Pembalap Saudi Dania Akeel menghadapi Reli Dakar

Kepalanya terbungkus helm, suara Dania Akeel berderak melalui interkom di atas deru mesin dan hembusan angin melalui kabin UTV hitamnya yang kokoh dan tak berjendela.

“Kami sangat beruntung,” kata Akeel kepada CNN Sport. “Maksudku, lihat tempat ini, sangat indah.”

Orang Saudi itu memegang kemudi, dengan cekatan mengarahkan kendaraan melewati bebatuan dan pohon Joshua di sepanjang jalan tanah yang berkelok-kelok, meledakkannya melewati cangkang berkarat dari pikap yang telah lama ditinggalkan melintasi pasir kering.

“Kita bisa melakukan ini untuk mencari nafkah, kan?” lanjut Akeel yang berusia 34 tahun, merenungkan profesi pilihannya saat dia mempersiapkan kemiringan keduanya di Reli Dakar yang terkenal, salah satu balapan ketahanan terpanjang dan paling menuntut di dunia.

CNN berjarak sekitar satu jam di utara Phoenix, Arizona, mengendarai senapan di Can-Am Maverick X3 X RS Turbo RR dengan salah satu kisah balap lintas negara yang lebih luar biasa.

Belum sampai dua tahun lalu, atlet kelahiran Jeddah ini bahkan belum pernah menjajal balapan jenis ini. Tak hanya itu, Akeel juga berasal dari negara yang hanya mengizinkan perempuan mengemudi di jalan umum sejak 2018.

DAKAR

‘The Dakar’ dimulai pada tahun 1978 sebagai Reli Paris-Dakar. Itu berjalan setiap tahun dari Prancis ke Senegal hingga 2007 tetapi ketika acara 2008 dibatalkan karena masalah keamanan, reli dipindahkan melintasi Atlantik, dan berlari melalui Amerika Selatan hingga 2020, ketika dipindahkan lagi, ke Arab Saudi.

Hari ini ada lima kategori kendaraan utama dalam reli: mobil, sepeda motor, truk, UTV, dan sepeda quad.

Ketertarikan Akeel pada kendaraan bermotor sudah ada sejak kedatangan reli yang terkenal di dunia ini di negara asalnya.

“Saya sangat tertarik dengan mobil ketika saya masih muda,” katanya kepada CNN. “Itu belum tentu mobil, sebenarnya, itu apa saja … yang bisa saya kendarai dan itu termasuk sepeda.

“Kamu tahu, aku suka gerakan. Aku suka berada di luar ruangan. Aku suka bagaimana rasanya berkomunikasi dengan mesin, membuatnya bergerak dari A ke B.”

Masa kecilnya dihabiskan dengan mencoba segala jenis moda transportasi yang berbeda.

“Saya mulai mengendarai hal-hal seperti go kart di usia muda, dan hal-hal seperti sepeda quad,” jelasnya. “Ketika saya sedikit lebih tua, saya mengendarai sepeda motor trail roda dua.

“Ini hanya kendaraan yang ada di rumah pribadi, di pertanian atau hal-hal seperti itu, di mana saya memiliki akses ke jenis mesin ini, dan saya hanya akan menggunakannya untuk bersenang-senang dengan sepupu dan teman saya di akhir pekan.”

Ketertarikannya pada kendaraan bermotor semakin kuat ketika keluarganya pindah ke Inggris, di mana dia bersekolah dan, akhirnya, kuliah.

“Saya sangat beruntung sering bepergian dengan orang tua saya,” kenangnya. “Kami biasa pergi ke trek kart di Inggris dan itu sangat menyenangkan.”

KESEMPATAN UNTUK MENGEMUDI DI JALAN

Pintu lain yang terbuka untuk Akeel di Inggris adalah pintu yang pada saat itu tertutup rapat untuknya di rumah — kesempatan untuk mengemudi di jalan raya — dan dia tidak membuang waktu untuk mendapatkan surat izin mengemudi, pada usia 17 tahun.

Dia bahkan mengakui bahwa pilihan tujuan untuk studi sarjananya — Universitas Royal Holloway College yang indah di Universitas London, di pinggiran barat ibu kota Inggris — dipengaruhi oleh peluang yang diberikannya untuk mengemudi.

Itu adalah perpindahan ke dua roda yang mengarahkan pikiran Akeel ke arah balapan.

“Saat saya berusia 27 tahun, saya mendapatkan lisensi sepeda motor, dan itu sangat menyenangkan. Jadi, sepeda motor mulai mengarahkan saya ke dunia balap.”

Setelah memperoleh gelar master dalam Bisnis Internasional, dari Hult University, dia pindah ke Dubai dan mulai berkendara di arena pacuan kuda Dubai Autodromo.

“Saya dapat melihat bahwa saya sangat mencintai olahraga ini dan bersenang-senang dan beberapa pembalap mendorong saya untuk bergabung dengan mereka, untuk balapan di seri nasional,” kata Akeel.

