Pasukan Prancis meninggalkan Timbuktu setelah hampir 9 tahun
World

Pasukan Prancis meninggalkan Timbuktu setelah hampir 9 tahun

BAMAKO, MALI — Pasukan Prancis meninggalkan kota Timbuktu Selasa malam, tanda terbaru bahwa bekas kekuatan kolonial itu menarik kehadirannya di Mali utara hampir sembilan tahun setelah mengusir ekstremis Islam dari kekuasaan di sana dalam intervensi militer.

Langkah simbolis itu terjadi di tengah kekhawatiran tentang apakah militer Mali sekarang dapat turun tangan dan menangkis para ekstremis, yang telah berkumpul kembali dan memperluas jangkauan mereka lebih jauh ke selatan sejak serangan 2013.

Dalam sebuah komunike, militer Prancis menekankan Selasa malam bahwa militer Mali mempertahankan “garnisun yang kuat di Timbuktu,” di samping hampir 2.200 penjaga perdamaian PBB yang ditempatkan secara permanen di sana.

Warga mengatakan kepada The Associated Press Selasa malam bahwa militer Mali telah menduduki bekas pangkalan militer Prancis.

Militer Prancis telah menutup pangkalannya lebih jauh ke utara di Kidal dan Tessalit tetapi mempertahankan kehadirannya di Gao dekat wilayah perbatasan yang bergejolak di mana operasi terkonsentrasi dalam beberapa tahun terakhir.

Prancis mengumumkan awal tahun ini bahwa mereka akan menarik lebih dari 2.000 tentara dari Sahel pada awal 2022, memfokuskan kembali upaya militernya untuk menetralisir operasi ekstremis, dan memperkuat serta melatih tentara lokal.

Keputusan itu diambil di tengah meningkatnya ketidakstabilan politik di Mali, di mana Kolonel Assimi Goita melakukan dua kudeta dalam waktu kurang dari satu tahun sebelum dilantik sebagai presiden sementara negara itu. Komunitas internasional telah menetapkan batas waktu untuk pemilihan demokratis baru yang akan diadakan pada akhir Februari, meskipun ada tanda-tanda yang berkembang bahwa itu tidak akan terjadi.

Pada hari Minggu, blok regional yang dikenal sebagai Komunitas Ekonomi Negara-negara Afrika Barat memperingatkan bahwa Mali dapat menghadapi sanksi tambahan jika lebih banyak “kemajuan nyata” tidak dibuat pada 1 Januari untuk mempersiapkan pemilihan. Komunitas telah menangguhkan Mali, dan memberlakukan larangan perjalanan dan pembekuan aset pada anggota pemerintah transisi.

Junta menyebut ketidakamanan yang meningkat di seluruh Mali sebagai alasan mengapa batas waktu Februari tidak dapat dicapai.

Penulis Associated Press Krista Larson di Dakar, Senegal berkontribusi.


Posted By : pengeluaran hk