Pemerintah Sri Lanka berantakan saat krisis ekonomi semakin dalam
Brody

Pemerintah Sri Lanka berantakan saat krisis ekonomi semakin dalam

KOLOMBO — Sedikitnya 41 anggota parlemen Sri Lanka keluar dari koalisi yang berkuasa pada Selasa, meninggalkan pemerintahan Presiden Gotabaya Rajapaksa sebagai minoritas di parlemen saat negara itu berjuang dengan krisis ekonomi terburuk negara itu dalam beberapa dasawarsa.

Dalam kemunduran lain untuk pemerintahan, Menteri Keuangan Ali Sabry mengundurkan diri sehari setelah pengangkatannya dan menjelang pembicaraan penting yang dijadwalkan dengan Dana Moneter Internasional untuk program pinjaman.

Rajapaksa membubarkan kabinetnya pada hari Senin dan berusaha untuk membentuk pemerintah persatuan ketika kerusuhan publik melonjak atas penanganan keluarga yang berkuasa atas ekonomi berat hutang yang telah menyebabkan kekurangan makanan, bahan bakar dan obat-obatan dan pemadaman listrik yang berkepanjangan.

Kemungkinan langkah selanjutnya adalah penunjukan perdana menteri baru menggantikan kakak laki-laki presiden, Mahinda Rajapaksa, atau mempercepat pemilihan parlemen jauh sebelum pemungutan suara yang dijadwalkan pada 2025.

Tidak ada indikasi langsung apa yang sedang direncanakan.

Sabry mengatakan dalam surat pengunduran dirinya bahwa dia yakin dia telah “bertindak demi kepentingan terbaik negara.”

“Pada saat genting ini negara membutuhkan stabilitas untuk menghadapi krisis dan kesulitan keuangan saat ini,” katanya dalam surat yang dilihat oleh Reuters.

Demonstrasi jalanan menentang kelangkaan, dipicu oleh kurangnya devisa untuk impor, dimulai bulan lalu tetapi telah meningkat dalam beberapa hari terakhir, yang menyebabkan bentrokan antara pengunjuk rasa dan polisi dalam beberapa kasus.

Nama-nama 41 anggota parlemen yang akan keluar dari koalisi diumumkan oleh para pemimpin partai di parlemen.

Mereka sekarang telah menjadi anggota independen, meninggalkan pemerintahan Rajapaksa dengan kurang dari 113 anggota yang dibutuhkan untuk mempertahankan mayoritas di rumah 225 anggota.

Belum ada penghitungan suara, meskipun pemerintah minoritas Rajapaksa dapat menemukan pengambilan keputusan yang lebih menantang. Namun, anggota parlemen independen dapat terus mendukung usulan pemerintah di DPR.

“Ada kekurangan kebutuhan pokok yang tak ada habisnya termasuk bahan bakar dan gas untuk memasak. Rumah sakit hampir tutup karena tidak ada obat-obatan,” Maithripala Sirisena, pemimpin Partai Kebebasan Sri Lanka yang menarik dukungannya untuk koalisi Rajapaksa, mengatakan kepada parlemen.

“Pada saat seperti itu, partai kami berada di pihak rakyat.”

SAHAM NAIK

All-Share Index Colombo Stock Exchange melonjak sekitar 6% karena anggota parlemen membuat posisi mereka jelas di dalam parlemen.

Sirisena, bersama dengan anggota parlemen lainnya, meminta presiden dan perdana menteri untuk menyajikan rencana yang jelas untuk menemukan resolusi untuk kekacauan keuangan Sri Lanka.

Tetapi partai-partai oposisi – yang mencerminkan suasana gelombang protes yang melanda negara berpenduduk 22 juta orang itu – mendesak kedua bersaudara itu untuk mundur. Saudara ketiga, Basil Rajapaksa, berhenti sebagai menteri keuangan pada hari Minggu.

Partai-partai oposisi juga menolak langkah untuk membentuk pemerintahan persatuan yang terdiri dari semua partai yang diwakili di parlemen.

“Tidak boleh ada suara yang bertentangan dengan suara di jalanan. Dan suara itu adalah bahwa harus ada perubahan,” kata Sajith Premadasa, pemimpin Samagi Jana Balawegaya, aliansi oposisi utama Sri Lanka.

“Yang diinginkan rakyat adalah presiden ini dan seluruh pemerintahan mundur.”

Sekelompok kecil orang memprotes di dekat parlemen, saat polisi berjaga dengan gas air mata dan meriam air.

“Jika pemerintah kehilangan mayoritasnya, Anda bisa melihat oposisi membawa mosi tidak percaya tetapi ada prosedur parlemen yang berjalan di sekitar itu dan tidak mungkin terjadi segera,” kata pengacara Luwie Niranjan Ganeshanathan, yang berspesialisasi dalam masalah konstitusional.

Jika mosi tidak percaya diadopsi, maka presiden dapat menunjuk perdana menteri baru, katanya.

Oposisi juga dapat mengajukan resolusi untuk membubarkan parlemen dan menyerukan pemilihan cepat, Ganeshanathan menambahkan.

(Laporan oleh Uditha Jayasinghe dan Devjyot Ghoshal di Kolombo; Laporan tambahan oleh Waruna Karunatilake di Kolombo; Ditulis oleh Devjyot Ghoshal dan Krishna N. Das; Disunting oleh Raju Gopalakrishnan)


Posted By : keluaran hongkong malam ini