Pemeriksaan Fakta: Mengapa WHO memilih ‘omicron’ untuk varian baru
Brody

Pemeriksaan Fakta: Mengapa WHO memilih ‘omicron’ untuk varian baru

Nama varian virus corona yang baru diidentifikasi telah membuat beberapa pengguna media sosial bertanya-tanya tentang sistem Organisasi Kesehatan Dunia untuk memberi label pada versi virus tertentu.

WHO memilih pada hari Jumat untuk menjuluki varian tersebut, yang pertama kali dilaporkan ke agensi oleh para ilmuwan di Afrika Selatan, “omicron” – melanjutkan penggunaan alfabet Yunani untuk menamai varian virus yang terkenal.

Pengguna media sosial dengan benar mencatat, bagaimanapun, bahwa organisasi melewatkan dua surat dalam melakukannya, yang mengarah ke pertanyaan tentang langkah tersebut.

Inilah yang kami ketahui tentang bagaimana omicron berakhir dengan namanya.

KLAIM

Organisasi Kesehatan Dunia telah memberi label strain baru varian “omicron”, melompati “nu” dan “xi” tanpa penjelasan.

FAKTANYA

WHO pada Jumat memberi nama “omicron” untuk varian baru virus corona penyebab COVID-19. Badan tersebut juga menganggapnya sebagai “varian perhatian.”

Omicron pertama kali dilaporkan ke badan kesehatan PBB oleh para ilmuwan di Afrika Selatan dan telah diidentifikasi di beberapa negara lain juga, The Associated Press melaporkan.

WHO telah mengikuti alfabet Yunani ketika memberi label varian virus tertentu, SARS-CoV-2, sejak Mei. Dikatakan sistem memungkinkan varian untuk dirujuk dengan cara yang lebih sederhana daripada dengan nama ilmiah mereka, dan itu membantu mencegah orang merujuk ke varian berdasarkan lokasi di mana mereka terdeteksi dan menciptakan stigma.

Banyak orang mengharapkan agensi untuk memberi label varian terbaru nu, yang muncul setelah mu, varian yang ditetapkan pada 30 Agustus.

Sebagai gantinya, WHO melewatkan nu dan juga xi, huruf Yunani berikutnya dalam baris – sebuah langkah yang ditunjukkan oleh banyak pengguna di media sosial, sementara beberapa mempertanyakan apakah itu untuk menghindari menyinggung pemimpin China Xi Jinping.

Dalam sebuah pernyataan yang diberikan kepada AP, WHO mengatakan mereka melewatkan nu untuk kejelasan dan xi untuk menghindari menyebabkan pelanggaran secara umum.

“‘Nu’ terlalu mudah dikacaukan dengan ‘baru’, dan ‘Xi’ tidak digunakan karena itu adalah nama belakang yang umum,” kata WHO, seraya menambahkan bahwa “praktik terbaik penamaan penyakit menyarankan untuk menghindari ‘menyebabkan pelanggaran terhadap siapa pun. kelompok budaya, sosial, nasional, regional, profesional atau etnis.”‘

Praktik terbaik tersebut diuraikan dalam dokumen Mei 2015 yang dikeluarkan oleh agensi tersebut. Organisasi itu mengatakan pada saat itu bahwa mereka ingin “meminimalkan efek negatif yang tidak perlu pada negara, ekonomi, dan orang-orang” ketika menyebut penyakit menular.

Ini adalah pertama kalinya organisasi tersebut melewatkan huruf sejak mulai menggunakan alfabet Yunani untuk varian virus corona; sebelumnya telah menggunakan alfabet untuk melabeli 12 lainnya. Alfa, beta, gamma, dan delta semuanya saat ini “varian yang menjadi perhatian” seperti omicron. Lambda dan mu diberi sebutan “varian minat” yang kurang serius. Enam surat lainnya ditugaskan untuk varian minat sebelumnya.

Varian omicron tampaknya memiliki jumlah mutasi yang tinggi pada protein lonjakan virus corona, yang dapat memengaruhi seberapa mudah virus itu menyebar ke manusia. WHO mengatakan pada hari Jumat bahwa bukti awal “menunjukkan peningkatan risiko infeksi ulang” dibandingkan dengan varian kekhawatiran lainnya.

Tetapi para ilmuwan masih dalam proses meneliti dengan tepat apa arti perubahan genetik, untuk mengetahui apakah varian tersebut lebih menular atau berbahaya. Sejauh ini, tidak ada indikasi varian penyebab penyakit yang lebih parah.


Posted By : keluaran hongkong malam ini