, namun masih meresahkan ketika ikan sudah dikomersialkan bahkan sebelum memiliki nama ilmiah,” kata Rocha, yang juga salah satu direktur California Academy of Sciences Hope. untuk inisiatif Terumbu. “Ini berbicara tentang berapa banyak keanekaragaman hayati yang masih tersisa untuk dijelaskan dari ekosistem terumbu karang.”

MENJELAJAHI ‘TWILIGHT ZONE’ TERUMBU

Inisiatif Hope for Reefs bertujuan untuk meneliti dan memulihkan sistem terumbu karang. Bulan lalu, para peneliti dari Hope for Reefs dan Maldives Marine Research Institute mensurvei beberapa terumbu karang di zona senja Maladewa.

Terumbu karang ini dapat berada 160 hingga 500 kaki (50 hingga 150 meter) di bawah permukaan laut dan menyediakan lingkungan yang unik bagi ikan seperti ikan peri.

“Ini adalah lingkungan yang sangat berbeda: Lebih gelap (karena air berfungsi sebagai filter yang menyerap cahaya, jadi semakin dalam Anda masuk, semakin gelap) dan semakin dingin,” kata Rocha. “Terdapat lebih sedikit karang, dan hampir tidak ada alga (karena kurangnya cahaya), sehingga komunitas ikan sangat berbeda dan kebanyakan ikan di kedalaman ini memakan plankton (invertebrata laut kecil yang hidup di kolom air).”

Penyelaman baru-baru ini, yang didanai oleh penghargaan dari Rolex, menunjukkan betapa sulitnya untuk mensurvei terumbu karang zona senja yang sebagian besar belum dijelajahi — yang terletak di bawah batas penyelaman rekreasi. Penyelam harus menggunakan rebreathers dan helium yang dicampur ke dalam gas yang mereka hirup untuk menghindari efek negatif dari menghirup oksigen di bawah tekanan yang begitu besar, selain menggunakan banyak peralatan yang membutuhkan banyak pelatihan, kata Rocha.

Tapi itu sangat berharga, menurut para peneliti.

“Menyelam di sana seperti mengunjungi planet lain,” kata Rocha. “Kami selalu menjadi yang pertama melihat terumbu karang itu, dan selalu menemukan spesies baru. Sangat menantang, tetapi juga sangat mengasyikkan!”

Selama survei baru-baru ini, tim peneliti menemukan lebih banyak ikan peri berkerudung mawar serta setidaknya delapan spesies ikan baru yang potensial.

Akademi Ilmu Pengetahuan California dan Institut Penelitian Kelautan Maladewa melanjutkan kemitraan mereka untuk menjelajahi lebih banyak terumbu karang Maladewa di masa depan.

“Kemitraan kami akan membantu kami lebih memahami kedalaman ekosistem laut kami yang belum dijelajahi dan penghuninya,” kata Najeeb. “Semakin kita memahami dan semakin kuat bukti ilmiah yang dapat kita kumpulkan, semakin baik kita dapat melindungi mereka.”

“Kami berharap dapat mengumpulkan beberapa spesimen lagi dari delapan spesies baru lainnya yang baru-baru ini kami temukan,” kata Rocha. “Selain itu, kami bekerja sama erat dengan mitra Maladewa kami untuk tetap menggunakan nama Maladewa dalam spesies kami.”


Posted By : angka keluar hk