“Saya pergi dan mendapatkan tes dan ujian untuk lisensi balap, dan kemudian saya mendapat lisensi yang dikeluarkan dari Federasi Olahraga Motor Saudi. Dan begitulah cara saya memulai balapan.”

Dorongan untuk beralih ke balapan lintas negara datang, secara harfiah, sebagai akibat dari sebuah kecelakaan.

Pada Februari 2020, pada pertemuan Superstock 600cc di Bahrain, Akeel kehilangan kendali atas motornya dan terjatuh.

“Saya mengalami jatuh ‘sisi rendah’, yang berarti saya jatuh ke trek di sisi yang dimiringkan oleh motor, yaitu, Anda tahu, semakin kecil dan mudah jatuh.”

Akeel setinggi enam kaki satu inci menganggap dirinya beruntung.

“Saya sangat beruntung. Saya mengalami patah tulang di panggul, tulang belakang saya, tetapi semuanya adalah patah tulang yang dapat sembuh secara alami. Jadi, saya menganggap itu sebagai hasil yang sangat beruntung dan saya sangat lega dan sangat bersyukur.”

SIAP MENTAL

Saat itu, pandemi COVID mulai memicu penutupan dan penguncian perbatasan yang meluas, sehingga Akeel pulang ke Jeddah untuk memulihkan diri.

Sambil beristirahat ia mulai mempertimbangkan daya tarik balap off-road dan reli, terutama saat Arab Saudi menyambut Reli Dakar untuk pertama kalinya.

“Ini adalah acara yang hebat. Bersifat internasional. Dihadiri oleh banyak orang dari seluruh dunia, datang dalam jumlah besar, dan sangat menyenangkan,” jelasnya.

Akeel mulai berkompetisi di Piala Dunia FIA untuk Cross Country Bajas, seri reli global yang terinspirasi oleh balapan eponim di semenanjung Baja Meksiko.

“(Saya ingin) membiasakan diri dengan gagasan berada dalam situasi yang berbeda, medan yang berbeda, yang diberikan Dakar kepada Anda, melintasi 9.000 kilometer Arab Saudi dan sebenarnya sangat beragam,” katanya.

“Jadi, ketika saya pergi ke Baja World Cup lintas negara, saya menjalani dua putaran di Timur Tengah dan tiga putaran di Eropa dan masing-masing lokasi itu memiliki cara mengemudi yang sama sekali berbeda.

“Jadi, saya menemukan, misalnya, berlumpur di Italia, dan ada banyak kerikil dan air di Hungaria. Ada banyak bagian bergelombang dan berbatu di Timur Tengah dengan pasir, dengan bukit pasir. Jadi itu baru saja terjadi pikiran saya siap untuk variasi dan untuk dapat terlibat dengan yang tidak diketahui.”

Bersiap menghadapi hal yang tak terduga adalah fitur utama persiapan Dakar, kata Akeel.

“Jika Anda memiliki mentalitas bahwa apa pun dapat terjadi kapan saja dan Anda mengharapkan hal-hal terus berkembang, maka Anda dapat mempersiapkan mental dengan baik,” jelasnya.

“Dan kemudian secara fisik, itu cerita yang berbeda: jadi, saya memiliki rutinitas olahraga dan saya makan dengan baik dan tidur dengan nyenyak.”

‘AKU BERHAK UNTUK BERADA DI SANA’

Dengan wanita yang baru saja dapat mengemudi di jalan di Arab Saudi, Akeel sadar bahwa dia dapat dilihat sebagai panutan oleh wanita senegaranya, tetapi dia filosofis tentang jalannya sendiri dan apa yang mungkin dia wakili kepada orang lain.

“Saya sangat beruntung mendapatkan lisensi saya ketika saya berusia 17 tahun dan saya memiliki awal yang baik untuk membangun waktu respons dan keterampilan serta keterampilan mengemudi itu,” katanya.

“Saya pikir penting untuk melihat orang-orang melakukannya karena dengan begitu Anda memahami bahwa mungkin bagi Anda, siapa pun Anda, untuk terjun ke olahraga ini.

“Maksud saya, saya ingat ketika saya mengikuti balapan pertama, saya tidak berpikir dua kali tentang … berapa banyak wanita yang telah melakukan ini? Apakah mereka berasal dari Saudi? Bukan Saudi? Saya tidak terlalu memikirkannya karena aturan mengatakan saya bisa berada di sana.

“Kau tahu, aku punya hak untuk berada di sana. Aku punya SIM. Aku berhak di sini. Aku punya mobil, peralatan, helm. Jadi, aku memenuhi semua persyaratan. Aku punya set lengkap hak kepemilikan dalam olahraga dan itulah yang saya butuhkan.”

