Pembuat vaksin coronavirus berlomba untuk memperbarui bidikan, untuk berjaga-jaga
Brody

Pembuat vaksin coronavirus berlomba untuk memperbarui bidikan, untuk berjaga-jaga

Pembuat vaksin berlomba-lomba untuk memperbarui bidikan COVID-19 mereka terhadap ancaman virus corona terbaru bahkan sebelum perubahan jelas diperlukan, untuk berjaga-jaga.

Para ahli meragukan tembakan hari ini akan menjadi tidak berguna tetapi mengatakan sangat penting untuk melihat seberapa cepat perusahaan dapat menghasilkan dosis yang diformulasikan ulang dan membuktikannya bekerja – karena apa pun yang terjadi dengan omicron, mutan terbaru ini tidak akan menjadi yang terakhir.

Omicron “memicu alarm kebakaran. Entah itu alarm palsu, akan sangat bagus untuk mengetahui apakah kita benar-benar dapat melakukan ini — meluncurkan vaksin baru dan bersiaplah,” kata ahli imunologi E. John Wherry dari Universitas Pennsylvania.

Terlalu dini untuk mengetahui bagaimana vaksin akan bertahan melawan omicron. Petunjuk pertama minggu ini beragam: Tes laboratorium awal menunjukkan dua dosis Pfizer mungkin tidak mencegah infeksi omicron tetapi dapat melindungi dari penyakit parah. Dan suntikan booster dapat meningkatkan kekebalan yang cukup untuk melakukan keduanya.

Jawaban yang lebih baik diharapkan dalam beberapa minggu mendatang dan regulator di AS dan negara-negara lain terus mencermati. Organisasi Kesehatan Dunia telah menunjuk panel ilmiah independen untuk memberi saran apakah suntikan perlu dirumuskan ulang karena omicron atau mutan lainnya.

Tetapi pihak berwenang belum menetapkan apa yang akan memicu langkah drastis seperti itu: Jika kekebalan vaksin terhadap penyakit serius turun, atau jika mutan baru hanya menyebar lebih cepat?

“Ini tidak sepele,” kata CEO BioNTech Ugur Sahin, mitra vaksin Pfizer sesaat sebelum penemuan omicron. Sebuah perusahaan dapat menerapkan formula baru untuk memasarkan “tetapi apa yang terjadi jika perusahaan lain membuat proposal lain dengan varian lain? Kami tidak memiliki strategi yang disepakati.”

Ini keputusan yang sulit — dan virusnya bergerak lebih cepat daripada sains. Baru musim gugur ini, penasihat vaksin pemerintah AS bertanya-tanya mengapa booster tidak diperlengkapi kembali untuk menargetkan varian delta ekstra-menular — hanya untuk memiliki mutan menakutkan berikutnya, omicron, bukan keturunan delta atau sepupu yang sangat dekat.

Jika vaksin memang perlu diubah, masih ada pertanyaan lain: Haruskah ada booster omicron terpisah atau suntikan kombinasi? Dan jika itu kombo, haruskah menargetkan strain asli bersama dengan omicron, atau varian delta yang dominan saat ini plus omicron? Inilah yang kami ketahui.

PERUSAHAAN TIDAK MULAI DARI AWAL

Vaksin COVID-19 bekerja dengan memicu produksi antibodi yang mengenali dan menyerang protein lonjakan yang melapisi virus corona, dan banyak yang dibuat dengan teknologi baru yang cukup fleksibel untuk memudahkan pembaruan. Vaksin Pfizer dan Moderna paling cepat diubah, dibuat dengan instruksi genetik yang memerintahkan tubuh untuk membuat salinan protein lonjakan yang tidak berbahaya — dan RNA pembawa pesan itu dapat ditukar untuk mencocokkan mutasi baru.

Pfizer mengharapkan untuk memiliki kandidat khusus omicron yang siap untuk dipertimbangkan oleh Food and Drug Administration pada bulan Maret, dengan beberapa batch awal siap untuk dikirim pada waktu yang sama, kepala petugas ilmiah Dr. Mikael Dolsten mengatakan kepada The Associated Press.

