Pembukaan kembali China yang tiba-tiba menyebabkan kasus meningkat

BAZHOU, Tiongkok –

Hampir tiga tahun setelah pertama kali diidentifikasi di China, virus corona kini menyebar ke seluruh negara yang luas. Para ahli memperkirakan bulan-bulan sulit ke depan untuk 1,4 miliar orangnya.

Pendekatan “nol-COVID” China yang pantang menyerah, yang bertujuan untuk mengisolasi semua orang yang terinfeksi, membutuhkan waktu bertahun-tahun untuk bersiap menghadapi penyakit ini. Tetapi pembukaan kembali secara tiba-tiba, yang diumumkan tanpa peringatan pada 7 Desember setelah protes anti-lockdown, telah membuat negara tersebut kurang divaksinasi dan kekurangan kapasitas rumah sakit.

Para ahli memperkirakan antara satu juta hingga 2 juta kematian tahun depan. Memprediksi kematian terbukti rumit selama pandemi, karena dipengaruhi oleh berbagai faktor dan China menghadirkan kasus yang sangat rumit karena pembagian informasi yang tidak jelas.

Tidak jelas seberapa besar wabah saat ini, karena China telah mengurangi pengujian dan berhenti melaporkan sebagian besar kasus ringan. Tetapi di kota-kota besar dan kecil di sekitar Baoding dan Langfang, di provinsi Hebei, daerah yang termasuk yang pertama menghadapi wabah yang tidak terkendali, wartawan Associated Press melihat unit perawatan intensif rumah sakit kewalahan oleh pasien, dan ambulans ditolak. Di seluruh negeri, laporan luas tentang ketidakhadiran kerja, kekurangan obat penurun demam, dan staf yang bekerja lembur di krematorium menunjukkan bahwa virus telah menyebar luas.

China termasuk dalam kelompok kecil negara yang berhasil menghentikan sebagian besar penularan virus domestik pada tahun 2020, tetapi ini adalah yang terakhir untuk mengakhiri pembatasan. Pengalaman akhir bervariasi: Singapura dan Selandia Baru mencapai tingkat vaksinasi yang tinggi dan mendukung sistem medis selama pembatasan, dan dibuka kembali dengan relatif lancar.

Hong Kong, di mana omicron mengatasi pertahanan sementara banyak orang lanjut usia tidak divaksinasi, mengalami gelombang COVID-19 yang mengganggu pada tahun 2022. Hampir 11.000 orang meninggal karena penyakit itu tahun ini di kota berpenduduk 7,4 juta, dengan 95% di antaranya berusia di atas 60 tahun, menurut ke departemen kesehatan Hong Kong. Data dari kota menunjukkan tingkat kematian 15% untuk mereka yang berusia di atas 80 tahun dan tidak divaksinasi, kata Jin Dong-yan, pakar virologi di Universitas Hong Kong.

POPULASI YANG BELUM DIVAKSINASI

China memiliki tingkat vaksinasi yang lebih tinggi daripada Hong Kong pada saat wabah omicron, tetapi banyak orang rentan terhadap infeksi, terutama orang tua.

Negara ini secara eksklusif menggunakan vaksin buatan dalam negeri, yang mengandalkan teknologi lebih tua daripada vaksin mRNA yang digunakan di tempat lain yang telah menunjukkan perlindungan terbaik terhadap infeksi.

Sebuah studi yang dilakukan di Hong Kong, yang telah memberikan vaksin mRNA dan CoronaVac dari Sinovac, menyarankan bahwa CoronaVac memerlukan suntikan ketiga untuk memberikan perlindungan yang sebanding, terutama bagi orang tua. Pemberian vaksin biasa adalah dua suntikan, dengan penguat opsional nanti.

Kebanyakan orang yang divaksinasi di China telah menerima CoronaVac atau vaksin serupa yang diproduksi oleh SinoPharm, tetapi negara tersebut telah memberikan setidaknya lima vaksin lain. Data dunia nyata yang sebanding tidak tersedia untuk vaksin ini.

Sementara Cina menghitung 90% dari populasinya divaksinasi, hanya sekitar 60% yang telah menerima vaksin ulangan. Orang yang lebih tua kemungkinan besar belum mendapatkan vaksin penguat. Lebih dari 9 juta orang yang berusia di atas 80 tahun belum mendapatkan vaksin ketiga, menurut Kantor Berita resmi China, Xinhua.

