Pemerintah federal akan segera menyerahkan lebih banyak catatan sekolah perumahan: Miller
Politic

Pemerintah federal akan segera menyerahkan lebih banyak catatan sekolah perumahan: Miller

OTTAWA — — Menteri Hubungan Masyarakat Adat Mahkota Kanada mengatakan pemerintah federal akan segera merilis sejumlah catatan sekolah perumahan yang telah dikritik karena disimpan ke pusat arsip nasional.

Marc Miller juga mengatakan tidak ada bukti kabinet Liberal, termasuk mantan menteri kehakiman Jody Wilson-Raybould, diberitahu tentang keputusan tahun 2015 untuk membatalkan kasus pengadilan yang membebaskan Gereja Katolik dari kompensasi bagi para penyintas.

“Mengetahui apa yang kita ketahui hari ini – sepertinya tidak benar,” katanya kepada The Canadian Press dalam sebuah wawancara baru-baru ini.

Pada bulan Oktober, Pusat Nasional untuk Kebenaran dan Rekonsiliasi mengatakan Ottawa belum memberikan dokumen-dokumen kunci yang merinci sejarah spesifik dari setiap lembaga gereja yang didanai pemerintah yang membentuk sistem sekolah perumahan.

Pernyataan itu muncul sebagai tanggapan atas Perdana Menteri Justin Trudeau yang mengatakan kepada para pemimpin Pribumi di Kamloops, BC, bahwa pemerintah federal telah menyerahkan semua catatan yang dimilikinya, sebuah klaim yang menurut pusat yang berbasis di Winnipeg itu tidak akurat.

Di antara catatan yang hilang, katanya, adalah apa yang dikenal sebagai narasi sekolah — laporan yang disusun oleh Ottawa yang menguraikan sejarah masing-masing lembaga, termasuk administrasinya, statistik jumlah anak-anak Pribumi yang dipaksa untuk hadir, serta peristiwa-peristiwa penting seperti laporan melecehkan.

Ada delapan jadwal untuk sekolah yang beroperasi di British Columbia dan Alberta yang menurut Miller sejauh ini ditolak pemerintah untuk diungkapkan berdasarkan kewajiban hukum pihak ketiga yang dimilikinya dengan entitas Gereja Katolik. Pemerintah sekarang telah memutuskan untuk membebaskan mereka, katanya.

“Adalah kewajiban kami terhadap para penyintas pertama dan terutama untuk didahulukan dari kewajiban itu,” kata Miller, seraya menambahkan koleksinya akan “berlimpah.”

Menteri mengatakan laporan akan diberikan ke pusat dalam waktu 30 hari.

Pusat itu mengatakan Ottawa memiliki 12.000 catatan sekolah perumahan, yang mencakup dokumen-dokumen dari Gereja Katolik.

Dikatakan akan membutuhkan waktu staf untuk membuat katalog catatan yang masuk agar tersedia bagi para penyintas dan keluarga mereka, menambahkan bahwa tidak sepenuhnya mengetahui apa isi dokumen itu.

“(Pusat) telah melakukan kontak dengan kantor Menteri Miller untuk menguraikan catatan yang masih diperlukan dan berharap untuk melihat satu set yang komprehensif, termasuk semua narasi sekolah,” katanya dalam sebuah pernyataan Senin.

“Pembebasan ini adalah momen penting bagi para penyintas dan bagi Kanada dan langkah besar menuju akuntabilitas dan pemahaman yang lebih kuat tentang warisan sekolah tempat tinggal.”

Konferensi Waligereja Katolik Kanada juga telah diberitahu tentang pengungkapan yang akan datang, tetapi belum mengomentari rencana pemerintah.

Baik penyintas pusat dan sekolah perumahan telah lama mengatakan Ottawa menahan catatan luar biasa lainnya, seperti dokumen pendukung yang digunakan selama proses penilaian untuk memberi kompensasi kepada anak-anak Pribumi yang mengalami pelecehan di lembaga tersebut.

