Paramount dan mantan CEO CBS menerima US,75 juta dalam gugatan class action pemegang saham
Business

Paramount dan mantan CEO CBS menerima US$14,75 juta dalam gugatan class action pemegang saham

Paramount telah setuju untuk membayar US$14,75 juta kepada pemegang saham mantan CBS dalam gugatan class action yang diusulkan yang mengklaim kegagalan perusahaan untuk mengungkapkan tuduhan pelanggaran seksual terhadap mantan kepala eksekutif CBS Leslie Moonves secara artifisial menggelembungkan nilai sahamnya.

Pengacara Paramount, Moonves dan penggugat mengajukan kesepakatan penyelesaian yang diusulkan di pengadilan federal Manhattan pada hari Jumat. CBS dan Moonves telah membantah bahwa mereka menyesatkan investor.

CBS bergabung dengan perusahaan saudara Viacom Inc pada Desember 2019. Perusahaan yang bergabung itu disebut ViacomCBS hingga Februari, ketika berubah nama menjadi Paramount Global.

Di tengah gerakan #MeToo, lebih dari selusin wanita menuduh Moonves melakukan pelecehan dan intimidasi, termasuk mengekspos dirinya sendiri dan menekan wanita untuk berhubungan seks. Moonves telah membantah melakukan kesalahan dan mengatakan hubungan itu konsensual.

Moonves mengundurkan diri di bawah tekanan pada September 2018; bahwa Desember CBS mengatakan telah memecatnya karena suatu alasan dan menolak paket pesangon US$120 juta, menyusul tinjauan dewan atas temuan penyelidikan terhadap perilaku Moonves dan budaya CBS yang dilakukan oleh dua firma hukum yang disewa oleh CBS.

CBS dan pengacara Moonves tidak segera menanggapi permintaan komentar. Pengacara penggugat di Robbins Geller Rudman & Dowd tidak segera menanggapi.

Sekelompok pemegang saham menggugat pada tahun 2018. Mereka menuduh CBS dan Moonves menyesatkan investor dengan awalnya tidak mengungkapkan tuduhan terhadapnya dan membuat pernyataan publik untuk mendukung #MeToo.

Moonves pada konferensi industri 2017, misalnya, menyebut #MeToo “momen penting” dan berkata, “Saya pikir penting bahwa budaya perusahaan tidak mengizinkan ini … Ada banyak hal yang tidak kami ketahui.”

Pada tahun 2020, Hakim Distrik AS Valerie Caproni di Manhattan menemukan bahwa pernyataan itu adalah satu-satunya yang dikutip oleh penggugat yang dapat menyesatkan investor, dan menolak klaim lainnya.

(Laporan oleh Daniel Wiessner di Albany, New York. Pelaporan tambahan oleh Helen Coster di New York. Disunting oleh Alexia Garamfalvi dan Matthew Lewis)


Posted By : togel hongkonģ hari ini