Parlemen Afrika Selatan di Cape Town terbakar
Brody

Parlemen Afrika Selatan di Cape Town terbakar

CAPE TOWN, AFRIKA SELATAN — Petugas pemadam kebakaran berjuang memadamkan kobaran api besar di kompleks Parlemen Afrika Selatan pada Minggu yang menyebabkan kepulan asap hitam dan kobaran api ke udara di atas pusat Cape Town dan menyebabkan beberapa langit-langit gedung yang menampung badan legislatif nasional itu runtuh. runtuh.

Kebakaran dimulai di lantai tiga sebuah gedung tua yang menampung kantor-kantor dan menyebar ke gedung Majelis Nasional, tempat Parlemen Afrika Selatan sekarang duduk, kata Menteri Pekerjaan Umum dan Infrastruktur Patricia de Lille.

“Api saat ini berada di ruang Majelis Nasional,” kata De Lille kepada wartawan di tempat kejadian. “Ini adalah hari yang sangat menyedihkan bagi demokrasi karena Parlemen adalah rumah demokrasi kita.”

Juru bicara Dinas Pemadam Kebakaran dan Penyelamatan Kota Cape Town Jermaine Carelse mengatakan tidak ada korban luka yang dilaporkan. Parlemen ditutup untuk liburan.

Penjaga keamanan pertama kali melaporkan kebakaran sekitar pukul 6 pagi, kata Carelse, dan 35 petugas pemadam kebakaran berada di lokasi. Beberapa dari mereka diangkat ke cakrawala Cape Town dengan derek untuk menyemprotkan air ke kobaran api dari atas.

Mereka masih memadamkan api lebih dari enam jam kemudian.

Presiden Afrika Selatan Cyril Ramaphosa diberitahu tentang kebakaran itu, kata De Lille, tetapi terlalu dini untuk berspekulasi tentang penyebabnya. Dia mengatakan pihak berwenang sedang meninjau rekaman kamera video.

Wakil menteri keamanan negara juga berada di kompleks Parlemen. Ketua parlemen Nosiviwe Mapisa-Nqakula memperingatkan terhadap spekulasi bahwa itu adalah serangan yang disengaja.

“Sampai ada laporan bahwa ada pembakaran, kami harus berhati-hati untuk tidak memberi kesan bahwa ada serangan,” katanya.

Presiden Ramaphosa dan banyak politisi tingkat tinggi Afrika Selatan berada di Cape Town untuk menghadiri upacara pemakaman Uskup Agung Desmond Tutu, yang berlangsung pada hari Sabtu di Katedral St. George di kota itu, sekitar satu blok jauhnya dari kantor parlemen.

Kawasan ini memiliki tiga bagian utama, gedung Parlemen asli yang selesai dibangun pada akhir 1800-an dan dua bagian baru yang dibangun pada abad ke-20.

Api awalnya terkonsentrasi di gedung Parlemen lama, yang terletak di belakang Majelis Nasional, kata De Lille kepada wartawan di depan gerbang kompleks Parlemen. Selama pengarahan itu, dia mengatakan petugas pemadam kebakaran “situasinya terkendali,” tetapi api menyebar segera setelah itu dan merobek gedung Parlemen saat ini.

Pihak berwenang khawatir bahwa bagian lain dari bangunan di kawasan itu mungkin runtuh karena panas, sementara artefak bersejarah di dalamnya kemungkinan akan rusak atau hancur. Bagian atas gedung Majelis Nasional yang putih terang telah terbakar hitam saat asap mengepul dari atapnya.

“Bitumen di atap bahkan mencair, indikasi panas yang hebat. Ada laporan beberapa dinding menunjukkan retakan, yang bisa mengindikasikan runtuh,” kata Carelse seperti dikutip situs News24.

Polisi menutup kompleks dan menutup jalan. Beberapa area yang diblokir berada di dekat tempat orang-orang meninggalkan bunga dan upeti lainnya untuk Tutu.

Kebakaran hebat di lereng Table Mountain yang terkenal di Cape Town tahun lalu menyebar ke gedung-gedung di bawah dan menghancurkan sebagian perpustakaan bersejarah di University of Cape Town.


Posted By : keluaran hongkong malam ini