Pekerja Starbucks setuju untuk berserikat di Buffalo, NY
Business

Pekerja Starbucks setuju untuk berserikat di Buffalo, NY

Buffalo, NY –

Pekerja Starbucks telah memilih untuk berserikat di sebuah toko di Buffalo, New York atas keberatan perusahaan, menunjukkan jalan ke model tenaga kerja baru untuk raksasa kopi berusia 50 tahun.

Dewan Hubungan Perburuhan Nasional mengatakan pada hari Kamis bahwa para pekerja memberikan suara 19-8 mendukung serikat pekerja di salah satu dari tiga lokasi di Buffalo. Dewan masih menghitung suara untuk dua toko lainnya.

Jika dewan buruh mengesahkan pemungutan suara – sebuah proses yang diperkirakan akan memakan waktu sekitar satu minggu – itu akan menjadi yang pertama bagi setiap toko milik Starbucks di AS untuk berserikat. Starbucks telah secara aktif melawan serikat pekerja di tokonya selama beberapa dekade, dengan mengatakan bahwa tokonya berfungsi paling baik ketika bekerja langsung dengan karyawan.

Para pekerja yang menyaksikan penghitungan suara melalui Zoom di layar lebar di kantor serikat pekerja di Buffalo bersorak dan meneriakkan “Elmwood, Elmwood, Elmwood!” ketika hasil dari lokasi itu diumumkan, melompat-lompat dan saling berpelukan.

Para pekerja di ketiga toko tersebut mulai memberikan suara melalui surat bulan lalu tentang apakah mereka ingin diwakili oleh Workers United, sebuah afiliasi dari Service Employee International Union.

Dewan Hubungan Perburuhan Nasional mulai menghitung surat suara pada hari Kamis dari pemilihan serikat pekerja yang diadakan di toko-toko. Sekitar 111 pekerja Starbucks memenuhi syarat untuk memilih melalui surat mulai bulan lalu.

Suara “Ya” juga dapat mempercepat upaya serikat pekerja di toko Starbucks AS lainnya. Sudah, tiga toko lagi di Buffalo dan satu toko di Mesa, Arizona, telah mengajukan petisi kepada dewan buruh untuk pemilihan serikat mereka sendiri. Kasus-kasus itu tertunda.

Pendukung serikat pekerja di tiga toko Buffalo pertama mengajukan petisi ke dewan buruh pada bulan Agustus untuk meminta perwakilan dari Serikat Pekerja, afiliasi dari Serikat Pekerja Layanan Internasional. Para pekerja itu mengatakan toko Starbucks memiliki masalah kronis seperti kekurangan staf dan peralatan yang rusak bahkan sebelum pandemi. Mereka menginginkan lebih banyak masukan tentang pembayaran dan operasi toko.

“Kami tidak memiliki akuntabilitas sekarang. Kami tidak bisa berkata apa-apa,” kata Casey Moore, pengurus serikat pekerja yang telah bekerja di Starbucks di area Buffalo selama sekitar enam bulan. “Dengan serikat pekerja, kami akan benar-benar dapat duduk bersama dan berkata, ‘Ini yang kami inginkan.”’

Starbucks menegaskan 8.000 toko milik perusahaan AS berfungsi paling baik ketika bekerja langsung dengan karyawannya, yang disebutnya “mitra.” Banyak karyawan di area Buffalo bekerja di lebih dari satu toko tergantung pada permintaan, kata Starbucks, dan ingin memiliki fleksibilitas untuk memindahkan mereka antar toko.

Starbucks meminta dewan tenaga kerja untuk mengadakan satu suara dengan semua 20 toko di area Buffalo, tetapi dewan menolak permintaan itu, dengan mengatakan suara toko demi toko sesuai di bawah undang-undang perburuhan.

Dalam sebuah surat kepada karyawan Starbucks AS minggu ini, Presiden dan CEO Starbucks Kevin Johnson menegaskan kembali keinginan perusahaan untuk memasukkan semua toko di area Buffalo dalam pemungutan suara serikat pekerja.

“Meskipun kami menyadari ini menciptakan beberapa tingkat ketidakpastian, kami menghormati proses yang sedang berlangsung, dan terlepas dari hasil dalam pemilihan ini, kami akan terus tetap setia pada misi dan nilai-nilai kami,” tulis Johnson.

Johnson juga mengingatkan karyawan tentang tunjangan perusahaan yang murah hati, termasuk cuti sakit dan orang tua yang dibayar serta biaya kuliah gratis melalui Arizona State University. Akhir bulan lalu, perusahaan juga mengumumkan kenaikan gaji, dengan mengatakan semua pekerja AS akan mendapatkan setidaknya $15 – dan sampai $23 – per jam pada musim panas mendatang.

Tetapi para pendukung serikat mengatakan Starbucks dapat berbuat lebih banyak.

“Jika Starbucks dapat menemukan uang untuk membayar CEO mereka hampir $15 juta sebagai kompensasi, saya pikir mungkin mereka mampu membayar pekerja mereka dengan upah yang layak dengan tunjangan yang layak,” kata Senator AS Bernie Sanders, seorang independen Vermont, di Twitter baru-baru ini. Pos. Sanders mengadakan balai kota virtual dengan pekerja Buffalo Starbucks awal pekan ini.

Johnson memperoleh $14,7 juta dalam bentuk gaji dan penghargaan saham pada tahun fiskal 2020 perusahaan.

Starbucks atau serikat pekerja dapat memperebutkan suara individu dalam pemilihan, yang dapat menunda proses sertifikasi oleh dewan tenaga kerja. Tetapi jika suara benar-benar disahkan, Starbucks secara hukum berkewajiban untuk memulai proses perundingan bersama dengan Serikat Pekerja dan salah satu dari tiga toko yang memilih untuk berserikat, kata Cathy Creighton, direktur Buffalo Co-Lab Hubungan Industri dan Buruh Cornell University. .

Dalam beberapa kasus, perusahaan telah menutup lokasi daripada berurusan dengan serikat pekerja. Tapi itu sulit bagi pengecer seperti Starbucks, karena akan ilegal untuk menutup satu toko dan kemudian membuka toko lain di dekatnya, kata Creighton.

Starbucks telah menunjukkan kesediaan untuk tawar-menawar di luar AS Di Victoria, Kanada, para pekerja di sebuah toko Starbucks memilih untuk berserikat pada Agustus 2020. Starbucks dan serikat pekerja United Steelworkers membutuhkan waktu hampir satu tahun untuk mencapai kesepakatan tawar-menawar kolektif, yang diratifikasi oleh para pekerja di Juli.

Pemungutan suara serikat pekerja datang pada saat kerusuhan buruh meningkat di AS. Pekerja sereal di Kellogg Co. menolak tawaran kontrak baru awal pekan ini. Ribuan pekerja mogok di Deere & Co. awal musim gugur ini. Dan dewan tenaga kerja AS baru-baru ini menyetujui pengulangan pemungutan suara serikat pekerja di gudang Amazon di Alabama setelah menemukan perusahaan menekan pekerja untuk memberikan suara menentang serikat pekerja.

Kekurangan tenaga kerja membuat pekerja jarang berada di atas angin dalam negosiasi upah. Dan Dan Graff, direktur Program Tenaga Kerja Higgins di Universitas Notre Dame, mengatakan pandemi memberi banyak pekerja waktu dan ruang untuk memikirkan kembali apa yang mereka inginkan dari pekerjaan mereka.

Posted By : togel hongkonģ hari ini