KESALAHAN YANG MAHAL

Dalam upaya pertamanya di Dakar, Akeel finis kedelapan di kelasnya pada balapan 2022, tetapi itu bisa lebih baik lagi.

“Kami berada di urutan keenam (di kelas T3), yang membuat saya sangat senang, menjadi yang pertama kali,” kata Akeel. ‚ÄúTetapi pada hari ketujuh saya mengalami masalah dengan turbo dan mobil memiliki tenaga yang sedikit berkurang. Saya mulai mengurangi penggunaan rem dan membawa momentum melalui belokan. Tapi itu berarti lebih banyak risiko.

“(Rekan pengemudi saya) berkata, ‘kamu tahu, jika kamu tidak menghentikan apa yang kamu lakukan, kamu akan mendapat masalah.’ Tapi saya mengabaikannya, dan saya akhirnya berbelok di tikungan dan tertangkap basah oleh batu dan menginjak rem dengan sangat cepat, dan benturannya menghancurkan bagian depan mobil.

Kesalahan itu membuat Akeel kehilangan empat jam dan beberapa tempat.

“Saya bereaksi secara emosional, dan saya tidak mengambil keputusan yang tepat,” akunya. “Dakar adalah balapan yang memaksa Anda untuk melihat diri sendiri dan keputusan Anda. Dan setelah itu, saya mengubah cara saya mengemudi.”

MENCIPTAKAN JALUR UNTUK WANITA

Kisah Akeel terbukti menarik bagi sponsor besar, termasuk orang-orang seperti Toyota dan spesialis off-road Kanada, Can-Am, yang memberinya mobil yang sangat penting.

“Dania tidak takut untuk masuk ke sana dan bersaing dengan anak laki-laki dalam olahraga yang didominasi laki-laki,” kata Anne-Marie LaBerge, kepala pemasaran di BRP, yang memiliki Can-Am, dari Akeel.

“Dia membantu menciptakan jalan bagi perempuan dan generasi perempuan muda masa depan untuk diikuti di Arab Saudi, mirip dengan apa yang Molly Taylor lakukan di Australia, Cristina Gutierrez lakukan di Spanyol, dan Cory Weller lakukan di Amerika Serikat.

“Ini adalah wanita yang menciptakan jalan bagi wanita lain untuk mendorong batas mereka dan masuk ke dalam permainan, apa pun aturannya.”

Adapun tantangan Dakar sendiri, Akeel melihatnya sebagai pengalaman belajar, tetapi juga menyenangkan.

“Dakar mengingatkan saya pada perkemahan musim panas,” katanya. “Anda tahu, setiap hari kami bangun, kami mengenakan perlengkapan kami dan kami hanya berkendara sejauh 400 kilometer lebih. Ini adalah dua minggu terbaik.

“Ketika saya masuk ke dalam mobil, hanya saya dan co-driver dan mobil dan lintasan. Itu saja. Hanya itu yang ada. Tidak ada lagi yang ada.”

Togel Sidney hari ini dan di awalnya yang telah kami catat pada tabel data sgp prize paling lengkap ini pasti punya banyak kegunaan bagi pemain. Dimana melalui knowledge sgp harian ini pemain sanggup memandang ulang semua hasil pengeluaran sgp tercepat dan terakhir hari ini. Bahkan togelmania mampu lihat ulang seluruh nomor pengeluaran togel singapore yang udah pernah berjalan sebelumnya. Data sgp paling lengkap sajian kita ini pasti tetap mencatat seluruh nomor pengeluaran singapore yang sah bagi pemain.

Dengan gunakan Info knowledge pengeluaran sgp prize paling lengkap ini, Tentu para pemain meraih kemudahan mencari sebuah no hoki. Pasalnya pengeluaran sgp hari ini terhadap tabel information sydney hari ini paling lengkap ini sering digunakan pemain untuk memenangkan togel singapore hari ini. Namun selamanya saja para togelers harus lebih waspada di dalam mencari informasi data togel singapore pools ini. Pasalnya tidak seluruh situs pengeluaran sgp terakhir menyajikan knowledge singapore yang sebenarnya. Kesalahan Info togel singapore ini pasti dapat mengakibatkan prediksi sgp jitu menjadi tidak akurat bagi para pemain.

keluaran sdy hari ini 2022 memang miliki kegunaan perlu agar selamanya dicari oleh para pemain togel singapore. Dimana para master prediksi togel jitu sekalipun terhitung selamanya membutuhkan data sgp prize 2022 paling lengkap. Pasalnya untuk membuat sebuah angka main togel singapore yang jitu, Dibutuhkan sumber informasi hasil keluaran sgp sah hari ini. Itulah mengapa semua situs keluaran sgp tercepat maupun bandar togel singapore online kudu jalankan pengkinian nomer singapore berdasarkan singaporepools. Seperti yang kami ketahui, Satu-satunya pihak yang mengendalikan togel sgp di dunia adalah web site formal singapore pools itu sendiri.