Paus mengatur setiap umat Katolik yang dibaptis, termasuk wanita, dapat mengepalai departemen Vatikan
World

Paus mengatur setiap umat Katolik yang dibaptis, termasuk wanita, dapat mengepalai departemen Vatikan

VATICAN CITY — Paus Fransiskus pada Sabtu mengeluarkan konstitusi baru untuk administrasi pusat Vatikan, yang dikenal sebagai Kuria, yang menyatakan bahwa setiap umat Katolik yang dibaptis, termasuk wanita, dapat mengepalai departemen Vatikan.

Sebagian besar departemen Vatikan dipimpin oleh pendeta pria, biasanya kardinal. Konstitusi baru setebal 54 halaman, yang disebut Praedicate Evangelium (Mengkhotbahkan Injil), membutuhkan waktu lebih dari sembilan tahun untuk diselesaikan.

Ini akan berlaku pada tanggal 5 Juni, menggantikan yang disetujui pada tahun 1988 oleh Paus Yohanes Paulus II.

Salah satu bagian dari pembukaan konstitusi mengatakan: “Paus, uskup dan menteri tertahbis lainnya bukan satu-satunya penginjil di Gereja,” menambahkan bahwa pria dan wanita awam “harus memiliki peran pemerintah dan tanggung jawab”.

Bagian prinsip konstitusi mengatakan “setiap anggota umat beriman dapat mengepalai dikasteri (departemen Kuria) atau organisme” jika paus memutuskan siapa yang memenuhi syarat dan mengangkat mereka. Tidak ada pembedaan antara pria awam dan wanita awam.

Konstitusi 1988 menyatakan bahwa departemen harus dipimpin seorang kardinal atau uskup dan dibantu oleh seorang sekretaris, ahli, dan administrator.

Dalam sebuah wawancara dengan Reuters pada tahun 2018, paus mengungkapkan bahwa dia telah memilih seorang wanita untuk mengepalai departemen ekonomi Vatikan tetapi dia tidak dapat mengambil pekerjaan itu karena alasan pribadi.

Tahun lalu, Fransiskus untuk pertama kalinya mengangkat seorang wanita ke posisi nomor dua di pemerintahan Kota Vatikan, menjadikan Suster Raffaella Petrini sebagai wanita dengan peringkat tertinggi di negara bagian terkecil di dunia.

Juga tahun lalu, dia menunjuk suster Italia Suster Alessandra Smerilli ke posisi sementara sekretaris kantor pengembangan Vatikan, yang menangani masalah keadilan dan perdamaian.

Selain itu, Fransiskus menunjuk Nathalie Becquart, anggota Prancis dari Xaviere Missionary Sisters, sebagai wakil sekretaris Sinode Para Uskup, sebuah departemen yang mempersiapkan pertemuan-pertemuan besar para uskup sedunia yang diadakan setiap beberapa tahun.

Pelaporan oleh Philip Pullella; Diedit oleh Mark Heinrich dan Christina Fincher


Posted By : pengeluaran hk