Moderna memperkirakan 60 hingga 90 hari untuk memiliki kandidat khusus omicron yang siap untuk diuji. Pabrikan lain yang membuat vaksin COVID-19 menggunakan teknologi berbeda, termasuk Johnson & Johnson, juga sedang mengupayakan kemungkinan pembaruan.

Pfizer dan Moderna telah berhasil membuat dosis eksperimental untuk mencocokkan delta dan varian lain bernama beta, bidikan yang tidak diperlukan tetapi menawarkan praktik yang berharga.

TIDAK JELAS JIKA TWEAK DIPERLUKAN

Sejauh ini, vaksin asli telah menawarkan setidaknya beberapa perlindungan silang terhadap varian sebelumnya. Bahkan jika kekebalan terhadap omicron tidak sebaik itu, Dr. Anthony Fauci, pakar penyakit menular terkemuka AS, berharap lonjakan antibodi besar yang dipicu oleh dosis booster akan mengimbanginya.

Pengujian laboratorium pendahuluan Pfizer, yang dirilis Rabu, mengisyaratkan bahwa mungkin demikian tetapi antibodi bukan satu-satunya lapisan pertahanan. Vaksin juga memacu sel T yang dapat mencegah penyakit serius jika seseorang terinfeksi, dan tes pertama Pfizer menunjukkan, seperti yang diharapkan, mereka tampaknya tidak terpengaruh oleh omicron.

Juga, sel-sel memori yang dapat membuat antibodi baru dan agak berbeda terbentuk dengan setiap dosis.

“Anda benar-benar melatih sistem kekebalan Anda tidak hanya untuk menangani varian yang ada dengan lebih baik, tetapi sebenarnya mempersiapkan repertoar yang lebih luas untuk menangani varian baru,” kata Dolsten.

Seberapa agresif mutan juga berperan dalam memformulasi ulang vaksin. Omicron tampaknya menyebar dengan mudah tetapi laporan awal dari ilmuwan Afrika Selatan mengisyaratkan bahwa itu mungkin menyebabkan infeksi yang lebih ringan daripada varian sebelumnya.

BAGAIMANA CARA MENGETAHUI JIKA PEMBARUAN BEKERJA

FDA mengatakan perusahaan tidak akan memerlukan studi besar-besaran tentang vaksin tweak tetapi yang kecil untuk mengukur apakah orang yang diberi suntikan yang diperbarui memiliki respons kekebalan yang sebanding dengan suntikan asli yang sangat efektif.

Wherry tidak mengharapkan data dari sukarelawan yang menguji tembakan bertarget omicron eksperimental hingga setidaknya Februari.

BAGAIMANA DENGAN KOMBINASI SHOTS?

Vaksin flu melindungi terhadap tiga atau empat jenis influenza yang berbeda dalam satu suntikan. Jika tweak vaksin diperlukan untuk omicron, pihak berwenang harus memutuskan apakah akan membuat booster omicron terpisah atau menambahkannya ke vaksin asli — atau bahkan mungkin mengikuti model flu dan mencoba kombinasi lain.

Ada beberapa bukti bahwa suntikan kombo COVID-19 bisa berhasil. Dalam sebuah penelitian Moderna kecil, apa yang disebut penguat bivalen yang mengandung vaksin asli dan dosis spesifik beta menyebabkan lompatan antibodi yang lebih besar daripada penguat Moderna asli atau suntikan spesifik beta eksperimentalnya.

Dan para ilmuwan sudah bekerja pada vaksin generasi berikutnya yang menargetkan bagian-bagian dari virus yang kurang rentan untuk bermutasi.

Omicron menghadirkan “panggilan bangun penting lainnya,” kata Wherry — tidak hanya untuk memvaksinasi dunia tetapi juga menciptakan opsi yang lebih serbaguna untuk menyelesaikan pekerjaan itu.

——

Reporter AP Jamey Keaten berkontribusi pada laporan ini.

Departemen Kesehatan dan Sains Associated Press menerima dukungan dari Departemen Pendidikan Sains Institut Medis Howard Hughes. AP bertanggung jawab penuh atas semua konten.


Posted By : keluaran hongkong malam ini