Pejabat AS: Rusia siapkan dalih untuk invasi Ukraina
World

Pejabat AS: Rusia siapkan dalih untuk invasi Ukraina

WASHINGTON — Pemerintahan Biden telah menetapkan bahwa upaya Rusia sedang dilakukan untuk menciptakan dalih bagi pasukannya untuk berpotensi menginvasi Ukraina lebih jauh, dan Moskow telah menempatkan operasi sebelumnya untuk melakukan “operasi bendera palsu” di Ukraina timur, kata seorang pejabat AS, Jumat. .

Pemerintah yakin Rusia juga meletakkan dasar melalui kampanye disinformasi media sosial dengan membingkai Ukraina sebagai agresor yang telah mempersiapkan serangan segera terhadap pasukan Rusia di Ukraina timur, menurut pejabat itu, yang berbicara dengan syarat anonim karena pejabat itu tidak disebutkan namanya. tidak berwenang untuk membahas intelijen sensitif dalam catatan,

Para pejabat intelijen AS telah menentukan bahwa Rusia telah mengirim operasi yang terlatih dalam perang perkotaan yang dapat menggunakan bahan peledak untuk melakukan tindakan sabotase terhadap pasukan proksi Rusia sendiri — menyalahkan tindakan tersebut pada Ukraina — jika Presiden Rusia Vladimir Putin memutuskan dia ingin bergerak maju dengan invasi, pejabat itu menambahkan.

Intelijen baru terungkap setelah serangkaian pembicaraan antara Rusia dan AS dan sekutu barat minggu ini di Eropa yang bertujuan untuk mengatasi krisis yang meningkat membuat sedikit kemajuan.

Penasihat keamanan nasional Gedung Putih Jake Sullivan pada hari Kamis mengatakan bahwa komunitas intelijen AS belum membuat penilaian bahwa Rusia, yang telah mengumpulkan sekitar 100.000 tentara di perbatasan Ukraina, telah secara definitif memutuskan untuk mengambil tindakan militer di Ukraina.

Tetapi Sullivan mengatakan Rusia sedang meletakkan dasar untuk menyerang dengan alasan palsu jika Putin memutuskan untuk mengambil rute itu. Dia mengatakan Rusia telah merencanakan “kegiatan sabotase dan operasi informasi” yang menuduh Ukraina mempersiapkan serangannya sendiri terhadap pasukan Rusia di Ukraina Timur.

Dia mengatakan bahwa langkah itu mirip dengan apa yang dilakukan Kremlin menjelang pencaplokan Krimea oleh Rusia pada 2014, semenanjung Laut Hitam yang berada di bawah yurisdiksi Ukraina sejak 1954.


Posted By : pengeluaran hk