Para pengunjuk rasa berkumpul di Chelsea, Que.  setelah guru berhijab dikeluarkan dari kelas
Canada

Para pengunjuk rasa berkumpul di Chelsea, Que. setelah guru berhijab dikeluarkan dari kelas

CHELSEA, QUE. — Ratusan orang berkumpul di Chelsea, Que. pada hari Selasa untuk memprotes setelah seorang guru dikeluarkan dari kelas lokal karena mengenakan jilbab.

Fatemeh Anvari, seorang guru kelas 3 di Sekolah Dasar Chelsea, diberitahu bahwa dia tidak bisa lagi melanjutkan perannya karena jilbabnya melanggar RUU Quebec 21.

Anggota masyarakat, termasuk orang tua dan anak-anak di sekolah, berkumpul pada hari Selasa untuk menyuarakan kemarahan pada hukum dan menyatakan dukungan untuk Anvari.

“Kami hanya ingin memastikan bahwa pemerintah Quebec tahu bahwa mereka tidak bisa lepas dari ini di komunitas kami,” David Harris, penyelenggara protes, mengatakan kepada CTV News Ottawa. “Kami melihat ini sebagai RUU yang jelas-jelas melangkah terlalu jauh atas nama sekularisme.”

Undang-undang yang disahkan pada tahun 2019 melarang pemakaian simbol agama di tempat kerja oleh pegawai pemerintah dalam posisi otoritas.

Penghapusan Anvari dari ruang kelas memicu kemarahan dan kecaman yang meluas.

“Ketika datang ke anggota komunitas kami, kami ingin menunjukkan bahwa kami membela mereka,” kata Harris.

Protes hari Selasa di luar kantor Robert Bussiere, MNA untuk Gatineau, melihat banyak demonstran dengan tanda dan pita hijau.

“Kami di sini untuk mewakili Bu Fatemeh dan semua orang lain yang berhijab,” kata Zoe Neldrum, siswa kelas 3 Anvari yang biasa mengajar, “karena itu salah dan tidak adil dan kami ingin dia menjadi guru kami. lagi karena dia salah satu guru terbaik yang pernah kita miliki.”

Bersama dengan anggota komunitas sekolah, demonstrasi tersebut menampilkan pemimpin lokal lainnya, mantan kandidat pemilu, dan politisi kota.

“Saya bangga dengan dewan sekolah untuk pekerjaan advokasi yang telah mereka lakukan,” kata Shealagh Earle-Meadows, orang tua yang putrinya diajar oleh Anvari, tetapi yang mengatakan dia mengakui hukum harus ditegakkan. “Saya pikir ini diskriminatif, saya pikir ini adalah bentuk atau rasisme, dan saya pikir itu adalah pesan yang sangat menjijikkan untuk dikirim kepada anak-anak kita … Saya berharap lebih banyak warga di seluruh negeri akan mulai memperhatikan dan mulai mendorong dan menggalang pemerintah federal. untuk mulai membuat beberapa perubahan.”

Perdana Menteri Francois Legault mengatakan pada hari Jumat bahwa dewan sekolah seharusnya tidak mempekerjakan Anvari sebagai guru.

“Orang-orang ini, jika mereka tidak memakai lambang agama—entah itu Katolik atau Yahudi, apa pun lambang agamanya—jika mereka tidak memakai lambang agama dalam posisi otoritas, mereka masih bisa bekerja,” kata Legault. “Dan mereka bisa memakai tanda agama mereka di jalan di rumah di tempat lain.”

Perdana Menteri Justin Trudeau mengatakan Senin bahwa pemerintah federal tidak mengesampingkan intervensi untuk menantang RUU 21 di pengadilan. Pada konferensi pers pada hari Selasa, Pemimpin NDP Jagmeet Singh mendesak perdana menteri untuk mengambil tindakan.

“Saya sangat menentangnya. Ini adalah undang-undang yang diskriminatif dan undang-undang yang merugikan orang dan sekarang kami telah melihat dampaknya secara langsung,” kata Singh. “Pada saat ini, saya pikir inilah saatnya untuk memperjelas bahwa jika kasus ini sampai ke tingkat federal, bahwa pemerintah federal harus mendukung warga Quebec yang menentang ini, harus mendukung tiga juta warga Quebec yang menentangnya dan harus mendukungnya. orang Quebec yang melawan hukum diskriminatif ini.”

Susan Rab, seorang warga Chelsea, yang membantu mengorganisir unjuk rasa tersebut, telah melawan hukum sejak itu di bertindak pada Juni 2019 dan mengatakan itu tidak adil dan tidak setara.

“Hukum Kanada, hukum hak asasi manusia selama beberapa dekade menetapkan bahwa orang memiliki hak beragama,” kata Rab. “Bill 21 telah menjadi jauh lebih pribadi bagi lebih banyak orang di Chelsea dan kami harus jelas bahwa kami tidak menginginkan Bill 21 di sini. Ini komunitas kami, ini sekolah kami.”

Anvari telah ditawari posisi baru untuk mengerjakan literasi dan keragaman dengan anak-anak di Chelsea Elementary School.


Posted By : togel hongkonģ malam ini