Tingkat vaksinasi telah meningkat lebih dari 10 kali lipat, hingga lebih dari satu juta dosis yang diberikan setiap hari, sejak awal bulan. Tetapi Dr. Gagandeep Kang, yang mempelajari virus di Christian Medical College India di Vellore mengatakan, memprioritaskan orang tua akan menjadi kuncinya. Tidak seperti negara lain, China memprioritaskan memvaksinasi anak muda yang lebih banyak bergerak untuk mencegah penyebaran virus, kata Ray Yip, direktur pendiri kantor CDC AS di China. Kampanye yang menargetkan mereka yang berusia di atas 60 tahun dimulai pada bulan Desember, tetapi tidak jelas seberapa suksesnya.

Mereka “tidak memberikan perhatian yang cukup untuk memastikan semua orang mendapat perlindungan vaksin penuh,” kata Yip. “Seberapa baik mereka melakukan upaya pengejaran khusus ini mungkin menentukan beberapa hasilnya.”

RUMAH SAKIT LUAR BIASA

Di sekitar Baoding dan Langfang, rumah sakit kehabisan tempat perawatan intensif dan staf karena kasus yang parah melonjak. Pasien berbaring di lantai, sementara yang lain pergi dari rumah sakit ke rumah sakit mencari tempat tidur untuk kerabat Rabu.

Komisi Kesehatan Nasional mengatakan China memiliki 10 tempat tidur perawatan intensif untuk setiap 100.000 orang pada 9 Desember, total 138.000 tempat tidur, naik dari 4 untuk setiap 100.000 orang pada 22 November. di bawah tiga minggu. Tapi angka ini “mungkin salah,” kata Yu Changping, seorang dokter di Departemen Pengobatan Pernafasan Rumah Sakit Rakyat Universitas Wuhan. “Tidak mungkin jumlahnya bisa melonjak tajam dalam waktu sesingkat itu,” kata Yu.

Bahkan jika dilihat secara kasat mata, peningkatan tempat tidur perawatan intensif tidak berarti sistem kesehatan siap menghadapi lonjakan kasus karena titik tekanan, seperti yang terlihat secara global, seringkali adalah ketersediaan dokter dan perawat khusus yang dapat merawat pasien yang membutuhkan. perawatan intensif, kata Chen. China hanya memiliki 80.050 dokter dan 220.000 perawat untuk fasilitas perawatan kritisnya, dan 177.700 perawat lainnya yang menurut Komisi Kesehatan Nasional berpotensi bekerja di unit tersebut.

“Jika Anda melihat tempat tidur unit perawatan intensif, China… sangat kekurangan,” katanya.

Yu mengatakan dia melihat peningkatan jumlah pasien COVID-19 dalam beberapa pekan terakhir, dan hampir semua dokter di departemen itu telah terinfeksi. “Kami berada di bawah tekanan karena kami menerima banyak pasien dalam waktu singkat,” kata Yu.

China juga belum mengumumkan rencana triase yang jelas, sebuah sistem di mana rumah sakit memprioritaskan pemberian perawatan kepada orang yang sangat sakit untuk menjatah sumber daya yang terbatas. Selain itu, sistem kesehatan China difokuskan pada rumah sakit besar, yang biasanya merawat pasien yang sakit ringan sekalipun, kata Chen.

Kekurangan potensial akan tergantung pada seberapa cepat kasus meningkat, dan jika mereka dengan gejala ringan tidak tinggal di rumah untuk menjatah sumber daya rumah sakit yang sangat sakit masih bisa kewalahan, kata Chen.

“Itu bisa dengan mudah merusak sistem,” katanya.

Untuk mencoba melindungi sistem kesehatannya, Beijing telah mengubah rumah sakit sementara dan fasilitas karantina terpusat untuk menambah jumlah klinik demam dari 94 menjadi 1.263. Tetapi daerah pedesaan mungkin menderita, karena sebagian besar tempat tidur ICU China ada di kota-kotanya.

Penggunaan alat digital dan telemedicine dapat menawarkan ruang bernapas ke rumah sakit: Lebih dari sepertiga rumah sakit menggunakan beberapa bentuk telemedicine, dan sekitar 31% menggunakan alat digital dalam perawatan kesehatan mereka, ditemukan survei nasional terhadap 120 eksekutif rumah sakit publik dan swasta di perkotaan yang dilakukan oleh LEK Consulting di Shanghai.

China menyetujui obat Pfizer Paxlovid untuk COVID-19 awal tahun ini, dan dua terapi domestik: antivirus yang digunakan untuk AIDS yang dibuat oleh Biotech Asli yang telah digunakan kembali untuk COVID-19 dan campuran antibodi pemblokir virus yang dibuat oleh BriiBio. Tetapi tidak jelas seberapa luas obat ini tersedia.

