Pasar saham: Saham global, Wall St up
Business

Pasar saham: Saham global, Wall St up

BEIJING –

Saham global dan berjangka Wall Street menguat pada hari Rabu setelah ketua Federal Reserve Jerome Powell mengatakan kebijakan moneter AS akan kembali normal dan suku bunga mungkin dinaikkan lebih awal dari yang direncanakan.

London dan Frankfurt dibuka lebih tinggi. Shanghai, Tokyo dan Sydney maju.

Indeks acuan S&P 500 Wall Street naik 0,9% pada hari Selasa setelah Powell mengatakan kebijakan “kemungkinan besar” akan kembali normal karena pembelian obligasi dan stimulus lainnya berkurang. Berbicara di depan Komite Perbankan Senat, dia mengatakan suku bunga yang sangat rendah mungkin dinaikkan lebih awal dari yang direncanakan jika perlu untuk mendinginkan inflasi yang berada pada level tertinggi empat dekade.

“Wall Street sekarang memiliki pemahaman yang lebih baik tentang bagaimana Fed akan menormalkan kebijakan,” kata Edward Moya dari Oanda dalam sebuah laporan. “Setelah kesaksian Powell, beberapa investor merasa mereka mendapat sinyal yang jelas untuk membeli penurunan.”

Pada awal perdagangan, FTSE 100 di London naik 0,5% menjadi 7.529,16. DAX di Frankfurt naik 1,1% menjadi 15.941,81. CAC 40 di Paris bertambah 1% menjadi 7.183,38.

Di Wall Street, berjangka untuk indeks acuan S&P 500 dan Dow Jones Industrial Average naik 0,2%.

Pada hari Selasa, S&P 500 memecahkan serangkaian penurunan lima hari dan naik 0,9%. Dow naik 0,5% dan komposit Nasdaq naik 1,4%.

Di Asia, Shanghai Composite Index naik 0,8% menjadi 3.595,12 dan Nikkei 225 di Tokyo naik 1,9% menjadi 28.765,66. Hang Seng di Hong Kong naik 2,6% menjadi 24.354,68.

Kospi di Seoul bertambah 1,5% menjadi 2.972,48 dan S&P-ASX 200 Sydney naik 0,7% menjadi 7.438,90.

Sensex India dibuka naik 0,8% pada 61.102,89. Selandia Baru mundur sementara pasar Asia Tenggara naik.

Investor bingung pada pertengahan Desember ketika pejabat Fed mengatakan mereka akan mempercepat rencana untuk mengurangi stimulus yang mendorong harga saham. Mereka telah mencoba untuk mencari tahu bagaimana ekonomi terbesar di dunia dan pasar keuangan akan bereaksi.

Juga Selasa, Bank Dunia memangkas perkiraan pertumbuhan ekonomi global tahun ini menjadi 4,1% dari 4,3% sebagian karena gangguan rantai pasokan yang memicu inflasi. Badan tersebut memperkirakan ekonomi dunia tumbuh sebesar 5,5% pada tahun 2021.

Pada hari Rabu, pemerintah AS akan melaporkan inflasi konsumen. Itu diikuti Kamis oleh indeks harga grosir.

Di pasar energi, patokan minyak mentah AS naik 2 sen menjadi US$81,24 per barel di perdagangan elektronik di New York Mercantile Exchange. Kontrak naik $2,99 pada hari Selasa menjadi $81,22. Minyak mentah Brent, yang digunakan sebagai dasar harga untuk minyak internasional, turun 11 sen menjadi $83,61 per barel di London. Itu naik $2,85 pada sesi sebelumnya menjadi $83,72.

Dolar turun tipis menjadi 115,34 yen dari 115,37 yen pada Selasa. Euro turun tipis menjadi $1,1364 dari $1,1366.

Posted By : togel hongkonģ hari ini