Pembukaan kembali perbatasan darat Kanada-AS: Apa yang harus Anda ketahui
Canada

Pembukaan kembali perbatasan darat Kanada-AS: Apa yang harus Anda ketahui

WASHINGTON – Jalur menuju selatan di jalan menuju pemulihan pascapandemi Amerika Utara akhirnya akan dibuka kembali Senin ketika Amerika Serikat mengakhiri hampir 20 bulan pengasingan COVID-19 yang kontroversial dan memungkinkan pelancong yang divaksinasi penuh untuk melintasi perbatasan darat Kanada-AS.

Pada tengah malam, lalu lintas yang tidak penting akan kembali bergerak di kedua arah untuk pertama kalinya sejak Maret 2020, ketika kedua negara memberlakukan pembatasan menyeluruh tetapi selektif dengan harapan memperlambat penyebaran virus — penutupan perbatasan pertama yang meluas sejak 9/ 11 serangan teroris 20 tahun lalu.

Namun, setelah hampir dua tahun, kegembiraan itu tidak begitu terasa.

“Kami berada di sisi lain dari ini, mudah-mudahan, tetapi jika perbatasan akan ditutup lagi, mereka benar-benar perlu menyadari bahwa keluarga sangat penting,” kata Kim Patchett, yang tinggal bersama suaminya Barry di Saugeen Shores, Ontario. , sebelah barat Owen Sound di tepi Danau Huron.

Bepergian ke Philadelphia untuk mengunjungi putrinya Kaity, menantu laki-laki Amerika-nya Jesse dan cucu perempuannya yang berusia tiga tahun Ilsa – upaya rutin di masa lalu, dengan biaya hanya $ 80 untuk satu tangki bahan bakar diesel – telah menjadi biaya yang mahal dan mahal. cobaan yang membuat frustrasi sejak pembatasan diberlakukan.

Pasangan itu melakukan perjalanan dua kali, termasuk sekali melalui udara Natal lalu, dan sekali lagi pada bulan September untuk ulang tahun ketiga Ilsa. Untuk perjalanan itu, mereka menyewa helikopter untuk menyeberangi perbatasan dan layanan pengangkut mobil untuk mengantarkan SUV mereka ke tanah Amerika sebelum mengemudi di sisa perjalanan.

Lalu ada persyaratan Kanada bahwa semua pelancong menyerahkan hasil tes PCR baru-baru ini untuk membuktikan bahwa mereka tidak sakit, biaya yang di Kanada bisa berkisar antara $150-$300 per orang.

Semua mengatakan, Patchett memperkirakan mereka telah menghabiskan $6.000 untuk perjalanan yang biasanya hanya akan membuat mereka kembali $320.

“Kami ada di sana untuk dapat mengulurkan tangan, untuk memberikan pelukan pribadi yang sebenarnya, Anda tahu? Untuk hanya duduk dan mendengarkan atau bermain, dan Anda tidak dapat melakukan hal-hal itu melalui FaceTime.”

Mereka akan melakukan perjalanan lagi untuk Thanksgiving AS akhir bulan ini, ketika — sesuai aturan sekarang — mereka harus mengeluarkan $500 lagi untuk tes agar bisa kembali ke Kanada.

“Ini sangat membuat frustrasi,” kata Patchett.

“Apakah Anda ingin memeluk anak-anak Anda? Apakah Anda ingin menidurkan cucu-cucu Anda ke tempat tidur? Apakah Anda ingin duduk dan bermain teka-teki di lantai bersama mereka, berlarian di sekitar rumah dan membuat banyak keributan? Ini adalah hal-hal yang secara harfiah diambil dari kami.”

Sebelum COVID-19, Joelle Deslippe, yang tinggal di Windsor, Ontario, membeli properti liburan di Michigan sebagai tempat berkumpul di tengah jalan sehingga dia tidak perlu melakukan perjalanan lima jam penuh ketika dia ingin mengunjungi keluarganya di Sault Ste. Marie, Ont.

Pondok itu, yang ditangguhkan dalam keadaan renovasi sebagian, sebagian besar telah duduk tanpa perawatan dan terpapar elemen – dan Deslippe takut dengan apa yang mungkin dia temukan ketika dia akhirnya kembali pada Hari 1.

“Saya benar-benar takut untuk kembali dan melihat berapa banyak perbaikan tambahan yang harus kami lakukan sekarang,” katanya. “Sudah 20 bulan kecemasan.”