SEBERAPA BURUK YANG AKAN TERJADI?

Para ilmuwan tidak yakin, karena angka kematian bergantung pada faktor-faktor seperti tingkat vaksinasi, perilaku orang, dan upaya untuk memperkuat rumah sakit.

Institute for Health Metrics and Evaluation di University of Washington di Seattle memperkirakan kematian bisa mencapai satu juta pada akhir tahun 2023 jika virus menyebar tanpa terkendali. Tetapi Ali Mokdad, seorang profesor ilmu metrik kesehatan di institut tersebut, mengatakan pemerintah kemungkinan akan dapat mengurangi jumlah korban ini dengan langkah-langkah jarak sosial yang diperbarui.

Studi lain, dari Universitas Hong Kong, juga memprediksi hampir satu juta kematian dalam skenario di mana virus menyebar ke seluruh negeri dan pihak berwenang tidak dapat menyediakan penguat vaksin dan perawatan antivirus. Bill Hanage, salah satu direktur Pusat Dinamika Penyakit Menular di Harvard TH Chan School of Public Health memperkirakan 2 juta kematian dalam panggilan 14 Desember dengan wartawan.

“Tiongkok memiliki jalan yang sangat, sangat sulit di depannya dalam beberapa bulan mendatang,” kata Hanage. “Tetapi dengan tidak adanya vaksinasi, itu akan jauh lebih buruk.”

Akankah lonjakan di China meluas ke seluruh dunia? Negara tetangga India telah meminta pemerintah negara bagiannya untuk tetap waspada, dan tidak membiarkan upaya pengurutan genom berkurang. Jeremy Luban dari University of Massachusetts Chan Medical School mengatakan lonjakan besar infeksi meningkatkan potensi munculnya mutasi yang lebih berbahaya. Luban telah melihat “tidak ada alasan khusus untuk khawatir” tentang varian yang mengkhawatirkan yang sudah membara di China, “kecuali fakta bahwa banyak infeksi yang buruk.”

Luban menambahkan: “Semakin banyak tingkat penularan yang dapat dikendalikan di China, semakin baik.”

——


Ghosal melaporkan dari New Delhi, dan Wu melaporkan dari Taipei, Taiwan. Wartawan Associated Press Carla K. Johnson di Seattle dan produser video Olivia Zhang di Beijing berkontribusi dalam laporan ini.

Pengeluaran Sydney hari ini dan di awalnya yang sudah kita catat terhadap tabel information sgp prize paling lengkap ini pasti punyai banyak kegunaan bagi pemain. Dimana lewat knowledge sgp harian ini pemain bisa menyaksikan ulang seluruh hasil pengeluaran sgp tercepat dan paling baru hari ini. Bahkan togelmania dapat memandang ulang seluruh no pengeluaran togel singapore yang telah pernah terjadi sebelumnya. Data sgp paling lengkap sajian kami ini tentu selalu mencatat seluruh nomor pengeluaran singapore yang sah bagi pemain.

Dengan menggunakan informasi data pengeluaran sgp prize paling lengkap ini, Tentu para pemain beroleh kemudahan melacak sebuah no hoki. Pasalnya pengeluaran sgp hari ini terhadap tabel data result togel singapore paling lengkap ini kerap digunakan pemain untuk memenangkan togel singapore hari ini. Namun senantiasa saja para togelers kudu lebih waspada dalam melacak informasi data togel singapore pools ini. Pasalnya tidak semua website pengeluaran sgp terakhir menyajikan information singapore yang sebenarnya. Kesalahan informasi togel singapore ini pasti mampu membuat prediksi sgp jitu menjadi tidak akurat bagi para pemain.

hasil hk 2022 sesungguhnya miliki manfaat mutlak supaya selalu dicari oleh para pemain togel singapore. Dimana para master prediksi togel jitu sama sekali terhitung selamanya butuh knowledge sgp prize 2022 paling lengkap. Pasalnya untuk membawa dampak sebuah angka main togel singapore yang jitu, Dibutuhkan sumber Info hasil keluaran sgp sah hari ini. Itulah mengapa semua situs keluaran sgp tercepat maupun bandar togel singapore online wajib lakukan pengkinian nomer singapore berdasarkan singaporepools. Seperti yang kami ketahui, Satu-satunya pihak yang mengendalikan togel sgp di dunia adalah website resmi singapore pools itu sendiri.