Pemilu AS: Pejabat Kabupaten Maricopa membantah ulasan yang diwarnai kesalahan
World

Pemilu AS: Pejabat Kabupaten Maricopa membantah ulasan yang diwarnai kesalahan

Pejabat Maricopa County pada hari Rabu melemahkan hampir setiap klaim yang meragukan validitas surat suara di laporan yang dilanda kesalahan yang telah ditugaskan oleh Partai Republik Senat Arizona pemilu 2020.

Para pejabat mengeluarkan bantahan setebal 93 halaman atas klaim yang dibuat oleh Cyber ​​Ninjas, perusahaan yang disewa Senat Republik untuk melakukan tinjauan pemilihan, dan subkontraktornya.

“Yang benar adalah pemilihan Maricopa County 2020 tidak dicuri dari Donald Trump,” kata County Recorder Stephen Richer, seorang Republikan yang terpilih pada tahun 2020 yang telah membela integritas kantor pemilihan yang diawasi oleh Demokrat yang dikalahkannya.

Menyampaikan bantahan kepada Dewan Pengawas Kabupaten Maricopa dalam pertemuan empat jam pada hari Rabu, pejabat pemilihan daerah mengatakan bahwa 76 dari 77 klaim yang dibuat dalam laporan Cyber ​​Ninjas salah atau menyesatkan.

Mereka mengkonfirmasi satu kesalahan yang telah diidentifikasi oleh Ninja Cyber: Lima puluh surat suara telah dihitung dua kali. Mereka dipindai dan ditabulasi dua kali oleh seorang karyawan sementara yang termasuk di antara banyak yang dipekerjakan untuk membantu pemilihan, kata Scott Jarrett, co-direktur pemilihan county. Dia mengatakan surat suara yang dihitung ganda tidak mengubah hasil pemilihan apa pun.

Pejabat daerah mengatakan mereka telah mengidentifikasi 37 surat suara tambahan yang dapat memerlukan penyelidikan lebih lanjut dan telah meneruskannya ke jaksa agung Arizona.

“Kami benar-benar pergi dan meneliti setiap pemilih. Dan jika, dalam kasus yang sangat jarang, ada sesuatu yang berpotensi melanggar hukum, itu dirujuk ke jaksa agung,” kata Richer.

Presiden Senat Arizona Karen Fann, yang menugaskan peninjauan Cyber ​​Ninja, belum menyaksikan presentasi pejabat Kabupaten Maricopa dan tidak memberikan komentar, kata direktur komunikasi Kim Quintero.

Perwakilan untuk Doug Logan, kepala Cyber ​​Ninjas, tidak menanggapi permintaan komentar CNN.

Bill Gates, ketua Dewan Pengawas Maricopa County, mengatakan dia berharap anggota parlemen Arizona mengabaikan laporan Cyber ​​Ninjas karena mereka mempertimbangkan untuk merombak undang-undang pemilu.

“Itu telah dibantah dan ditulis oleh orang-orang yang tidak ahli di bidangnya,” kata Gates. “Kami sudah selesai. Ini adalah akhir dari pemilihan 2020. Kami telah mengatasi masalah ini; kami telah menyanggahnya.”

Laporan Cyber ​​Ninjas, yang dipresentasikan pada September 2021, menunjukkan bahwa jumlah surat suara mereka hampir sama dengan apa yang dilaporkan daerah itu. Namun, laporan itu juga meragukan lebih dari 53.000 surat suara dari 2,1 juta suara di Maricopa County, kabupaten terbesar di negara bagian di mana Presiden Joe Biden mengalahkan Trump dengan 10.457 suara.

Laporan Cyber ​​Ninjas didasarkan pada tinjauan yang menggunakan taktik yang menurut pakar pemilu di kedua partai selama berbulan-bulan pasti akan menghasilkan hasil yang tidak akurat. Dan banyak kesimpulannya dibantah oleh pejabat daerah, jurnalis, dan pakar pemilu secara real time.

Namun, Trump dan sekutunya memanfaatkan elemen-elemen laporan itu, mengutip mereka untuk mendukung kebohongan mantan Presiden bahwa kecurangan pemilih bertanggung jawab atas kekalahannya pada tahun 2020.

Jumlah surat suara terbesar yang dipertanyakan oleh Cyber ​​Ninjas dan subkontraktornya adalah 23.344 surat suara yang mereka klaim berasal dari orang-orang yang telah pindah. Mereka telah menarik kesimpulan itu setelah menganalisis nama dan tahun lahir, dengan bantuan database komersial pihak ketiga.

Pejabat daerah mengatakan metode itu salah, sebagian karena mereka mengabaikan kenyataan bahwa beberapa orang dengan nama yang sama akan lahir pada tahun yang sama di daerah terpadat di Arizona.

Meninjau data Cyber ​​Ninjas, pejabat daerah menggunakan lebih banyak data, termasuk nama lengkap, tanggal lahir, nomor Jaminan Sosial, ID yang dikeluarkan negara bagian, sejarah pemilihan presiden, tanda tangan dan, dalam beberapa kasus, nama belakang orang tua dan pekerjaan pemilih.

“Kabupaten meninjau pemilih dari tujuh kumpulan data ini dan menemukan bahwa metodologi dan klaim tidak akurat,” kata sanggahan. “Analisis yang dilakukan Cyber ​​Ninjas mengandalkan penggunaan database komersial pihak ketiga. Kombinasi penggunaan database komersial ini dan teknik pencocokan lunak kemungkinan merupakan alasan utama Cyber ​​Ninjas membuat kesimpulan yang salah.”

Laporan tersebut juga menggali detail pedas tentang taktik yang digunakan oleh Shiva Ayyadurai, seorang ahli teori konspirasi pemilihan yang telah disadap oleh Cyber ​​Ninjas untuk meninjau amplop surat suara. Klaim palsunya, berdasarkan kurangnya pemahaman tentang undang-undang pemungutan suara awal Arizona dan bagaimana amplop surat suara telah dipindai, telah dibantah secara luas, tetapi telah dikutip oleh Trump dan sekutunya untuk meragukan puluhan ribu lainnya. surat suara.


Posted By : pengeluaran hk