Pemimpin Lev Tahor dihukum karena eksploitasi anak di AS
Canada

Pemimpin Lev Tahor dihukum karena eksploitasi anak di AS

MONTREAL — Jaksa AS mengatakan dua pemimpin sekte Yahudi yang sebelumnya telah diselidiki di Quebec telah dihukum karena penculikan dan kejahatan eksploitasi seksual anak.

Nachman Helbrans dan Mayer Rosner, keduanya warga negara AS, adalah pemimpin sekte yang dikenal sebagai Lev Tahor, menurut dugaan pihak berwenang Amerika. Keduanya dinyatakan bersalah pada hari Rabu karena berencana untuk menculik dua anak di bawah umur, seorang gadis 14 tahun dan seorang anak laki-laki berusia 12 tahun, dari ibu mereka di Woodridge, New York.

Sebuah rilis dari Departemen Kehakiman AS mengatakan para terdakwa menyelundupkan anak-anak ke Meksiko, di mana gadis muda itu dikembalikan ke “hubungan seksual ilegal dengan seorang pria dewasa.”

“Nachman Helbrans dan Mayer Rosner dengan berani menculik dua anak dari ibu mereka di tengah malam,” kata Jaksa AS untuk Distrik Selatan New York Damian Williams.

Baik Helbrans dan Rosner menghadapi kemungkinan hukuman penjara seumur hidup.

Layanan perlindungan pemuda Quebec menyelidiki Lev Tahor lima tahun lalu, di tengah tuduhan penelantaran anak di komunitas sekitar 200 orang – setengah dari mereka anak-anak – di Ste-Agathe-des-Monts, Que.

Penyelidikan tahun 2013 menyimpulkan bahwa perumahan masyarakat tidak memadai, kebutuhan kesehatan anak-anak diabaikan dan mereka tidak menerima pendidikan yang layak. Ada juga tuduhan pernikahan di bawah umur.

Sebagai pengadilan Quebec memerintahkan agar 14 anak Lev Tahor ditempatkan di panti asuhan pada November 2013, anggota sekte melarikan diri semalam, menetap pertama di wilayah barat daya Ontario Chatham-Kent. Setelah pengadilan Ontario menangani kasus ini, kelompok itu mundur lagi, dan pada musim panas 2014, banyak yang pindah ke Guatemala.

– Detail lebih lanjut akan datang.

— Dengan file dari The Canadian Press.


Posted By : togel hongkonģ malam ini