Para pemimpin kesehatan masyarakat Kanada menavigasi perairan berombak saat pandemi berlanjut
Canada

Para pemimpin kesehatan masyarakat Kanada menavigasi perairan berombak saat pandemi berlanjut

MONTREAL — Kepergian mendadak direktur kesehatan masyarakat Quebec pekan lalu adalah bukti lebih lanjut dari jalan berbatu yang dilalui oleh kepala petugas medis negara itu saat gelombang Omicron mendorong perjuangan pandemi menuju tahun ketiga.

Dr. Horacio Arruda dari Quebec, yang telah menjadi direktur kesehatan masyarakat sejak 2012, mengutip kritik tentang penanganan pemerintah terhadap gelombang terbaru ketika ia tiba-tiba mengundurkan diri Senin setelah 22 bulan mengawasi respons pandemi provinsi tersebut.

“Komentar baru-baru ini tentang kredibilitas pendapat kami dan ketelitian ilmiah kami tidak diragukan lagi menyebabkan erosi tertentu dari dukungan publik,” tulis Arruda dalam sebuah surat yang menawarkan pengunduran dirinya.

Jauh berbeda dengan Maret 2020, ketika Arruda termasuk di antara jajaran pejabat tinggi kesehatan provinsi yang bertugas saat pandemi melanda. Arruda dan yang lainnya, termasuk Dr. Bonnie Henry dari BC, Dr. Deena Hinshaw dari Alberta dan Dr. Robert Strang dari Nova Scotia, menjadi terkenal hampir dalam semalam, menawarkan suara-suara yang menenangkan di saat krisis.

“Pada awalnya, ketika kami tidak tahu apa yang tidak kami ketahui, dan ada banyak ketidakpastian, kepala petugas medis memainkan peran yang sangat berguna, seperti yang seharusnya mereka lakukan — untuk menjadi wajah publik. pemerintah dan menjelaskan apa yang sedang terjadi,” kata Patrick Fafard, profesor urusan publik dan internasional Universitas Ottawa yang telah mempelajari peran petugas medis negara itu.

“Status mereka dalam istilah media atau opini publik telah menurun – beberapa di antaranya tidak dapat dihindari, tetapi juga karena ketegangan dan kontradiksi dalam peran.”

Fafard mengatakan sementara petugas medis memainkan peran sebagai penasihat, masing-masing provinsi memandang peran tersebut secara berbeda. Dalam pandemi yang berkepanjangan, ketika bukti ilmiah berkembang dengan cepat, mereka harus mendamaikan pandangan yang berbeda dan pemerintah yang tidak membuat keputusan berdasarkan sains saja. Mereka sering dibiarkan menjelaskan kebijakan, meskipun keputusan akhirnya berada di tangan politisi.

Sebagian besar dari mereka yang bekerja pada tahun 2020 tetap di tempatnya, dengan pengecualian Arruda dan Dr. David Williams dari Ontario, yang telah menjadi sasaran kritik sebelum dia pensiun tahun lalu.

Di British Columbia, Henry menjadi terkenal karena tanda tangannya yang mengatakan, “Bersikap baik, tenang, aman,” yang telah terpampang di poster, T-shirt, topeng, dan bahkan “sepatu Dr. Henry” yang dirancang untuk menghormatinya. Dipuji sebagai komunikator yang efektif untuk nada dorongannya selama pengarahan, Henry juga menghadapi kritik karena dengan gigih mempertahankan pendiriannya terhadap meluasnya penggunaan tes cepat.

Di Alberta, Hinshaw, telah berubah dari dianggap penting menjadi dikritik keras. Pada awal tahun 2020, wajahnya terukir pada pakaian dan cetakan desainer saat ia menjadi wajah pemerintah provinsi yang bijaksana yang menerapkan pembatasan kesehatan untuk melindungi warga Albertan dan sistem kesehatan mereka.

Namun dalam gelombang berikutnya, ketika pemerintah Perdana Menteri Jason Kenney menunda penerapan pembatasan baru dan sistem kesehatan terancam melemah, Hinshaw terjebak dalam teka-teki antara orang Albertan yang menginginkan lebih banyak pembatasan dan mereka yang menginginkan lebih sedikit. Titik nadir datang musim panas lalu dalam gelombang keempat, ketika ribuan operasi dibatalkan dan Angkatan Bersenjata dipanggil untuk membantu.

Kenney dan Hinshaw mengakui bahwa mereka membantu mengatur panggung dengan mengakhiri pembatasan kesehatan terlalu cepat pada bulan Juni, meskipun munculnya varian Delta. Kenney bertanggung jawab atas kesalahan itu tetapi juga mengatakan dia akan mengambil tindakan jika Hinshaw merekomendasikannya.

“Kadang-kadang politisi tidak membantu, karena mereka mengacu pada saran yang mereka terima dari pejabat kesehatan masyarakat mereka,” kata Daniel Beland, profesor ilmu politik Universitas McGill. “Pada akhirnya, penting untuk memahami tanggung jawab atas keputusan ini terletak pada pejabat terpilih, bukan pegawai negeri.”

Perbedaan itu tidak selalu dipahami oleh publik, dan di tengah tindakan yang lebih keras di Quebec, Pulau Prince Edward, Saskatchewan dan Nova Scotia, petugas medis di sana telah melihat protes di depan rumah mereka. Beberapa bahkan menghadapi ancaman pembunuhan.

“Mereka adalah ilmuwan, mereka pegawai negeri, mereka ahli, tetapi mereka dikelilingi oleh politik,” kata Beland, direktur Institut McGill untuk Studi Kanada. “Ini adalah situasi yang sangat, sangat sulit ketika Anda benar-benar di bawah tekanan, Anda menerima ancaman pembunuhan, Anda menerima penghinaan secara teratur. Ini sulit.”

Di Quebec, beberapa komentator merasa Arruda, yang mempertahankan perannya sebagai asisten wakil menteri, terlalu dekat dengan pemerintahan Perdana Menteri Francois Legault. Partai-partai oposisi serta Quebec’s College of Physicians telah menyerukan agar direktur berikutnya diberi kebebasan yang lebih besar.

Fafard mengatakan bahwa setelah pandemi, adalah bijaksana untuk meninjau kembali peran lintas yurisdiksi sebagai bagian dari post-mortem yang lebih besar. Tetapi penting untuk tidak melupakan siapa yang pada akhirnya membuat keputusan.

“Intinya adalah, kita harus meminta pertanggungjawaban pemerintah kita, bukan orang-orang ini,” kata Fafard. “Mari kita tetap fokus pada politisi yang kita pilih untuk membuat pilihan, bukan pegawai negeri yang tidak terpilih.”

Sementara itu, Strang mengatakan dia mendengar kritik dari beberapa orang dan berterima kasih kepada yang lain.

“Apakah publik mulai bosan mendengar kabar saya atau tidak, saya tidak tahu,” kata Strang dalam pengarahan pekan lalu. “Komitmen saya adalah berada di sini dan membantu Nova Scotia melewati pandemi ini seaman mungkin.”

Laporan oleh The Canadian Press ini pertama kali diterbitkan pada 15 Januari 2022.

— Dengan file dari Keith Doucette di Halifax, Dean Bennett di Edmonton dan Camille Bains di Vancouver.


Posted By : togel hongkonģ malam ini