Patchett dan Deslippe keduanya anggota “Keluarga itu Penting,” salah satu dari beberapa kelompok aktivis akar rumput yang meletus di media sosial selama pandemi karena menjadi jelas bahwa pembatasan perbatasan darat tidak akan hilang dalam waktu dekat.

Penyebabnya berkembang pesat. Pada awalnya, itu menargetkan Washington dan pemerintah federal di Ottawa, kemudian mengarahkan perhatiannya terutama pada Gedung Putih dan anggota Kongres ketika Kanada mulai mengizinkan pengunjung yang divaksinasi penuh lagi pada bulan Agustus.

Pada puncaknya, itu termasuk kampanye penulisan surat, banjir testimoni media sosial dan bahkan “iklan serangan” gaya AS yang disamakan dengan pembatasan dengan krisis sandera Iran.

Segera setelah AS mengumumkan pelancong yang divaksinasi penuh akan diizinkan kembali melintasi perbatasan darat dengan hanya bukti vaksinasi untuk menyertai paspor mereka, fokus bergeser lagi — kali ini ke tes molekuler COVID-19 yang masih dibutuhkan Kanada, yang menghabiskan $150 -$300 per swab.

Kepala petugas medis Kanada, Dr. Theresa Tam, pada Jumat pagi menunjukkan bahwa Ottawa sangat menyadari kekurangannya dan “kami melihatnya dengan cukup hati-hati.” Namun, seolah-olah diberi isyarat, Badan Layanan Perbatasan Kanada menindaklanjuti dengan pengingat tajam bahwa tes itu tetap merupakan langkah yang diperlukan.

Tidak hanya biaya yang membuat orang enggan bepergian, ini adalah tindakan yang merugikan diri sendiri yang tidak banyak membantu meningkatkan keselamatan publik, kata Perrin Beatty, mantan menteri kabinet federal yang sekarang menjabat sebagai CEO Kamar Dagang Kanada.

“Itu tidak masuk akal,” kata Beatty dalam sebuah wawancara.

Dia menunjuk pada aturan pemerintah federal sendiri yang mengatakan jika perjalanan ke AS akan kurang dari 72 jam, para pelancong dapat melakukan tes mereka di Kanada sebelum mereka pergi dan menggunakan hasil yang sama ketika kembali ke negara itu.

“Siapa yang dilindungi oleh itu? Semua ini hanya membuang-buang uang dan waktu orang.”

Ini juga menciptakan apa yang disebut Beatty sebagai “gesekan” di sepanjang perbatasan di mana orang-orang seharusnya dapat menyeberang dengan bebas, “tetapi di mana biaya dan kerumitan administrasi begitu besar sehingga orang-orang menyerah begitu saja.”

“Gesekan pada dasarnya berarti bahwa keuntungan yang diharapkan dicapai oleh sektor pariwisata Kanada ketika Kanada membuka perbatasan untuk orang-orang yang datang ke utara tidak pernah terwujud,” katanya.

Anggota kongres New York Brian Higgins, salah satu pendukung paling awal pelonggaran pembatasan begitu vaksin COVID-19 tersedia secara luas, akan mengadakan konferensi pers Senin bersama walikota dan pemimpin masyarakat dari kedua sisi perbatasan untuk mendesak Kanada agar membatalkan persyaratan.

Namun, tidak semua orang yang berencana memanfaatkan aturan baru itu mengeluh.

Selama pandemi, Betty Chaborek, yang juga tinggal di Windsor, telah menyaksikan dengan iri selama berbulan-bulan ketika antrean panjang truk trailer-traktor meliuk melintasi perbatasan darat melalui Jembatan Ambassador. Kegiatan perdagangan dan komersial telah diizinkan untuk dilanjutkan sejak awal.

Chaborek biasa berkendara ke Michigan untuk mengunjungi putrinya, menantunya, dan dua anak mereka hampir setiap akhir pekan sebelum krisis kesehatan global dimulai.

Saat dia bersiap untuk melakukan perjalanan Jumat depan, dia berkata dia “tidak sabar” untuk melanjutkan tradisi keluarga yang sudah lama ada.

“Saya sangat, sangat bersemangat untuk pergi,” kata Chaborek dalam sebuah wawancara telepon. “Sekarang saya bertanya-tanya apakah kita harus membicarakan tentang merayakan Thanksgiving (Amerika) lebih awal di sana.”

— Dengan file dari Noushin Ziafati di Toronto

Laporan oleh The Canadian Press ini pertama kali diterbitkan pada 7 November 2021.


Posted By : togel hongkonģ malam ini