Miller mengatakan pemerintah akan meninjau catatan sekolah perumahan lainnya yang telah ditahan berdasarkan apa yang dikatakan menteri adalah prinsip-prinsip hukum hak istimewa yang diterapkan terlalu luas, yang sebenarnya mungkin dapat dirilis.

“Ini menciptakan angin puyuh kecurigaan yang sah terhadap pemerintah federal.”

Satu dokumen yang dia katakan baru-baru ini dia tinjau adalah perjanjian tahun 2015 untuk membebaskan Gereja Katolik dari sisa pembayaran senilai $79 juta dan layanan dalam bentuk yang harus dibayar kepada para penyintas di bawah Perjanjian Penyelesaian Sekolah Perumahan India yang bersejarah. Termasuk di dalamnya adalah komitmen gereja untuk memulai kampanye penggalangan dana “usaha terbaik” untuk mengumpulkan $25 juta, yang akhirnya hanya menghasilkan sekitar $3 juta.

Kesepakatan bertahun-tahun itu dipertanyakan setelah First Nations mengumumkan penemuan kuburan tak bertanda di bekas lokasi sekolah, yang membuat para penyintas, pemimpin Pribumi, dan warga non-Pribumi Kanada memperbarui seruan agar Gereja Katolik menyediakan reparasi.

Pada saat kesepakatan, pemerintah federal kemudian dipimpin oleh Perdana Menteri Konservatif Stephen Harper pergi ke pengadilan melawan perusahaan entitas Katolik yang disebutkan dalam penyelesaian 2006 untuk menyelesaikan perselisihan antara pengacara mengenai ruang lingkup kesepakatan untuk membiarkan kelompok-kelompok gereja berjalan jauh dari kewajiban yang tersisa.

Seorang hakim Saskatchewan memutuskan pada Juli 2015 bahwa kesepakatan telah dicapai, membebaskan entitas Katolik dari tanggung jawab mereka yang luar biasa untuk memberi kompensasi kepada para penyintas dengan imbalan $1,2 juta.

Satu bulan kemudian, Ottawa memberi tahu bahwa pihaknya akan mengajukan banding. Tetapi ketika banding itu diajukan, negara itu dicengkeram oleh kampanye pemilihan federal, yang berakhir Oktober itu dengan Partai Liberal Trudeau menggulingkan Harper dengan kemenangan mayoritas.

Kabinet pertama Trudeau dilantik pada 4 November 2015. Dia menunjuk Wilson-Raybould, yang kemudian terpilih sebagai Liberal di SM, sebagai menteri kehakiman Pribumi pertama di negara itu.

Enam hari kemudian, seorang pengacara pemerintah mengatakan kepada pengadilan bahwa mereka akan membatalkan bandingnya.

Setelah meninjau masalah tersebut, Miller mengatakan apa yang diajukan dikenal sebagai banding pelindung, yang ditarik setelah wakil menteri kehakiman menyetujui perjanjian pembebasan pada 30 Oktober 2015.

Dia mengatakan bahwa pemerintah Harper yang memutuskan untuk membebaskan entitas Katolik dari kewajiban mereka, dan para pejabat mulai bekerja untuk mendapatkan kesepakatan.

Miller mengatakan tidak ada bukti bahwa Wilson-Raybould atau siapa pun di kabinet mengetahui keputusan tersebut. Mengingat jumlah uang yang dipermasalahkan relatif kecil, dan mempertimbangkan kemungkinan bahwa masalah tersebut tidak dilihat sebagai masalah politik, dia berkata, “Saya dapat melihat bagaimana hal itu terjadi.”

“Seharusnya itu tidak terjadi. Jadi Anda masuk ke situasi di mana Anda ingin menyalahkan saya tidak ingin berada di posisi itu.”

“Ini merupakan kegagalan moral bagi kedua belah pihak. Itu termasuk keputusan Gereja Katolik untuk membatasi kompensasinya – tetapi juga atas nama Kanada — kita seharusnya mengajukan banding.”

Laporan oleh The Canadian Press ini pertama kali diterbitkan pada 6 Desember 2021


Posted By : result hk