Pasar saham: Saham dunia beragam karena inflasi China mendorong lebih tinggi
Business

Pasar saham: Saham dunia beragam karena inflasi China mendorong lebih tinggi

Saham dibuka lebih tinggi di Eropa setelah sebagian besar jatuh di Asia pada hari Rabu karena China melaporkan bahwa inflasi melonjak pada bulan Oktober.

Benchmark lebih tinggi di London, Paris dan Hong Kong tetapi jatuh di Tokyo dan Shanghai.

Indeks harga konsumen China, ukuran utama inflasi, naik 1,5% pada Oktober, naik dari 0,7% bulan sebelumnya, Biro Statistik Nasional melaporkan. Lonjakan ke level tertinggi 13 bulan terutama didorong oleh lonjakan harga makanan dan bahan bakar, katanya.

Harga produsen, atau harga grosir, naik 13,5%, menambah kekhawatiran bahwa tekanan harga mungkin membatasi kemampuan bank sentral untuk menyesuaikan kebijakannya untuk mendorong pertumbuhan.

Pasar China awalnya jatuh setelah laporan tersebut, meskipun Hang Seng Hong Kong pulih dari kerugian awal, naik 0,7% menjadi 24.996,14. Indeks Shanghai Composite juga memangkas penurunan paginya tetapi masih berakhir lebih rendah 0,4% pada 3.492,46.

Pada awal perdagangan Eropa, FTSE 100 Inggris naik 0,4% menjadi 7.300,26 sementara CAC 40 di Paris naik tipis 0,1% menjadi 7.050,02. DAX Jerman hampir tidak berubah di 16.041,62.

Futures untuk S&P 500 dan industri Dow keduanya turun 0,1% lebih rendah.

Hasil pada Treasury 10-tahun naik menjadi 1,47% dari 1,44% pada akhir Selasa.

Di tempat lain di Asia, Nikkei 225 Tokyo kehilangan 0,6% menjadi 29.106,78 dan Kospi di Korea Selatan turun 1,1% menjadi 2.930,17. S&P/ASX 200 Australia menyerah 0,1% menjadi 7.423,90. Saham naik di India dan Taiwan.

Momok inflasi yang sangat tinggi telah menghantui pasar selama berbulan-bulan dan data terbaru China menambah tanda-tanda bahwa hal itu tidak hilang dengan cepat.

Tetapi angka-angka terbaru dibesar-besarkan oleh data komparatif yang rendah dari tahun lalu dan tekanan harga yang mendasarinya tetap rendah, Julian Evans-Pritchard dari Capital Economics mengatakan dalam sebuah laporan.

“Kami terus berpikir bahwa inflasi harga konsumen akan tetap di bawah 2% di kuartal mendatang dan inflasi tidak mungkin menjadi kendala utama pada kemampuan PBOC untuk melonggarkan kebijakan moneter,” katanya.

Pada hari Selasa saham berakhir sedikit lebih rendah di Wall Street, mematahkan kenaikan beruntun delapan hari yang telah didorong oleh pendapatan perusahaan yang kuat dan data ekonomi.

Indeks S&P 500 kehilangan 0,4%, Dow Jones Industrial Average turun 0,3% dan Nasdaq kehilangan 0,6%.

Inflasi membebani sentimen pasar AS juga: Departemen Tenaga Kerja melaporkan Selasa bahwa inflasi di tingkat grosir naik 8,6% pada Oktober dari tahun sebelumnya, menyamai rekor kenaikan tahunan September.

Departemen Tenaga Kerja akan merilis Indeks Harga Konsumen untuk Oktober pada hari Rabu, memberikan gambaran yang lebih rinci tentang bagaimana inflasi berdampak pada konsumen.

Banyak industri menghadapi biaya yang lebih tinggi untuk bahan baku dan energi sambil menghadapi masalah rantai pasokan. Itu telah memotong operasi mereka dan mendorong mereka untuk menaikkan harga barang jadi, yang pada gilirannya membuat produk dan layanan lebih mahal bagi konsumen.

Putaran pendapatan terakhir hampir berakhir, tetapi investor masih memiliki beberapa kartu laporan perusahaan besar untuk ditinjau. Walt Disney akan melaporkan hasilnya pada hari Rabu. Tapestry, pemilik Coach dan merek mewah lainnya, akan melaporkan hasilnya pada Kamis.

Benchmark minyak mentah AS naik 3 sen menjadi US$84,19 per barel di perdagangan elektronik di New York Mercantile Exchange. Itu melonjak $2,22 pada hari Selasa. Minyak mentah Brent, dasar untuk penetapan harga internasional, naik 47 sen menjadi $85,25 per barel.

Dolar AS naik menjadi 113,14 yen Jepang dari 112,86 yen. Euro melemah menjadi $ 1,1570 dari $ 1,1595.

Posted By : togel hongkonģ hari ini