PBB akan memilih untuk menangguhkan Rusia dari Dewan Hak Asasi Manusia
World

PBB akan memilih untuk menangguhkan Rusia dari Dewan Hak Asasi Manusia

Perserikatan Bangsa-Bangsa – Majelis Umum PBB pada Kamis memberikan suara pada resolusi yang diprakarsai AS untuk menangguhkan Rusia dari badan hak asasi manusia terkemuka organisasi dunia atas tuduhan bahwa tentara Rusia membunuh warga sipil saat mundur dari wilayah sekitar ibukota Ukraina.

Duta Besar AS Linda Thomas-Greenfield membuat seruan agar Rusia dicopot dari kursinya di Dewan Hak Asasi Manusia yang beranggotakan 47 orang setelah video dan foto jalan-jalan di kota Bucha dipenuhi dengan mayat-mayat yang tampak seperti warga sipil. Kematian itu telah memicu kemarahan global dan seruan untuk sanksi yang lebih keras terhadap Rusia, yang dengan keras membantah pasukannya bertanggung jawab.

“Kami percaya bahwa anggota pasukan Rusia melakukan kejahatan perang di Ukraina, dan kami percaya bahwa Rusia harus bertanggung jawab,” kata Thomas-Greenfield, Senin. “Partisipasi Rusia di Dewan Hak Asasi Manusia adalah lelucon.”

Juru bicara Majelis Umum Paulina Kubiak mengatakan sesi khusus darurat majelis di Ukraina akan dilanjutkan Kamis pagi, ketika resolusi “untuk menangguhkan hak keanggotaan di Dewan Hak Asasi Manusia Federasi Rusia” akan dilakukan pemungutan suara.

Sementara Dewan Hak Asasi Manusia berbasis di Jenewa, para anggotanya dipilih oleh Majelis Umum yang beranggotakan 193 negara untuk masa jabatan tiga tahun. Resolusi Maret 2006 yang membentuk dewan hak asasi mengatakan majelis dapat menangguhkan hak keanggotaan suatu negara “yang melakukan pelanggaran berat dan sistematis hak asasi manusia.”

Resolusi singkat yang akan dipilih menyatakan “keprihatinan besar atas krisis hak asasi manusia dan kemanusiaan yang sedang berlangsung di Ukraina, khususnya atas laporan pelanggaran dan pelanggaran hak asasi manusia dan pelanggaran hukum humaniter internasional oleh Federasi Rusia, termasuk pelanggaran berat dan sistematis dan pelanggaran HAM.”

Persetujuan akan membutuhkan dua pertiga mayoritas anggota majelis yang memilih “ya” atau “tidak”, dengan abstain tidak dihitung dalam perhitungan.

Majelis Umum memberikan suara 140-5 dengan 38 abstain pada 24 Maret pada resolusi menyalahkan Rusia atas krisis kemanusiaan di Ukraina dan mendesak gencatan senjata segera dan perlindungan bagi jutaan warga sipil dan rumah, sekolah dan rumah sakit penting untuk kelangsungan hidup mereka.

Pemungutan suara itu hampir persis sama dengan resolusi 2 Maret yang diadopsi majelis menuntut gencatan senjata Rusia segera, penarikan semua pasukannya dan perlindungan bagi semua warga sipil. Suara itu 141-5 dengan 35 abstain.

Thomas-Greenfield mendesak 140 anggota yang memberikan suara mendukung kedua resolusi tersebut untuk mendukung penangguhan Rusia dari Dewan Hak Asasi Manusia.

Isunya sederhana, katanya: “Gambaran dari Bucha dan kehancuran di seluruh Ukraina mengharuskan kita sekarang untuk mencocokkan kata-kata kita dengan tindakan.”

“Kita tidak bisa membiarkan negara anggota yang merongrong setiap prinsip yang kita pegang teguh untuk terus duduk di Dewan Hak Asasi Manusia PBB,” katanya.

Pendukung resolusi optimis tentang persetujuannya, meskipun tidak harus dengan dukungan dari 140 negara.

Rusia meminta sejumlah negara yang tidak ditentukan untuk memilih “tidak”, dengan mengatakan abstain atau tidak memberikan suara akan dianggap sebagai tindakan yang tidak bersahabat dan akan mempengaruhi hubungan bilateral.

Dalam apa yang disebut “non-kertas” yang diperoleh The Associated Press, Rusia mengatakan upaya untuk mengeluarkannya dari Dewan Hak Asasi Manusia adalah politis dan didukung oleh negara-negara yang ingin mempertahankan posisi dominan dan kontrol mereka atas dunia.

Negara-negara tersebut ingin melanjutkan “politik neo-kolonialisme hak asasi manusia” dalam hubungan internasional, katanya, dengan mengatakan bahwa prioritas Rusia adalah untuk mempromosikan dan membela hak asasi manusia, termasuk secara multilateral di Dewan Hak Asasi Manusia.

Duta Besar Rusia di Jenewa, Gennady Gatilov, menyebut tindakan AS itu sebagai “keberanian yang tidak berdasar dan murni emosional yang terlihat bagus di depan kamera — betapa AS menyukainya.”

“Washington mengeksploitasi krisis Ukraina untuk keuntungannya sendiri dalam upaya untuk mengecualikan atau menangguhkan Rusia dari organisasi internasional,” kata Gatilov, dalam komentar yang disampaikan oleh juru bicara misi diplomatik Rusia.

Rusia dan empat anggota tetap Dewan Keamanan PBB yang memiliki hak veto—Inggris, Cina, Prancis, dan Amerika Serikat—semuanya saat ini memiliki kursi di Dewan Hak Asasi Manusia, yang bergabung kembali dengan AS tahun ini.

Satu-satunya negara yang hak keanggotaannya dicabut di dewan adalah Libya pada 2011, ketika pergolakan di negara Afrika Utara itu menjatuhkan pemimpin lama Moammar Gadhafi, kata juru bicara dewan Rolando Gomez.

Tidak ada anggota tetap Dewan Keamanan yang pernah dicabut keanggotaannya dari badan PBB mana pun.

___

Berhubungan

Apakah Anda memiliki pertanyaan tentang serangan di Ukraina? Surel [email protected]

  • Harap sertakan nama, lokasi, dan informasi kontak Anda jika Anda ingin berbicara dengan jurnalis CTV News.

  • Komentar Anda dapat digunakan dalam cerita CTVNews.ca.


Posted By : pengeluaran hk