Pembunuhan tertinggi tahun 2020 dalam 3 dekade: StatCan
Brody

Pembunuhan tertinggi tahun 2020 dalam 3 dekade: StatCan

TELUK UTARA — Polisi di Kanada melaporkan lebih dari 740 kasus pembunuhan pada tahun 2020 — terbesar dalam tiga dekade — dalam satu tahun yang juga menyaksikan negara itu mengalami pembunuhan massal terburuk dalam sejarah.

Sebanyak 743 kasus pembunuhan dilaporkan tahun lalu, jumlah tertinggi sejak 1991 dan meningkat 56 kasus pembunuhan dibandingkan 2019.

Angka-angka tersebut, yang dirinci dalam laporan baru yang dirilis Kamis oleh Statistics Canada, menggunakan data yang diambil dari Survei Pembunuhan 2020, yang mengumpulkan informasi yang dilaporkan polisi tentang insiden pembunuhan, korban, dan orang yang dituduh di Kanada.

Tingkat pembunuhan di negara itu naik tipis tujuh persen menjadi 1,95 per 100.000 orang, menjadikannya tingkat pembunuhan nasional tertinggi di Kanada sejak 2005.

“Pandemi COVID-19 telah berdampak besar pada masyarakat Kanada sejak Maret 2020,” kata laporan StatCan. “Perubahan sosial dan ekonomi yang ditandai ini telah berkontribusi pada pergeseran pola kejahatan di seluruh Kanada.”

Pembunuhan tetap relatif jarang di Kanada, StatCan mencatat, membuat kurang dari 0,2 persen dari semua kejahatan kekerasan pada tahun 2020.

Meskipun tingkat pembunuhan di negara itu terus meningkat sejak 2014, angka itu tetap lebih rendah dari beberapa angka tertinggi yang tercatat pada awal 1990-an dan pertengahan 1970-an.

Namun, peningkatan tahun lalu terjadi ketika negara itu mengalami penurunan delapan persen pada Indeks Keparahan Kejahatannya, yang mengukur volume dan tingkat keparahan kejahatan yang dilaporkan polisi di Kanada.

PANDEMI COVID-19

StatCan mencatat bahwa banyak penyedia layanan korban dan advokat telah menyatakan keprihatinan tentang dampak pembatasan penguncian terkait pandemi dan perintah tinggal di rumah, dengan isolasi sosial, berkurangnya pendapatan dan kehilangan pekerjaan yang berpotensi menyebabkan eskalasi kekerasan di rumah.

Sementara jumlah pembunuhan pasangan turun sembilan pada tahun 2020, StatCan melaporkan bahwa 11 lebih dari pembunuhan yang dilaporkan dilakukan oleh anggota keluarga dan tujuh lagi oleh pasangan intim.

Dari 474 kasus pembunuhan yang diselesaikan di Kanada di mana hubungan antara terdakwa dan korban dilaporkan, 82 persen dilakukan oleh seseorang yang dikenal secara pribadi oleh korban.

Tiga puluh delapan persen dari pembunuhan ini dilakukan oleh seorang kenalan, 10 persen oleh pasangan, 20 persen oleh anggota keluarga lain, lima persen oleh seseorang yang korbannya memiliki hubungan intim saat ini atau sebelumnya dengan bukan pasangan, dan delapan persen oleh seseorang yang memiliki hubungan kriminal dengan korban.

Hanya 18 persen pembunuhan dilakukan oleh orang asing.

TAMPAK PROVINSI

Peningkatan pembunuhan sebagian besar disebabkan oleh peningkatan di Alberta dan Nova Scotia.

Alberta melihat 39 pembunuhan lagi pada tahun 2020, sementara Nova Scotia melihat peningkatan 29, menurut StatCan.

Ini termasuk 22 korban penembakan massal April 2020 yang dimulai di Portapique, NS, dan meluas semalaman ke daerah lain di provinsi itu sebelum pria bersenjata itu ditembak dan dibunuh oleh RCMP.

Calgary dan Edmonton mengalami peningkatan pembunuhan terbesar di Alberta tahun lalu, dengan masing-masing kota melaporkan 15 korban lagi.

Toronto, sebagai kota terbesar di Kanada, memiliki jumlah pembunuhan tertinggi di negara itu pada 105, meskipun ini 25 lebih sedikit dari 2019, menjadikannya penurunan tahun-ke-tahun terbesar di antara wilayah metropolitan sensus (CMA).

Pembunuhan, secara keseluruhan, meningkat di 20 dari 36 CMA Kanada, menurut StatCan.

