PBB menuntut Mali mengizinkan penjaga perdamaian ke kota tempat 300 orang tewas
World

PBB menuntut Mali mengizinkan penjaga perdamaian ke kota tempat 300 orang tewas

PBB — Utusan tinggi PBB di Mali, Kamis, menuntut para pemimpin militer negara itu mengizinkan penjaga perdamaian PBB untuk mengunjungi sebuah kota di mana Human Rights Watch mengatakan tentara Mali dan tentara asing yang dicurigai sebagai orang Rusia baru-baru ini membunuh sekitar 300 orang, salah satu dari beberapa dugaan. pelanggaran hak yang dikecam oleh AS, Inggris dan Prancis.

Menurut Human Rights Watch, pembunuhan di Moura adalah kekejaman tunggal terburuk yang dilaporkan dalam 10 tahun konflik bersenjata Mali melawan ekstremis Islam. Inggris dan Prancis menuduh tentara bayaran Rusia dari Grup Wagner yang terkait dengan Kremlin terlibat.

Perwakilan khusus PBB El-Ghassim Wane mengatakan kepada Dewan Keamanan PBB bahwa pemerintah menegaskan dalam komunike 1 April bahwa “mereka telah menetralisir sejumlah elemen teroris” di daerah Moura di Mali tengah selatan Mopti.

Namun dia mengatakan misi penjaga perdamaian PBB yang dikenal sebagai MINUSMA menerima laporan “pelanggaran hak asasi manusia serius yang dilakukan terhadap sejumlah besar warga sipil selama operasi ini.” Ia mencari akses ke daerah yang sejauh ini ditolak, kecuali untuk penerbangan pengintaian pada 3 April, katanya.

Duta Besar Prancis untuk PBB Nicolas De Riviere mengutip laporan pelanggaran hak asasi manusia di Moura oleh unsur-unsur angkatan bersenjata Mali “disertai oleh tentara bayaran Rusia dari Grup Wagner” yang dapat merupakan kejahatan perang. Dia menyerukan penyelidikan nasional dan internasional dibuka dengan cepat dan agar MINUSMA melakukan penyelidikannya sendiri tanpa hambatan untuk menetapkan fakta dan melaporkannya ke Dewan Keamanan.

Mali telah berjuang untuk menahan pemberontakan ekstremis Islam sejak 2012. Pemberontak ekstremis dipaksa dari kekuasaan di kota-kota utara Mali dengan bantuan operasi militer yang dipimpin Prancis, tetapi mereka berkumpul kembali di padang pasir dan mulai melancarkan serangan terhadap tentara Mali dan sekutunya. . Ketidakamanan telah memburuk dengan serangan terhadap warga sipil dan pasukan penjaga perdamaian PBB.

Pada Agustus 2020, Presiden Mali Boubacar Ibrahim Keita, yang meninggal pada Januari, digulingkan dalam kudeta yang melibatkan Assimi Goita, yang saat itu menjadi kolonel tentara. Juni lalu, Goita dilantik sebagai presiden pemerintahan transisi setelah melakukan kudeta keduanya dalam sembilan bulan dan kemudian pada tahun itu dilaporkan memutuskan untuk mengizinkan penyebaran kelompok Wagner.

Pembunuhan di Moura adalah bagian dari lonjakan kekerasan dalam beberapa bulan terakhir oleh para ekstremis yang terkait dengan al Qaeda di Maghreb Islam dan Negara Islam di Sahara Besar dan oleh pasukan keamanan pemerintah Mali. Para ekstremis juga telah membunuh sejumlah personel pasukan keamanan Mali sejak awal 2022.

Wakil duta besar AS Richard Mills mengatakan tiga bulan pertama tahun ini telah ditandai dengan “laporan yang mengkhawatirkan tentang pelanggaran hak asasi manusia” terhadap warga sipil oleh kelompok teroris dan angkatan bersenjata Mali “dengan individu yang terkait dengan kelompok Wagner yang didukung Kremlin,” dan dia menuntut penyelidikan sehingga mereka yang bertanggung jawab dapat dimintai pertanggungjawaban.

Mills mencatat bahwa pihak berwenang Mali telah mengumumkan penyelidikan atas peristiwa di Moura selama minggu 28 Maret, dan mendesak pemerintah untuk juga memberikan akses langsung ke MINUSMA. Dia juga menyerukan penyelidikan atas “pembunuhan gaya eksekusi terhadap lebih dari 35 orang” pada 2 Maret di wilayah Segou di Mali tengah.

“Peningkatan laporan pelanggaran hak asasi manusia inilah mengapa Amerika Serikat terus memperingatkan negara-negara agar tidak bermitra dengan kelompok Wagner yang terkait dengan Kremlin,” kata Mills. “Pasukan Wagner telah terlibat dalam pelanggaran hak asasi manusia, termasuk pembunuhan dengan gaya eksekusi, di Republik Afrika Tengah dan di tempat lain.”

Wakil Duta Besar Inggris untuk PBB James Kariuki mengatakan kepada dewan “Inggris ngeri dengan gelombang pelanggaran hak asasi manusia sejak pengerahan kelompok Wagner ke Mali,” dan oleh pembunuhan selama operasi kontraterorisme tentara di Moura “dengan dugaan keterlibatan Grup Wagner.”

Dia mengatakan laporan terbaru dari Moura “menggarisbawahi tingkat aktivitas jahat Rusia yang merusak upaya untuk mengatasi perdamaian dan keamanan di luar Ukraina,” dan menuntut MINUSMA melaksanakan mandat hak asasi manusianya dan menyelidiki semua tuduhan.

“Kami tahu bahwa, pada awal 2022, sekitar 1.000 tentara bayaran Rusia telah ditempatkan di Mali,” kata Kariuki. “Sama seperti kehadiran tentara bayaran Rusia mendorong peningkatan pelanggaran hak asasi manusia dan pelanggaran di Republik Afrika Tengah tahun lalu, kami khawatir kami sekarang melihat hal yang sama di Mali.”

Wakil Duta Besar Rusia untuk PBB Anna Evstigneeva membalas bahwa Rusia memiliki sejarah panjang kerja sama dengan Mali dan sedang bekerja untuk meningkatkan pelatihan dan kemampuan militer dan penegakan hukumnya. Saat ini, katanya, 200 prajurit dan sembilan polisi sedang dilatih di Rusia.

“Mengenai kampanye informasi tentang apa yang disebut tentara bayaran Rusia, kami menganggapnya sebagai bagian dari permainan geopolitik yang jahat,” kata Evstigneeva.

Wane, utusan PBB, melukiskan gambaran suram dari tiga bulan terakhir, tidak hanya di bidang keamanan tetapi mengatakan kepada Dewan Keamanan bahwa “tidak ada kemajuan nyata” dalam proses perdamaian.

Kelompok regional ECOWAS memberlakukan sanksi ekonomi yang lebih keras di Mali sebagai tanggapan atas kegagalan militer untuk membuat kemajuan menuju pemilihan.

Wane mengatakan bahwa pada pertemuan puncak ECOWAS pada 25 Maret di Accra, Ghana yang melibatkan Uni Afrika dan militer MINUSMA Mali meminta tambahan 24 bulan untuk mengakhiri transisi karena memburuknya situasi keamanan dan kemanusiaan. “

Tapi ini dianggap masih terlalu lama” dan KTT itu mengesahkan 12 hingga 18 bulan sebagai dasar untuk negosiasi, katanya.


Posted By : pengeluaran hk