Ontario dan Manitoba memiliki penurunan pembunuhan terbesar dengan masing-masing 19 dan 10 korban lebih sedikit.

senjata api dan geng

Sekitar satu dari tiga pembunuhan di Kanada tahun lalu melibatkan senjata api, yang hampir setengahnya dilakukan dengan pistol.

Pada tahun 2020, polisi melaporkan total 277 pembunuhan terkait senjata api, naik enam persen dibandingkan tahun 2019 dan tahun kedua berturut-turut angka tersebut meningkat di Kanada.

Pistol telah digunakan di sebagian besar pembunuhan terkait senjata api sejak awal 1990-an, melampaui senapan dan senapan, meskipun bagian mereka dari semua pembunuhan terkait senjata api terus menurun dari 2013 ketika mencapai 67 persen.

Dengan pengecualian Alberta dan Nova Scotia, sebagian besar provinsi mengalami penurunan jumlah pembunuhan terkait senjata api, tanpa ada perubahan yang dilaporkan di wilayah tersebut.

Namun, tingkat pembunuhan terkait senjata api di Kanada tahun lalu mengikat 2017 sebagai rekor tertinggi dalam lebih dari dua dekade pada 0,73 per 100.000 orang. Regina (1,89) dan Saskatoon (1,76) melaporkan tingkat tertinggi pembunuhan terkait senjata api, menurut StatCan.

Kitchener-Cambridge-Waterloo (0,17), Halifax (0,22), dan Montreal (0,27) memiliki tingkat terendah, tidak termasuk CMA, dengan nol pembunuhan terkait senjata api.

Terlepas dari peningkatan pembunuhan terkait senjata api, pembunuhan terkait geng mengalami penurunan terbesar dari tahun ke tahun sejak 2013, turun sembilan persen pada 2020 menjadi 148 korban.

Penurunan terbesar terjadi di Ontario, Quebec, dan Manitoba, dengan masing-masing melaporkan delapan, enam, dan enam lebih sedikit pembunuhan terkait geng.

Toronto memiliki 11 lebih sedikit pembunuhan terkait geng, Montreal 12 lebih sedikit dan Winnipeg empat lebih sedikit, menurut data.

StatCan melaporkan bahwa penembakan sejauh ini merupakan metode yang paling umum digunakan dalam pembunuhan terkait geng lebih dari 78 persen.

KORBAN MINORITAS PRIBADI YANG TERLIHAT BERLEBIHAN

Meskipun mewakili sekitar lima persen dari populasi Kanada, tingkat pembunuhan untuk korban Pribumi tujuh kali lebih tinggi dibandingkan dengan orang non-Pribumi pada tingkat 10,05 per 100.000 penduduk, dibandingkan dengan 1,41.

Masyarakat Adat mewakili 28 persen dari semua korban pembunuhan (201) di Kanada tahun lalu, menurut data.

Dari pembunuhan ini, 163 adalah laki-laki, yang dicatat StatCan adalah peningkatan 24 persen dan tertinggi sejak 2014 ketika identitas Pribumi pertama kali tersedia melalui Survei Pembunuhan. Ada sembilan lebih sedikit korban pembunuhan yang melibatkan perempuan Pribumi, penurunan pertama dalam empat tahun.

Namun, tingkat pembunuhan untuk pria dan wanita Pribumi jauh lebih tinggi dibandingkan dengan pria dan wanita non-Pribumi, masing-masing hampir delapan dan 5,5 kali lebih besar.

“Sejarah penjajahan, termasuk sekolah tempat tinggal, kamp kerja dan relokasi paksa, sangat berdampak pada komunitas dan keluarga Pribumi,” menurut laporan StatCan.

“Masyarakat Adat sering mengalami marginalisasi sosial dan kelembagaan, diskriminasi, dan berbagai bentuk trauma dan kekerasan, termasuk trauma antargenerasi dan kekerasan berbasis gender. Akibatnya, banyak Masyarakat Adat mengalami keadaan sosial dan ekonomi yang menantang. Faktor-faktor ini memainkan peran penting dalam representasi berlebihan dari Masyarakat Adat dalam sistem peradilan pidana dan sebagai korban kejahatan.”

Sebanyak 179 korban pembunuhan pada tahun 2020 ditetapkan sebagai minoritas yang terlihat, setengahnya diidentifikasi sebagai Hitam. Delapan puluh sembilan persen adalah laki-laki dan hampir setengah dari pembunuhan ini dilaporkan di Ontario, sebagian besar di Toronto.

Meskipun 51 persen orang di Toronto mengidentifikasi sebagai minoritas yang terlihat, mereka tetap terwakili dalam pembunuhan yang mencakup lebih dari dua pertiga korban, menurut StatCan.


Posted By : keluaran hongkong malam ini